Pelesiran / Serba

Gagal Bosan di Stadion Sriwijaya

Copy of DSC_0412

Nasib ya punya badan seksi gendut. Mau hidup sehat kok ya rasanya mulees eh mualees buanget. Resolusi menguruskan badan dari kapan tahun ditempel di dinding, cuma karena dinding di cat ulang, dan kertas resolusinya dilepas jadi lupa deh #alasan. Kegendutan ini harus dipertahankan. Selain biar terus matching dengan nama blognya, para fans juga lebih suka aku tampil semok. Setidaknya, dari  petisi di situs change dot aha begitu adanya. Hehe, nggak ding, aku mau dong hidup sehat dan berperut kotak-kotak kayak papan penggilesan, makanya semangat banget waktu beli sepedaan beberapa bulan lalu. Niatnya sih mau bike to fun haha.

“Yuk bang kita olahraga di Jakabaring,” ajak para sepupu.

“Emang ada apa di sana?”

“Kita senam ‘Sakitnya Tuh Disini’”

Heh, jenis senam apa pula itu? Aku yang hanya tahu senam SKJ 92 langsung takjub sekejap. Baiklah, berbekal ajakan setengah paksaan dari para sepupu, akhirnya aku memutuskan mengganti rute yang biasanya sepedaan ke arah Plaju, di Minggu pagi minggu lalu, aku coba jalan ke Stadion Gelora Sriwijaya.  Sambil menembus udara Palembang yang sedingin Eropa (emang sama? Tauk deh), aku memutuskan untuk ikut bergabung demi sebuah pengalaman yang baru. Awas aja kalo sampe disana malah membosankan *ancam minta traktir pempek*

Walau terletak di pusat kota tak jauh dari titik 0 kota Palembang, belum banyak penduduk lokal yang mengetahui bahwa Komplek Olahraga Stadion Sriwijaya pun dapat digunakan oleh umum tanpa harus ada penyelenggaraan ajang pertandingan olah raga terlebih dahulu. Masyarakat Palembang kadung memilih Taman Kota Kambang Iwak yang terletak di Jalan Merdeka sebagai sarana berolahraga, padahal kondisinya sudah tidak ideal lagi karena padat, terlalu banyak pedagang dan akses parkir kendaraan susah.

Sesampai di kawasan olahraga terpadu Jakabaring, ternyata sudah ramai para pencari keringat berkumpul dan melakukan beberapa kegiatan sambil berolahraga. Ada yang selfie, ada yang ngobrol ada juga yang ngemil. Eh, olahraga belum kok sudah pada semangat gitu makannya? *tunjuktangan* Nah, setelah keliling-keliling kawasan Jakabaring, setidaknya aku menemukan 10 olahraga yang dapat dilakukan di area-area Jakabaring ini. Apa aja? Ini dia.

DSC_0382

Jelas ini olahraga paling murah. Gak usah jauh-jauh ke Jakabaring, malem-malem kalo biasa ‘mangkal’ dan kena razia kamtib juga bisa jadi olahraga jogging sih. Hehehe. Bagi yang berbodi singset kayak sapu lidi, olahraga ini dapat dijadikan pilihan. Untukku sendiri? Maaf, kurang level olahraga beginian. *padahal aslinya gak sanggup* So, silahkan aja kalo mau jogging. Asal jangan ngajak-ngajak ya.

DSC_0411

Nah main ini seru nih. Jadi inget dulu waktu SD punya rollerblade kayak gini. Rasanya seru bingits (ngomongnya kayak Cinta Laura) bisa meluncur kesana-kemari. Sayang sekarang sepatu roda-nya sudah tiada. Tuh adik cowok sempet aku bisikin, “deh kakak pinjem boleh?” yang dijawab sama dia, “helooooo”. *dialog terakhir imajinasi belaka, kewarasan anda tolong dijaga masing-masing* eh ya, olahraga ini masih satu sodaraan sih sama skateboard. Beberapa orang juga terlihat mainin papan beroda itu.

DSC_0369

Hmm, aslinya sih di danau yang berada di depan avenue menembak ini dipasang papan dilarang berenang. “Bahaya! Nanti airnya butek” gitu kata tulisannya. Ya jadi bisa dilihat kan bahwa adik-adik kiyut di atas nggak berenang. Mereka lagi main obok-obok air aja.

DSC_0379

Beberapa orang terlihat bersusah payah menaiki kano pagi itu. Aku sih pingin banget nyoba. Sempet ngobrol sama mereka, ternyata mereka ini (calon) atlet. Wuih melihat mereka mengemudikan kano jadi penasaran. Cuma kalo memang mau nyoba aku harus ingat dua hal. Pertama, harus belajar berenang dulu. Kedua, harus desain kano khusus yang lubang dudukannya besar. Sekian.

DSC_0404

Karena dari rumah aku sudah bersepeda, jadi sesampai di stadion aku jadi pengamat aja. “Wah tuh sepeda unyu juga, warnanya pink.” Atau, “kalo naik sepeda tiga gandeng gitu, enak paling belakang, pura-pura kayuh aja, biar dua yang di depan bekerja keras.” Hehe. Yang jelas, di kawasan stadion banyak banget jasa penyewaan sepeda dadakan. Jadi, jangan khawatir bagi yang gak kebeli sepeda eh maksudnya gak bawa sepeda, di sini masih bisa tetap sepedaan kok.

