Lainnya

Ini Yang Terjadi Jika Pria Ber-BLANJA

ketika

.

Di keluarga kami, jamak terjadi jika ayah dan ibu akan berbagi tugas saat berbelanja di pasar tradisional. Biasanya, ayah akan “ditugasi” ibu untuk membeli ikan dan daging, sedangkan ibu akan mengeksplor area penjual sayur dan buah. Mengapa begitu? Ya biar belanjanya lebih efektif dan efisien.

Soal belanja, mereka jagonya. Nawar? Keciiil! Mungkin karena basic-nya mereka berdua pedagang juga kali, ya. Lalu, bagaimana dengan anak lelakinya yang tampan ini? Apakah dia jago berbelanja juga? –eh tunggu, jangan tekan tombol x di sudut toolbar dulu, becanda doang, ih cepet banget kaburnya.

Hmm… jujur aja, aku kurang jago berbelanja di pasar tradisional. Nganu, males nawarnya itu loh. Ironisnya, selama di India aku antagonis banget saat nawar. Pokoknya saat pelesiran di India mendadak aku sangar dan menyeramkan. Leili Sagita lewat, dah! Mungkin karena selalu mikir, “pegadang di India penipu semua!” makanya dulu aku kezam sekali. Walaupun, sungguh aku udah tobat.

Perihal pasar tradisional yang nggak nyaman, bechek-banyak-odjek, atau bahkan berbentuk labirin kayak Chandni Chowk, aku sih gak terlalu permasalahin. Aku seneng kok jadi ojek pribadinya ibu dan nemenin beliau belanja. Lumayanlah, banyak yang dapat dilihat. Nganu, kadang modus juga senggolan sama cewek kece yang lagi belanja. Siapa tahu jodoh, kan?

Secara umum, akuilah, cewek lebih jago berbelanja ketimbang cowok. Secara umum pula, akuilah, cowok itu lebih setia ketimbang kaum cewek. Eh sorry, ini intermezo aja hehe. Intinya sih, cewek itu lebih ekpert jika berbelanja. Lalu, apa yang terjadi jika para kaum pria berbelanja? Aha ini dia!

Mendadak Jadi The Flash

Baru minggu lalu kejadian, saat aku (pura-pura) jogging di Stadion Bumi Sriwijaya, ada bapak-bapak yang ngomel sama istrinya yang lagi asyik menawar keset kaki unyu, “ini mah ceritanya mau belanja, bukan olah raga,” protes si bapak. Hihi, awas gak boleh galak-galak loh pak, nanti nggak dikasih jatah sama istrinya. Itu, jatah pempek kapal selam maksudnya.

poin-1

Begitulah kaum emak-emak, kalo lagi jalan kemanaaa gitu, trus menghilang, cari aja di tempat para pedagang, pasti nemu. Kalo cowok mah kagak. Kayak aku nih ya, ke pasar mau beli kancut, ya udah beli kancut doang, gak usah deh pake melipir ke tempat penjualan beha. –angguk-angguk.

Intinya, cowok lebih jago memenej waktu ketimbang para cewek. Coba lihat meme ini, bener banget, kan? Muahahaha.

552e6fba0423bdf50e8b4568

Source : here

 

No Sale? No Worry!

Bukannya cowok nggak doyan dikasih diskon. Tapi kan ya gak mesti harus bawa kasur ke depan mall buat nungguin midnight sale segala. Hwhw. Intinya, kalau cowok itu ngincer barang yang udah didemenin banget, begitu ada duit ya beli. Gak mesti nunggu 2 purnama sampai tuh barang didiskon.

poin-2

Kalau cewek mesti sebaliknya. Niatan hati ke mall buat beli gincu trus pas melirik tulisan “SALE” di pojok sepatu, pasti deh matanya jelalatan. Itu tulisan SALE udah kayak mantra sihir yang menghipnotis. Tak jarang karena ngerebutin satu barang sale sampe jotos-jotosan. Maklum, SALE kan singkatan dari Sini Ayang, Lebut Eiyke.

