Serba

Pelesiran Sambil Tetap Ngeblog? Bisa Banget!

Rasanya baru kemarin aku bikin “proposal” minta dibeliin laptop sama Ayah. Ya, di keluarga kami, untuk mendapatkan satu barang itu nggak mudah. Mungkin terkesan pelit ya, tapi itu cara orang tua kami mendidik anaknya untuk tidak mudah mendapatkan barang yang diinginkan (apalagi sampai merengek-meraung-berurai air mata depan toko, ih gak banget).  Untuk mendapatkan sebuah barang, setidaknya ada 2 cara. Pertama, berprestasi, maka barang akan dibelikan sebagai reward.

Yang kedua, dengan menabung. Jika uang yang terkumpul sudah sekian persen dari jumlah barang, maka orang tua akan dengan senang hati menambahkan. Intinya sih, “ya lumayanlah, anakku ada usahanya,” gitu kali ya dalam pikiran orang tua hehehe. Nah, semakin gede, tentu barang yang dimau (biasanya) lebih mahal ya.

Saat kuliah, rasanya butuh banget sebuah laptop/notebook biar mudah internetan eh maksudnya selesain tugas kuliah. Enaklah bisa dibawa-bawa, kan? Lagian, karena dulu kuliahnya IT, mesti banget punya laptop yang agak canggih karena banyak pake aplikasi khusus buat rancangan program. Karena harga notebook yang lumayan, makanya dulu aku bikin proposal. Intinya sih, minta dibeliin laptop dengan cara potong uang bulanan.

Mungkin karena orang tua gak tega, alhasil laptopnya dibeliin tanpa harus dicicil. (stt, bikin proposal mah trik doang, ya buat nyepik-nyepik ortu hahaha). Mana tegalah mereka potong uang jajan buat beli “senjata” perkuliahan. Ironisnya, tak lama setelah skripsi rampung, laptopnya tewas seketika. Motherboard-­­lemah syahwat tenaga yang mana jika mau diganti, harganya gak jauh beda dengan beli baru.

Sejak itu, aku bhay aka putus hubungan dengan benda yang bernama laptop/notebook.

Gadget si Tukang Pelesir

Laptop yang rusak itu aku jual “kanibal.” Yakni, rongsokannya aku tukar tambah dengan komputer. Sedih euy saat laptop seharga 7,5 juta hanya dihargai 2 juta sahaja. –yey, masih untung ada ya mau nampung, ya? Hehehe. Alhamdulillah, komputer yang sekarang bertahan cukup lama karena kini, usianya udah lebih dari 5 tahun. Dalam kurun waktu tersebut udah berkali-kali di opname, sih dan di operasi besar hingga 2 kali hwhw.

Sebagai seorang blogger (yang syukur alhamdulillah banget jika bisa update tulisan seminggu sekali, mah), komputer yang aku punya sekarang ini adalah salah satu senjata utama buat nulis. Gak kebayang deh kalo gak ada si item ini –nganu, itu nama komputerku, disesuaikan dengan warna kulit pemiliknya. Mosok iya aku masih harus pake mesin tik. Trus upload di blognya gimana, coba? Hihi.

Backpackingnya aku ya begini hehehe. Ini di kereta api India.

Peralatan elektronik lain yang aku punya untuk menunjang hobi nulis dan pelesiran juga gak banyak-banyak amat. Diantaranya kamera DSLR kesayangan (yang lensanya udah minta dimuseumkan huhu), kamera aksi buat foto ala-ala, hardisk eksternal buat simpen koleksi film pendidikan malam pertama dan foto-foto pelesiran, juga sebuah handphone buatan tiongkok yang murceh syalala, tapi untungnya tahan banting.

Pingin sih punya drone biar bisa motret aku dari ketinggian (trus akunya jadi langsing, hurray!), atau juga lensa baru yang bisa motret bokeh biar aku makin ganteng. Tapi ternyata sodara-sodara, aku lebih butuh notebook karena ternyata kegunaannya banyak banget saat pelesiran.

Momen saat aku sadar betapa pentingnya punya notebook itu baru aku sadari ketika mendapatkan undangan fam trip Musi Triboatton tahun lalu. Sama pihak pengundang, peserta fam trip diperintahkan untuk langsung update blog saat perjalanan berlangsung.

Pelesiran sambil ngeblog, oh bisa banget!

“Nanti pas jalan udah harus posting 3 tulisan, ya!” begitu perintah beliau.

