Couchsurfing / Kuliner

Kuliner Palembang ”Maknyus” ala Pak Bondan : Mie Celor

DSC_1011

.

“Yan ajakin makan pempek dong!”

“Ya monggo ke Palembang! Cinih cinih ntar diajakin makan pempek sampe mabok” –kasih racun (cinta) di adonan pempek.

Hehehe. Lama bergaul di dunia maya aku sudah beberapa kali ketemuan/kopdar aka kopi darat (walau nggak selalu ngopi, sih! malah kebanyakan ngirup cuko pempek hehe) sama temen dari sosial media. Dan yup, rata-rata pasti minta diajakin nyobain makan pempek (yang lebih dari 15 jenis itu) langsung dari kota Palembang. Kapan lagi, kan?

Namun, kekayaan kuliner nusantara itu luar biasa dahsyatnyaaaa –bacanya sambil dendang dangdut ya :p  tak terkecuali Palembang. Selain pempek dan teman-temannya (model, tekwan, celimpungan, lakso, burgo, laksan dan masih banyak lagi), ada satu kuliner enak lainnya yang menjadi makanan favoritnya Pak Bondan “Maknyus” Winarno jika berkunjung ke Palembang. Apa sih? Yaelah, dari judul udah dikasih tahu juga kaleee –ngomong sendiri. Makanan itu ialah : Mie Celor

Kok tahu kalau Pak Bondan suka mie celor? Iya, soalnya 2 tahun lalu sempat nanyain hal itu melalui twitternya.

Twitter

Jangan lupa polow @omnduut ya hehehe

2 tahun berselang, tak terhitung sudah berapa piring mie celor yang masuk ke petutku. –isinya aja, piringnya mah kagak atuh. Nah, di liburan lebaran kemarin, aku kedatangan couchsurfer lagi. Kali ini dari Polandia. Berhubung masih suasana lebaran tentu saja stok pempek beserta teman-temannya berlimpah ruah di rumah. Jadilah aku ajakin nyoba mie celor ini.

DSC_1020

Wotjek ngelahap model. Nambah loh dia 😀

Sebetulnya agak ragu juga soalnya rasa mie celor ini rada-rada unik. Begitu nyobain, orang akan suka banget atau nggak suka banget. Orang-orang yang berada di golongan antara-suka-atau-nggak lebih banyak lagi sih hehe. Kenapa? Soalnya mie ini memakai kuah yang dibuat secara khusus (campuran kaldu udang, tepung dan santan). Ngg, mau dibilang mirip kari sih bisa tapi ini sedikit beda. Yang jelas kuahnya kental, gurih dan nikmat!

????????????????????????????????????

Ngeliat foto ini aja jadi laper. Maklum, mamamholic :p

Mie celor? Celor apa sih?

Celor itu adalah proses pencelupan mie dalam air yang mendidih. Jadi mienya tidak direbus, namun hanya dicelupkan sebentar-angkat-sebentar-angkat (atau diseduh) hingga mienya matang. Unik, ya? Oh ya bahan lain pelengkap mie celor adalah keberadaan tauge atau kecambah. Tauge ini juga dicelor bersamaan.

Warung langganan Bu Megawati

Tuh pancinya kiyut ya :p

Adonan mienya juga dibuat secara khusus. Bentuknya lebih lebar dan kenyal ketimbang mie kuning bakso. Mie dimasukkan ke dalam wadah kecil dengan lubang di bawahnya (seperti saringan kopi gitu loh, cuma berbentuk persegi atau bulat dan ukuran lebih besar) lalu di celor di air mendidih yang sudah ditampung ke panci persegi panjang juga. Panci unik itu dibikin khusus menyesuaikan kebutuhan mie celor ini.

DSC_1016

Baaang pesenan kita manaaa? kok lama? k

DSC_1012

Tuh si mbak sudah nanyain 😀

Setelah mie dan tauge selesai dicelor, sebagai toping biasanya akan diberi beberapa irisan telur rebus. Rasanya gimana? Widih, beneran maknyus deh! Wotjek si bule Polandia ternyata suka banget! Dia bahkan menghabiskan mie celornya lebih dahulu ketimbang aku. –suka ape laper bang? Hehe. Harganya gimana? Tenaaang, nggak akan bikin kantong bolong kok. –apalagi kantongnya Bill Gates, ntraktir orang satu kelurahan juga masih sisa banyak. Satu porsi mie celor harganya Rp.15.000! Harga bervariasi ini tergantung tepat makannya sih.