Pakai Jurus Anti Ribet

Kalau menurut kalian nyelingkuhin pacar itu bakalan ribet banget, tunggu sampai kalian nemenin cewek belanja. Ampun bray, satu barang aja bisa dicari sampe seisi pasar/mall. Nemu yang bagus, tapi diskonannya nggak cocok. Nemu yang murah, tapi warnanya gak ada yang dicari. Pokoknya ribet!

poin-3

Belanja satu item aja bisa berjam-jam. Jadi ya, mana itu yang katanya cewek makhluk lemah, huh? Beda sama cowok. Walaupun mereka perkasa, buat belanja, mereka bisa hemat tenaga. Nyari barang A dan nemu di toko si anu, pasti langsung dibeli jika cocoklogi-nya berhasil. Jika nggak cocok pun, paling banter bakalan nemuin di toko sebelah. Simpel dan anti ribet!

Belanja Sendiri? Yes!

Cewek demen banget belanja rame-rame. Kalau udah nyampe di satu tempat belanja dan nemu barang yang unyu, pasti langsung heboh. Itu toko udah kayak acara bagi sembako di kantor kelurahan. Rame banget! Kalau kebetulan ada bayi di sana, tuh bayi pasti langsung nangis kejer dan trauma di ajak jalan keluar rumah.

poin-4

Cowok mah enak, belanja sendiri juga hayok. Lebih aman, nyaman dan tenang. Coba kalau cowok diajakin pacarnya yang matre belanja. (di sisi lain, si cewek tereak, “kita nggak matre, elo aja yang kere!” –jedotin jidat ke kasur) Kelar idup lo! Udah belanjanya banyak, semua yang ngebayarin si cowok. Udah gitu gak lama si cowok ditinggalin karena si cewek nemu lelaki yang lebih tajir. Pilu mamen! –sumpah bukan pengalaman pribadi.

Hemat Energi Untuk Nawar

Ini sih mesti dari sisi pedagang yang senang.  Coba kalau pedagangnya ketemu calon pembeli kayak si Bossman-nya Kerani My Stupid Boss. Bisa kejang-kejang itu pedagang. Wong beli tahu selisih 200 perak aja ngotot-ngototannya kayak udah mau perang dunia ke-3.

poin-5

Sebagaimana yang aku bilang awal tulisan, cowok mah nawarnya lebih simpel (kecuali aku saat ke India hihi). Dikasih hayok, nggak ya sudah. Tinggal bayar atau cari pedagang lain. Walau begitu, jika belanja ke pasar tradisional sih ada baiknya tahu trik pedagang di sana. Kayak di Palembang sini, normal untuk menawar 1/3 harga. Soalnya baju seharga Rp.60.000 bisa dikasih harga awal Rp.200.000-an kalo di sini.

Jika udah begitu, nggak perlu ngotot pedagang udah tahu kalau yang beli biasa main ke pasar tradisional. Sebaliknya, jika main ke mall, ya gak usah sampe nawarlah. Emang ada yang nawar di mall? Adaaa adaaa hahaha.

*    *    *

Saatnya Ber-BLANJA Lebih Menyenangkan

Hari gini ya, di saat sebagian orang beranggapan jika bumi ini datar –ngakak di pojokan, belanja itu semakin mudah. Iyalah, ini kan zaman canggih. Modal pencet keyboard atau hape doang, tadaa, belanja selesai dan tinggal nunggu barangnya datang. Apaan sih? Belanja online dong, ah!

giphy-10

Aku sendiri mulai keranjingan belanja online. Terlebih jika barangnya unik dan susah di dapat. Bayangin, sampe sandal jepit pun aku belanja online muahaha. Suer! Abisnya nyari sandal jepit yang enak dan simpel nggak nemu. Padahal udah ubek-ubek pasar tradisional dan mall.

blanja-1

Hoho hayo serbu Promo Tahun Baru Imlek 2017 di Blanja.com. Promonya berlaku sampai 31 Januari 2017 loh!

Asyiknya, situs belanja online pun berlomba memberikan promo menarik, terlebih mendekati hari-hari spesial kayak sekarang. Nah, bentar lagi kan bakalan imlek tuh, walaupun aku nggak merayakan perayaan tahun baru imlek, ikutan ngerasain promonya boleh dong? Hihihi.