Nah loh, mosok iya si item kudu aku bawa-bawa, kan? Alhasil,  notebooknya Ari –si bungsu yang aku ajakin staycation di Aryaduta minggu lalu, aku culik. Sayangnya, ini notebooknya si Ari adalah notebook generasi abad 17. Tenaganya lemes, nyimpen foto beberapa aja langsung ngehang (mungkin dia lelah). Jadinya, notebooknya dipake pure buat ngetik doang. Alhasil, jika gak ada HD Eskternal, sama aja boong.  Makanya nih, pas tahu ASUS meluncurkan EeeBook seri E202, aku langsung mupeng buat punya dan bisa banget dibawa saat pelesiran. Kenapa oh kenapa? Monggo atuh disimak.

Bayangin, bobotnya hanya 1,21 kg! Untuk aku yang biasa pelesiran naik budget airlines yang hanya dijatahi bawaan 7 kg itu lumayan banget untuk bawa EeeBook E202 ini. Selain bobotnya ringan, dimensinya hanya 193 x 297 mm aja. Coba deh lihat kertas A4 yang biasa buat nyetak skripsi. Nah, ukurannya ya kurang lebih segitu.

Kayak pas aku diundang ke Semarang Night Carnival bulan lalu. Gegara jadwal penerbangan yang gak match, aku terpaksa nunggu di luar bandara dengan keadaan dingin dan jomblo –eh. Aku bawa sih notebook abad ke-17 punyanya Ari itu.

Tapi, baru dipake nonton film dikit aja udah koit. Nyari colokan nggak ada. Nah, ASUS EeeBook E202 ini punya masa aktif baterai hingga 8 jam! Bayangin, bisa nonton berapa film Mi* Kha***a tuh? –istighfar.

Yaelah bro, hari gini masih pake notebook abad ke-17? Hwhw. Nih, E202 udah dipesenjatai dengan Intel Processor terbaik yang bisa kasih performa dalam berkomputasi secara maksimal. E202 hadir dalam versi Windows 10 dan DOS (Disk Operating System) yang canggih ditambah dengan memori 2 GB DDR3L 1600 M dan kapasitas penyimpanan hingga 500 GB 5400 rpm HDD. So, gak kenal nge-hang deh kalau dipake nonton film, ngetik dan browsing secara bersamaan. Sangat multitasking!

Produk anyar ASUS ini menawatkan aneka macam keunggulan. Canggih pisan!

Gadget kalau tanpa internet, macam makan pecel lele gak pake nasi. Gak kenyang mas bro, mbak sis! Nah, E202 ini udah dilengkapi teknologi Wi-Fi terbaru yakni seri 802.11ac yang punya kecepatan hampir tiga kali lipat dari biasanya! Cucok banget kalau mau browsing, download sambil streaming video.

Ini hal sepeleh namun ngejengkelin kalau lagi butuh eh tapi USB portnya terbatas. Nah, jangan sedeh, E202 ini punya beberapa USB port dengan sebuah micro HDMI dan slot microSD yang sangat menunjang aktivitas penggunaan notebook. Belakangan, aku selalu bawa notebook kalo pelesiran karena ngemudahin kalau mau pindahin foto dari DSLR ke hape. Ya, buat update foto di IG gitu hehehe.

Dimanapun tetap kreatif dan produktif. Ngeblog? jalan terus!

Asyiknya, E202 ini punya USB 3.1 tipe C yang hemat waktu karena kecepatan transfernya lebih cepat 11 kali dari USB 2.0 dan dapat dicolok dari berbagai arah dengan colokan reversible setiap saat! Udah deh, intinya nih notebook colok-able dah!

Si Ari itu punya 2 komputer jinjing. Yang satunya udah lama sekarat karena keyboardnya suka bikin emosi karena macet-macet. Nah E202 ini ternyata didesain one-piecce chiclet sehingga nyaman karena jarak antar hurufnya hanya 1,66 mm dan tahan hingga 10 juta kali pengetikan!

Wuih, pas banget buat blogger tukang ketik kayak aku. Selain itu, touchpadnya sangat responsif, karena akurasinya tinggi dan berukuran 36% lebih besar dari touchpad notebook sejenis. Awesome!

Buat kamu, hey para ladies, ibaratnya kalau mau jalan sama aku, gak akan malu-maluin deh. –paling aku pinjem topengnya Joseph Gordon-Levitt dulu haha. Nah, E202 ini juga gitu. Dia kece dengan tampilan trendy 4 pilihan warna yang ekspresif, yakni Silk White, Dark Blue, Thunder Blue dan Red Rouge (my fav!).

Duduk-duduk nyantai di tempat umum sambil pake E202 ini buat dengerin musik atau nonton video (hey, E202 punya 2 kualitas audio dan system vivid buat akurasi warna loh!) dijamin bikin kamu jadi pusat perhatian. Mudah-mudahan begitu pulang kamu bisa berkata, “bye bye jomblo!” ke seluruh penjuru dunia. Hehehe.