Namun, rata-rata pusat penjualan mie celor ini berada di Kecamatan 26 Ilir Palembang. Dari jembatan Ampera nggak jauh-jauh amatlah. Oh ya, ketika aku makan sama Wotjek sih makannya di Mie Celor H.M Syafei. Tempatnya cukup oke namun sayang karena suasana lebaran, restorannya ruameee banget! Jumlah pengunjung nggak sebanding dengan jumlah karyawan.

Saking ramenya, sampe dipasang meja tambahan di halaman parkir restoran. Sialnya, karena pegawainya dikit, jadi lama nunggunya. Trus, kita gak bisa rikues minuman (di kunjungan sebelumnya kami bisa pesen kopi, teh atau mimik cucu es jeruk). Minuman yang bisa dipesan hanya air mineral dan teh botol yang nggak dingin. Dih, nggak asyik!

????????????????????????????????????

Rame banget! panas bin sumpek. Untung waktu itu duduk di luar.

Bagi yang mau cobain, boleh dijajal satu persatu restoran mie celor di kawasan 26 Ilir ini. Sebetulnya, kita sekeluarga ada satu tempat lagi yang bisa dibilang rasanya lebih nendang! Walaupun tempatnya nggak sekece mie celor H.M Syafei, namun soal rasa aku jamin deh! Sayang ketika aku mau ajak Wotjek makan di sana, restorannya tutup.

Siapa berikutnya yang mau aku ajak makan di sini? –siapin pena dan kertas buat pendaftaran. Hehehe. Asal nggak ngajak orang satu RT mah bisalah ditraktir. Maklum, aku kan (belum jadi sekaya) Bill Gates. 😀

Klik sini untuk melihat video tentang mie celor yang sudah tayang di NET TV 

Iklan

89 thoughts on “Kuliner Palembang ”Maknyus” ala Pak Bondan : Mie Celor

  1. Aku pernah nyobain Mi Celoe 26< Yan… enyaak enyak enyaakkk….Kalo aku ke Palembang lagi ajakin wiskul dong Yan.

      • aku lupa nama restonya. Tapi tempatnya mirip gitu, di dekat perempatan yang depannya ada masjid kecil dan sekitarnya pasar. Ga jauh dari Palembang Icon.

    • Betul, inilah tempatnya 🙂
      Tapi yang dimaksud mungkin Palembang Indah Mall. Kalo Palembang Icon agak jauh dikit dan rasanya nggak ada pasar tradisional dekat situ 🙂

      • bener Yan, bukan di sekitar Palembang Icon. Cuma pas ke sana kita ngelewatin itu. Tapi ga jauh dari situ. Dulu yang agak eneg kenapa 1 porsi dia ngasi 2 telur ayam bulet. Ga sanggup ngabisinnya.

    • Wah bisa jadi itu di tempat lain, soalnya kalo yang di sini telur satu dipotong-potong. 1 butir telur aja nggak sampe hehe. Dan emang di deket situ banyak yang jualan sih 🙂

  2. Aku pikir celor itu artinya telor… Jadi mie telor. Ternyata dari cari memasaknya di panci khusus itu, yah… Jadi nambah perbendaraan kulinerku, nih…

  3. Oom enduuuutz..ntar aku kasih info ini ke temen yg mau k plembang sabtu tgl 8.Sebenernya pengen ngikut tapi ga enak soalnya temen + kel besarnya.

    • Laksa melayu gitu mbak? iya mirip, tapi kuahnya beda 🙂
      Kalo Laksa Palembang (kami nyebutnya Lakso) beda lagi. Ada lagi yang namanya Laksan. Ke Palembang mbak, nanti tak ajak icip satu-satu hahaha

    • Misalnya mau dikirim ke mana mbak? bisa kok. Banyak toko pempek yang sudah bekerja sama dengan TIKI, JNE dsb. Bahkan PT Pos Indonesia juga ada program khusus pengiriman pempek ini 🙂

      • Misal ke Jakarta. Oh brati mereka emg udah siap mengirim ya? Sip lah. Km ada rekomendasi toko? Aku taunya cm pempek Candy doang

    • Candy yang paling terkenal memang. Tapi sebetulnya masih banyak pempek lain yang enak mbak 🙂 pempek Vico, Pempek Sentosa, Pempek Nony.