Coba deh main ke situs Blanja.com, di sana lagi ada Promo Tahun Baru Imlek 2017! –hati-hati kalap, Sist! Hehe. Sebagai informasi, Blanja.com sendiri merupakan toko online hasil joint-venture antara Telkom Indonesia dan eBay. Yes, E B A Y! toko online yang tersohor buanget itu! makanya, belanja di Blanja.com sudah pasti aman!

blanja-2

Bro-Sis, diskonnya sampe 30%!

Nah, coba lihat promo Imlek 2017 yang ditawarkan oleh Blanja.com, mantap surantap, potongan diskonnya bisa sampe 30%! Hayo mau belanja apa? Baju imlek? Ada! Hiasan imlek? Buanyak! Kuliner imlek? Hoho jangan sedih! Kalian bahkan bisa beli dodol imlek yang terkenal itu di Blanja.com!

blanja-4

Mau promo apa? tinggal pilih!

Ada yang lagi butuh modem kece? Nih kebetulan Blanja.com pas banget lagi kasih promo Hoki Tak Berujung, program MIFI Pahe yang memberikan hot promo harga khusus MIFI Telkomsel bagi 88 orang pertama yang daftar. Tuh, Huawei MIFI dihargai Rp.600.000 aja! Padahal harga awalnya Rp.749.000! nah, lumayan banget kan selisihnya, bisa dipake buat beli parcel imlek sambil dengerin Hau Siang Hau Siang –eh bukan lagu imlek ya itu? Muahaha, opps ketahuan nih aku generasi Kabut Cinta –nyengir.

blanja-3

Ini promo Huawei MIFI E5577 + TSel Pahe spesial banget!

Sekitar bulan September lalu, aku diajakin pelesiran ke Malaysia oleh Ministry of Tourism and Culture Malaysia buat keliling Kuala Lumpur. Seneng banget! Iyalah, diajakin jalan-jalan kan! Tapi lebih seneng lagi karena bisa ngehindarin nikahan mantan muahahaha. Nganu, sebenernya aku mau datang, tapi aku gak punya batik terbaru –bodiku kan tambah semok. Nah, mumpung Blanja.com lagi promo, ceki-ceki batik, ah! Siapa tahu ntar mantan lain ngundang lagi, kan aku udah punya batik baru. -ngenes.

blanja-5

Blanja-nya mudah! tinggal cek di kategorinya aja.

Asyik nih, produknya banyak pilihan. Harganya pun murah-murah. Aku lantas memilih batik modern berwana gelap ini –ya, buat nyembunyiin lipatan perut haha! Proses belanjanya gampang banget. Pilih produk, masukkan ke troli belanjaan, isi data pengiriman, pilih mode transfer, selesai! Yiha, tinggal nunggu batiknya sampe, deh! 🙂

Beruntung banget dah bisa belanja praktis dan nyaman gini. Gak perlu nyamar jadi The Flash, gak perlu dihebohin sama temen belanja, gak perlu dipajakin pacar –jomblo gini muahaha, gak perlu ngotot nawar. Tinggal duduk manis, ketik-ketik, beres!

Aku sudah loh ber-BLANJA di Blanja.com, kamu?

Blanja.com | Facebook: Blanja.com | Twitter : @Blanjacom | Instagram : @Blanjacom_official | Google+ : +Blanja 

fd6aa8ca6b69d2bb0f2e8eac4d3d3f0e

Source : here & semua gambar GIF diambil dari giphy.com

Iklan

107 thoughts on “Ini Yang Terjadi Jika Pria Ber-BLANJA

  1. Duh aku paling gak tegaan klo nawar-nawar, pernah di suatu tempat wisata aku beli dodol buat oleh-oleh. 20rb dapat 1 pak. Lah temenku beli di pedagang lain merk dan tipe sama 20rb dapat 3 pak. Bangke tenan!