*   *    *

Ya ampun, udah lama banget aku gak naksir satu benda kayak gini. (ehem, kalo naksir orang sering. Berbanding lurus dengan penolakan juga huhuhu). Gak sabar rasanya ingin mengemas ransel, menyiapkan peralatan “tempur”pelesiran dan mulai menjelajah tempat-tempat baru bersama Asus EeeBook E202 ini.

Aku ngebayangin duduk-duduk di sekitaran bangunan tinggi di Cesky Krumlov, atau istirahat santai di sekitaran Tembok Besar Cina, atau juga ngupi-ngupi ganteng di Tanjung Pandan bersama ASUS EeeBook E202 ini. Dijamin, jalan-jalan kian seru, ngeblog makin mudah, bisa edit-edit video segala buat dikirim ke TV, postingan di IG makin cetar –uh, pongah abis ya? Hihihi –sungkem. Dan itu berkat ASUS EeeBook E202 Red Rouge –kalau ngarep itu mesti spesifik.

Eh lupa, sekalian, itu destinasi yang disebut di atas bisa dijelajahi bersama dik Chelsea Islan tersayang. –menatap sinis pake kacamata cyclops ke arah Bastian Steel.

Selamat buat seluruh pemenang. Pengumumannya dapat dilihat di sini 
Iklan

80 thoughts on “Pelesiran Sambil Tetap Ngeblog? Bisa Banget!

  1. Benar-benar ringkas dan powerful ya Yan si Asus E202. Apa karena itu dinamai EeeBook? Cocok nih untuk para travel blogger sibuk macam Yayan.

    Kalau aku sampai sejauh ini gak pernah ngeblog sambil jalan-jalan. Boro-boro deh. Kadang-kadang aja aku bisa jalannya kapan, nulisnya kapan-kapan hahahaha ,,, Aku merasa masih kurang produktif. Lagipun, aku kalau nulis butuh wangsit, gak bisa buru-buru.

    So far, aku masih suka pakai MacBook yang layarnya gede, soalnya aku kalau ngedit foto dan video gak betah di layar sempit. Cuma ya itu, karena gede, jadi berat kalau dibawa kemana-mana. Chargernya aja berat. Jadi malesin.

    Setelah baca ini, aku berandai-andai juga sih. Seandainya bisa punya laptop yang ringan kaya gini, bisa jadi aku bawa-bawa juga. Paling nggak buat nonton film lah ya. Seandainya stuck di perjalanan panjang yang membosankan. Nice review Yan.

    Btw, semoga menang ya Yan. Suksesss 🙂

    • Iya mas, aku juga sebetulnya tipe orang yang kalo nulis gak bisa diburu-buru. Hahaha, so far tempat nulis paling enak ya di rumah/toko. Tapi pas famtrip yang kudu nulis di tempat, mau gak mau kudu melonggarkan kebiasaan juga. Dan lumayan banget ini kalo bisa dapetin notebooknya hahaha.

      Jika trip dalam waktu lama, stuck di tempat yang ngebosenin, bisalah notebooknya dipake buat nonton. Lumayan untuk ngebunuh waktu.

      Makasih mas Bart supportnya. 🙂

      • Nah itu. Memang ada tempat-tempat tertentu yang membuat kita bisa nulis dengan baik, cuma anehnya gak mesti tempat yang super enak. Kaya di rumah.

        Pernah ya, aku mikir kalau aku staycation di resort yang asik dan tenang aku akan produktif nulis. Hasilnya? Hahahaha … laptopnya cuma jadi pajangan aja. Akunya malah leha-leha, gak nulis sama sekali 😀

        Aku belum pernah ikutan famtrip yang ‘kejar tayang’ macam itu. Dengar ceritamu aja aku udah ‘serem’. Kayaaa rasanya. Eh iya, aku belum pernah ikutan famtrip sama sekali sih sebenarnya. Kayanya orang-orang pada kapok. Soalnya tiap ditawarin, pas akunya lagi di laut 😀

        Sama-sama Yan, kalau bisa bantu teman pasti aku bantu. Dalam hal ini, aku bantuin doa dan semangat aja yaaa. Siapa tahu emang rejeki Yayan lagi kali ini … lumayan itu ada 10 laptop dibagi-bagi.

      • #eeaaa dia curhaaaat hahahaha.
        Seawet cintamu pada dek Islan yaaa?

        Tapi tadi pagi juga di lab aku sama teman-teman bahas soal barang yang awet. Masa aku, terakhir beli sepatu tahun 2012. Ok fix, terima THR harus belanja! #tekad

  2. Aku suka laptop ukuran 11 inch soalnya emang bisa buat dibawa jalan2 cuma minim buat diajak kerja keras kayak edit video. Berharap ada produsen yang bisa bikin laptop ukuran compact dan kuat diajak kerja keras.