      Di deket sini ada pempek Sentosa yang menurutku rasanya nendang. Harganya lebih murah karena belum seterkenal Candy. Kalau mbak beneran mau pesen nanti aku bantu. Bisa japri no whatsappnya ke emailku haryadiyansyah@gmail.com

      Nanti diskusinya via WA. Aku nggak jualan ya, cuma pure bantu aja dan nggak ada ongkos “capek”nya sama sekali hehe (nanti aku talangin dulu uangnya nggakpapa). Cuma seneng aja kalo bisa bantu temen yang kangen makan pempek. 🙂

      Kalau mau Candy atau Vico juga bisa, tapi nunggu aku jalan ke arah Ilir dulu yang ntah kapan xixixi (aku tinggal di kawasan Ulu). Kalau mbak bersedia nunggu sih boleh. Cuma kalo Sentosa bisa kapan saja karena deket rumah. 🙂

      • Wuaaah makasih sebelomnya ya. Ntar aku hub. dirimu skalian menggalang massa jg. Sapa tau ada temen yg mau barengan order. Makasih sebelumnya ya. Baru kenal udah ngerepotin aja nih aku 🙂

  4. Oalaahh…baru tau klo celor itu cara memasaknya 😉 Klo di Semarang sih mie yg dicelor itu ya mie kopyok. Mie dan taugenya dicelor, trus ditambah tahu dan lontong, diguyur kuah bawang yang seger plus ditambah kecap manis. Ntar ditaburi kremesan krupuk gendar di atasnya. Sama2 segernya nih ya kayaknya sama mie celor 😉

    • Jadi kapan mbak Uniek ngajakin aku makan mie kopyok? 😀

      Kalo mie celor cuma kuah aja + sambel kalo mau. Nggak pake kecap dan lain-lainnya. Lebih sederhana tapi rasanya endang mameeeet!

  5. Om, kelihatannya seperti kari tapi bukan ya, dan kayaknya enak banget :hehe. Haduh, untuk mencicipi semua kuliner Palembang kayaknya tidak cukup dengan beberapa hari kunjungan saja ya, soalnya kulinernya banyak dan semua unik! :hihi.
    Mi Celor ini sekilas mirip dengan udon ya, tapi ada uniknya sendiri juga, yakni kuahnya yang nendang! Saya penggemar masakan gurih-gurih jadi ini kayaknya berpotensi jadi kesukaan. Bakal tambah berat nih kalau jalan di Palembang :haha.

  6. Enak bgt kelihatannya mie celornya, boleh deh kapan2 nyobain, tp jauh bgt ya ke palembang.
    Salam kenal om, dari Lombok ni. Kapan2 nyobain kuliner lombok, pedes-pedes :D. Ditunggu kunjungan baliknya…

  7. aku tuh belum pernah nyobain mie celor mas.. padahal restoran palembang di Jakarta rata2 juga pasti ngejual me celor ini.. abis gmn yaaa, kalah ama model dan pempek fav ku ;p.. hihihi… dan dlm pikiranku itu, mie celor = mie telur ;p.. udh kebayang ama mie kocok aja jadinya hihihi.. ntr deh kalo makan di rsto palembang, nyobain mie celor

      • Omg, ini tulisan 2015, hrg nya msh 15 rb??? Dan aku ksana sept 2017 jg 15 rb mie celor hm syafei ini wkwkwkwkw.. Hebaaat! Dia ga kegerus inflasi :p.

        Btw mas, aku ttp lbh suka mie celor poligon ^o^.. Msh blm move on dr kuliner palembang nih..

    • haha wah ternyata 2015 mbak Fanny udah penasaran sama Mie Celor dan kesampaian ya 2 tahun kemudian. Aku juga pas baca ulang kaget, ternyata harganya gak berubah dari dulu. Salut juga aku 🙂

  8. Aaaaaaawww mie celor itu enaaaak pake banget triple! XD
    Siapa yang ga suka mie celor hah? Siapa!?? Sini aku tampar biar sadar indera perasanya. Buahahahahaha 😆

    Aku sukanya kalo pas pulkam ke Palembang ya makan itu Bang. Rasanya itu lho, ga bisa didapat di Bandung sini. :mrgreen:

  9. Telah hadir toko oleh-oleh Lampung terbesar yang menjual berbagai produk-produk khas Lampung hasil produksi sendiri yakni toko Aneka Sari Rasa yg beralamat di JL.Ikan Kakap no.26 & 28, Bandar Lampung, Depan Klenteng Teluk Betung. telp.(0721)-5630988, fax.(0721)-5630988, WA:082388688868, IG:@anekasarirasa, email:anekasarirasa@yahoo.com

  10. Ping-balik: Kopdar Kuliner : Kreasi Olahan Makanan Laut? Palembang Juaranya! | Omnduut

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s