    Klo belanja online aku jagonya wkwkw. jago ngabisin duit =))

  2. Dulu kalau belanja di pasar tradisional aku suka nawar, sekarang udah nggak 🙂 Pernah baca di notes orang di FB. Katanya emang kalau kita nawar 500-1000 perak ke pedagang kita bakalan jd kaya. Belum lagi misalnya barang jualannya kita cela. Misalnya harga ikannya sekilo 17rb, kita tawar nih bilangnya gini, bu ini 15rb aja sih, ikannya udah nggak seger gini, jelek2, akhirnya dengan terpaksa tukang ikannya ngelepas dng harga 15rb. Bisa jadi dalam hatinya nggak ikhlas. Sampe rumah beneran tuh ikan nggak bagus, nggak bisa dimasak. Apalagi kalo yg jualannya kakek2/ nenek, suka nggak tega. Masih sering liat sih ibu2 lain nawar bayam harga seiket 2rb, ditawar 3rb 2 iket, yg jualan kakek2, kasian 😦
    Tapi kalau belanja macam di Tanah Abang/ Thamcit/ ITC2 gitu sih aku raja tega kalau nawar hahaha….

    • Haha iya, aku juga udah tobat mbak, aseli. Tapi emang di pasar tertentu kayak pasar 16 Ilir sini, kalo gak nawar ya harganya gila-gilaan. Sempat ada “penelitian” kecil-kecilan dari temen yang demen belanja, barang yang sama di mall bisa lebih murah hahaha.

  3. Akronimnya SALE nya bikin senyumm lucu.

    Heheheh, aku pernah ninggalin teman di carepur pas belanja bulanan pas ngekos. Ya ampun… sekeliling rak di samperin. Belum lagi bandingi harga satu sabun dgn sabun lainnya.

    Dan… entah kenapa paling nyaman belanja sendiri. Karena nggak ada yg ngerecokin dgn kalimat : ” Yah ka… bagus ini lagi. Yah ka…. ” — padahal suka bingung klo terjebak di pusat pertokoan. Hiks.

    Heheheh … iya sekarang lebih ke online sih , nggak perlu berlelah ria menelusuri toko dan “berantem” karena nawar. Hiks… aku pernah nawar parah pas beli koper di shenzen karena kata cerita di beberapa blog yg aku baca harus nawar. *eh

    • Saat ke Hong Kong, dibilangin kan kalo orang di sana galak-galak. Jadi pas belanja aku gak berani nawar banyak. Dan… menyesal hahaha. Karena mereka ya baik-baik sih, dan kalau nawar banyak dan mereka tetap dapat untung pasti dikasih.

    • Hahaha emang risiko, apalagi kalo barang yang kudu dipakai (baju, sepatu). Sempat beberapa kali beli dan kena zonk krn ukuran gak sesuai. Tapi beberapa kali juga beli dapet yang pas 🙂

      • Ih Har, kalau aku nggak lah..tobat..udah korban soalnya…beli di toko aja, kemaren pagi..aku sangkin buru2nya liat ada yang diskon tapi males nyobain..udah tinggal bayar aja..Sampe rumah ternyata ada sobek di bagian ketiak..Duuhn nyesal banget..aku nggak nyobain karena males buka2 jaket di ruang ganti..Trus aku balik lagi tadi pagi..untungnya mbaknya mau kasih uang balik atau aku bisa ambil item yang lain ….
        Gimana coba kalau beli online..salah ukuran ..ongkir tanggung sendiri..

    • Ngebayangin ongkirnya yang mahal. Kalo aku demen belanja yang ngebebasin ongkir asal belanja lebih dari Rp.30.000 mbak 🙂 jadi karena itulah makin tuman, keseringan belanja online hahaha

  4. Howalaaaaa…. stereotype itu Yan!!
    Aku lho, meskipun cewek, gak demen belanja. Kalau ke toko nyari barang yang dibutuhin, begitu udah dapet ya udah, melenggang pulang.

    Atau kalau ke mall, nyari makanan. Ada sale?? Gak tertarik blas!!! Paling paling barang murahan made in China. Ogah.