  3. Waduh hari terakhir ya lombanya, please perpanjang wkwkwk. Aku nggak pernah minta barang sm ortu om, minta duit aja. Aku punya laptop baru sekitar 2 tahun ini, setelah jadi blogger huahaha, enggak ding pas laptop dr kantor tewas setelah 4 tahun. Boro2 pas traveling ngeblog bisa foto2 alhamdulillah soalnya lebih senang aktivitas tanpa sibuk dokumentasi biar feel tempatnya dapet. Semoga menang yo

    • Kalo pelesiran dan dokumentasi wajib tetep haha, biar bisa ditulis di blog. Kalo soal nulis, tergantung waktu dan mood hwhw.

      Pantau aja, kali-kali beneran diperpanjang lombanya.

  4. Aku dulu pake Macbook, cuma kalau di bawa di ransel, kelewat berat. Makanya sejak dua tahun lalu, pake netbook merek sebelah. Yang penting ringan. Pengen pake Asus yang sekalian layar sentuh itu, cuma belum ada alokasi dana ke sana. Mungkin ke depannya, Asus bisa dipertimbangkan.

    Dan… semoga menang! 🙂

  5. Dengan semakin luasnya akses internet. Plesir sambil ngeblog tentu saja jd lebih mudah. Karena akses wifi sudah ada di banyak tempat.
    Aaak jadi mupeng pengen upgrade asus ini.

  6. pecel lele tanpa nasi? Bhayyy

    enak juga ya kemana-mana bawa gadget yang ringan dan kemampuan mumpuni. mungkin…mungkin loh ya, aku juga bakalan lebih rajin nulis wkwkwk

  7. Ringan, mungil dan stylish
    Sukak… Aku kesehariannya kerja bawa leptop.

    Kayaknya memang kudu move on ke E202

  8. aku pun sejak smp atau sma, kalau pengin sesuatu yang harganya agak mahalan dikit ya nabung dulu, maklum lah ortu bukan orang kaya jadi ga bisa minta ini itu langsung dikabulkan…semoga notebook yang sekarang ini awet walau merknya beda hehehe

    • Mendapatkan satu barang dengan usaha itu terasa banget bedanya. Lebih sayang sama barangnya, gak gerampangan. Beberapa temenku yang mau apa tinggal bilang kebanyakan cenderung gak menghargai/menjaga barang tsb dengan baik.

  9. Semoga segera punya notebook ASUS nya ya, Mas. Biar makin asyik travelingnya dan berimajinasi yg indah2.. bikin video bagus, foto2 keren di blog n IG, menang lomba-lomba, de el el… :)))

  10. Aku juga mupeng Yan ama Asus E202 ini, biar kalo travelling atau stayvatiob bisa tetep ngeblog dsb.
    Btw kamu udah gabung di Save Islan belum he3

  11. Aku pingin punya Asus Zenbook yang high performance itu, jadi ga cuma bisa dipakai buat blogging, tapi juga dipakai buat coding. 😐

  12. Samaaa kita. Akupun dulu kalo mau minta sesuatu, pasti harus ngerjain sesuatu sebelum dikabulin mas :D. Dan itu yg aku turunin ke anak2ku.. Kalo mau uang, hrs kerja.. Tp krn mereka masih kecil, palingan caranya dengan beresin mainan abis dipake, ato mijit2 kaki maminya ini hahahahah…

    Wkwkwkwk laptop abad 17 yaa :p. Nyesel kemarin beli laptop aku ga pilih asus aja.. Laptop yg terakhir aku beli ga memuaskan di bagian pengganti mousenya itu. Agak ga terlalu responsiv. Tp kalo soal memory dia oke. Eh ama wifinya agak masalah. Pake wifi rumah dia bisa. Pas dibawa ke hotel gitu, lgs ga bisa nangkep. Padahl hp dan gadget lain oke oke aja. Apa daya, suami ngelarang beli baru walo pake duit gajiku sendiri :p. Harus nunggu tuh laptop koit baru boleh ganti, huhhh…

    • Soal wifi, aku juga kadang suka heran, hapeku sendiri dulu gak bisa pake wifi di toko, tapi di rumah bisa haha. Tapi sekarang udah bener lagi pasca modem wifi toko diganti.

      Bener, ajarin yang sederhana, macam bantu beresin mainan, bantu elap-elap meja 🙂

  13. Ah jd mupeng. Terakhir beli laptop itu sktr 7 tahun yg lalu.. haha.. lama bener ya..
    Boleh ni jd pertimbangan. Btw jual laptop dikanibalin gtu dmn jualnya ya?laptop suami kyana perlu dijual dgn cara dikanibalin tuh

    • Hanya tempat tertentu yang terima laptop kanibal. Jadi laptop yang rusak mereka masih terima beli, dan nanti partisi yang bisa dipake mereka pretelin dan dijual terpisah mbak. Kurang lebih begitu 🙂

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s