    • Haha iya mbak, ini gambaran secara umum aja. Banyak juga temen cewek yang gak doyan belanja dan ada juga temen cowok/sepupu cowok yang kalo belanja ngalah-ngalahin cewek 😀

  5. Uuh aq banget ini, kalau abis belanja pasti dapat ceramah panjang, maklum mang rato2 keluargo bedagang galo di 16, aq dewek yang beda, nawar lagi susah hahaa
    Dem dem laju curhat

  6. katanya sih kalo cewek gila belanja karena ada sesuatu yang bikin dia tidak nyaman. dengan belanja bikin mereka tenang. Ini tesisnya dari film En La Cama. Aktornya bilang bagi cewek belanja itu macam penetrasi, saat mereka sudah membeli sesuatu mereka seperti orgasme. hihihi…

    aku kalo lagi pengen banget belanja dan gak punya uang pasti ngajak temen cewek jalan. Nanti mereka pasti jelalatan dan belanja. aku? ya gak belanja. cukup ngeliatin temen aja udah seneng. 😛

    • Barusan liat trailer En La Cama (lalu langsung seeerrr pagi-pagi muahaha). Tapi bener, aku jadi penasaran sama film dan teori soal belanja itu haha. Bener juga sih, kadang orang butuh pelampiasan terhadap kejenuhan, rutinitas kehidupan, stress. Salah satunya ya dengan belanja (ini mah yang kelebihan duit hehe). Dan aku bisa ngerasain betapa “orgasme”-nya jika mendapatkan satu barang yang sudah diincer lama, tapi baru didapatkan sekarang. Gak mesti yang mahal, misalnya pas dapetin buku tua yang udah lama diincer pun (yang nemunya gak sengaja, diskonan pula) senengnya bukan main.

  7. Wah.. Kalo pake definisi di sini, berarti aku bukan cewe kebanyakan dan suami bukan cowo kebanyakan donk. Karena aku cenderung ga suka nawar lama2. Kalo ga cocok ya tinggal. Dan suami justru setelah nikah malah lebih aware ama diskonan terutama buat kebutuhan dasar keluarga, terutama lagi buat popok dan sejenisnya. Popok kalo udah diskon gede itu menghemat banyak uang, cyiiinn. Wakakaka

  8. wkwkkww aku lebih ketawa gegara gambar gif-nya…
    rasanya memang seperti itu om, kalo nganterin Istri belanja seringnya saya hasut biar gak kelamaam milih dan nawar ngwur….ahaha

  9. beberapa kali sih belanja online, tapi bisanya belanja langsung ke lokasi. Pernah loh diajak teman cewek keliling nyari sepatu, berdiri dan jalan kaki 4 jam nggak pake istirahat tapi nggak dapat sepatu yang dicari 😀 😀

  10. Kalo aku belanja online untuk jenis tertentu aja. Untuk hal tawar menawar gak sering sih, cuma sesekali. Kalo harga dan barang gak suai menurutku, baru nawar. Kalo diterima ya rezeki,klo Ndak ya sudahlah. Gak rezeki berarti, lupakan. Sudah, gak pake keliling cari yang lain muter muter.#hematenerginawar #hematduit

  11. Cieew yang dapat sponaor reviewww..

    Btw, klo dan istri justru kebalik om.. saya yg lebih senamg belanja.. secara nyari duit itu cuapeek booo.. yuks cyiiin

  12. Aduh itu si Flash bikin salah fokeuuus😂😂. Yang aku suka dari belanja online gini ya karena aku ga pinter nawar, jadi beli yang harganya pasti-pasti aja.. hihi. Dan pas nyekrolin layar henpon, kayaknya aku bakal maruk belanja di Blanja.com ini. Duh, maapkan aku ya suamiku😂.

  13. (((Leli Sagita))) yawloh siapa dia???
    Untuk urusan berbelanja saya emang tipikal seperti pria lain gak mau ribet apalagi harus nawar sampe pura2 pergi gak taunya gak di panggil lagi kan nyesek. atau muterin itc sampe nemu barang yang sama tapi yang terendah harganya jelas itu bukan saya banget.

  14. Pergi ke pasar sekarang memang sedikit merepotkan jika barang-barang yang dibutuhkan di jual di online shop. Pengen suatu saat ada online shop yang juga menjual bahan-bahan makanan segar seperti di pasar tradisional. Ini emak emang malas banget hehehehe

  15. Cowok itu lebih nggak tegaan. Kalau aku sih begitu. Setiap melihat ibu menawar gila-gilaan, aku kadan bergumam “Yaudah sih, kasih aja, jangan ditawar lagi. Kasihan itu woi,” 😦

  16. Suamiku lebih bisa nawar dibanding aku yang gak tegaan. Kalau belanja kebutuhan pokok, kami juga sering gantian, tergantung siapa yang sempat. Tapi kalau si Bapak belanja siap2 terima banyak kejutan. Yang dibawa pulang pasti melebihi yang dicatat. Soalnya beliau suka banget ngemil… 😀

  17. aku termasuk lihay kalo nawar lhooo…Leli Sagita lewat!!! gak lah aku kan Suzana – mata melotot pikiran melayang…eh soal belanja ke pasar, aku suka lho..sampe skrg suka banged nemenin istri belanja… paling senang ke pasar tradisional…. dan paling senang kalo dapet harga murah hahahahahahahha…..manusiawi laaaahhh yaaa…… btw nih artikel bakal menang nih hehehehe… kece bana bana …

  18. Hahaha, dulu hobiiii banget nawar kalo belanja di pasar tradisional. Sekarang mah nggak pernah lagi, palingan cuma bilang, “Sudah harga pas itu, Pak/Bu?” Tar kalo sama pedagang langganan mah biasanya udah langsung dipotong sendiri. Bukan apa-apa. Pernah ngerasain jadi pedagang, sebel banget kalo kita udah kasih harga murah eh masih ditawar juga. Hahahaa

  19. Kalo belanja Bahan makanan di pasar Tradisional sekarang udah jarang nawar, kasian juga kalo ditawar2, udah murah, di tawar lagi. Sekalian ikut mensukseskan pasar Tradisional, kalo di India mungkin bakal beda lagi kali yaa..😁

  20. Kalo belanja di pasar Tradisional sekarang udah jarang nawar kasian juga udah murah ditawar lagi. Sekalian mensukseskan pasar Tradisional. *Katamenteriperdagangan* Beda lagi kalo di India yaa..😁

  21. Di keluarga ku, dari 4 ekor anak, aku yang paling ga bisa kalo disuruh nawar belanjaan. Karena prinsip ku: pengen barangnya, ada uangnya, bayar. Ga ada uangnya? Ga usah belanja.

    Adikku (cowo) malah paling jago kalo suruh nawar. Aku ndak sabar kalo nemenin dia belanja. Pedagangnya di-interview dulu, lamaaaa banget.

    • Hahahaha 4 ekooooor 😀

      Emang sih ada tipe-tipe cowok yang telaten belanja (baca : nawar). Aku kalo di Indonesia males. Kalo di LN agak berani dikit hahaha

  22. Emang ya mas kalau cowok itu super simple banget masalah belanja hehe. Iya nih lebih enak belanja online emang lebih praktis dan mudah. Tapi kadang suka bingung cari yang aman dan berkualitas.

    • Hi Mita, kamu bisa mengiklankannya di blogmu sendiri. Tinggal posting saja produk yang kamu punya. Atau kamu dapat jual di rekanan seperti shopee, tokopedia, bukalapak dsb

      • oke terima kasih atas komentarnya
        saya juga mau nanya kok blog saya kosong saat saya membukanya melalui laptop, tapi saat melalui HP saya bisa membukanya.

  23. wkwkwwkwk,, ini ga semua bener ;p… aku ga jago nawar mas…. kalo belanja, aku males makanya ke tempat yg harus nawar… mending ke tempat yg hrgnya udh pas deh… kalo hrs ke tempat yg nawar2 gitu, aku slalu ajak suami… nah dia jagoooo :D… sadis kalo udh nawar… malah dia yg seneng pindah dari 1 penjual ke penjual lain ;p.. aku mah, kalo udh nemu 1, ya udh…

    makanya akhir2 ini aku jg lbh seneng belanja online aja… biar cepet dan ga nawar 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s