DSC_0426

“Nanti kakak bawa raket badminton, yan!”

Aha, ini nih salah satu rayuan sepupu yang berhasil menggoda imanku. Tahu aja kalo badminton itu olahraga kegemaranku sejagat raya. Paling suka deh main bulutangkis ini. Mungkin karena dulu di depan rumah ada lapangannya kali ya. Satu-satunya olahraga yang aku tonton pertandingannya dari awal hingga akhir juga badminton. Begini-begini, pernah ketemu Sony Dwi Kuncoro CS dulu waktu PON di Palembang. Aaa serasa anak abege ketemu oppa-oppa-nya Korea Utara.

DSC_0456

Sama seperti Badminton, orang-orang berolahraga tanpa menggunakan net. Ya gakpapa, yang penting kan serunya saling ‘lempar’ bola. Mainnya pun bisa dimana aja. Kalo nemu lapak kosong, langsung di ‘cup’in aja. “Cupp, kami main di sini. Kamu main di sana aja,” gitu maksudnya. Kalo beneran mau pake avenue voli pantai sih bisa, letaknya di dekat danau stadion.

DSC_0377

Belum selengkap taman gym yang ada di Kambang Iwak sih, cuma yang begini pun lumayan. Olah raga tarik-tarik beban kayak gini di pinggir danau itu sedap euy. Kalo kebetulan punya beban hidup, ya ditarik juga sekalian dan langsung buang ke danau. Gitu aja kok repot. Kurang lengkap? Bawa aja barbell sendiri dari rumah. Kalo gak punya, coba colong punyanya Agung Herkules. Lumayan, jagat perdangdutan akan lebih tenang jadinya. *ip yu nouw wat ai men*

DSC_0436

Kalo gak punya tali khusus buat skipping kayak gini, coba bikin dari karet gelang. Kalo kami disini bilangnya tali YEYE. Dibuat dari karet gelang yang dipintal. Lumayanlah, sama aja kok fungsinya hehe. Btw, ini si kang mas sama neng yang ada di foto lagi berantem ya kayaknya. Atau malah sebaliknya? Itu taktik mereka untuk kenalan. Main lompat tali trus mundur-mundur dan tabrakan gitu? Ooh cooo cwiiittt.

DSC_0445

Nah, ini nih yang aku bilang dari awal Senam “Sakitnya Tuh Disini”. Berbeda dengan senam poco-poco yang gerakannya terstruktur, senam “Sakitnya Tuh Disini” (yang kadang-kadang jadi Senam “ Morena” atau Senam “Alamat Palsu” itu) gerakannya lebih mirip joget. Tetap berkeringat sih plus bonus ketawa cekikikan sana-sini. Kikikikikik. Aslinya sih ada senam Jantung Sehat dulu sebelumnya. Nah udahnya baru deh senam sesuai request para pengunjung. Mau request senam versi lain? Bisa! Jangan lupa sawerannya! Yihaaaa.

DSC_0393

Nah, dari selayang pandang, setidaknya itu dia beberapa kegiatan berolahraga yang dapat dilakukan di area Jakabaring, Palembang. Kalo mau divariasikan lagi olahraganya tentu saja bisa. Tergantung minat dan perlengkapan “perang” masing-masing. Hmm, lebih seru lagi kalo avenue-avenuenya dibuka untuk umum ya. Misalnya saja kolam renang aquatic atau stadion bulutangkisnya. Tapi eh tapi, bisa jadi biaya yang dikeluarkan cukup tinggi. Minimal banget listrik deh. So, main-main di sekitaran stadion aja sudah cukup menyenangkan dan banyak sekali kegiatan yang dapat dilakukan 🙂

Sudah olahraga dan laper? JANGAN WORRY *alagh* di area parkir banyak para pedagang yang siap menuntaskan rasa lapar para pengunjung. Oh ya, namanya juga stadion utama, area parkirnya kan gedeee. Jadi gak khawatir kehabisan lahan parkir. Nah karena letaknya agak jauh, jadi udara juga (serasa) bebas polusi. Pohon-pohon juga banyak sih. Bagi yang berminat buat belajar mobil, disini tempat yang tepat! Mau belajar gaya apa aja hayok hwhw. Dan…. Bagi emak-emak rempong yang bawa anak kecil, ada beberapa arena permainan yang dapat dijadikan alternatif.

Ada taman balon, arena bebek air, komidi putar mini atau penyewaan becak mini dan scooter. So, selagi emaknya goyang dombret eh goyang “Sakitnya Tuh Disini” si anak-anak bisa dititipin di arena permainan ini. Tentu saja dengan pengawasan sang suami *pukpuk para bapak* haha.

Eh ya satu lagi, ngg… nganuuu… area stadion ini kan luaaaas banget. Jadi banyak tempat “mojok” yang dapat digunakan kayak pasangan satu ini. Uhuk *menatap sirik* eeh nggak ding, ini mereka duduk-duduk doang kooook. Gak boleh suudzhon gitu dong ah, siapa tahu mereka berdua lagi ngomongin PR Fisika atau Kimia. Siapa tahu kan….

So, tunggu apa lagi, yuk olahraga di kawasan Stadion Jakabaring, Palembang! “Tunggu hari minggu dong baang,” (mendadak terdengar suara teriakan). Eh iya juga, kalo mau Senam Sakitnya Tuh Disini, hanya ada di hari Minggu 😀

DSC_0387

Iklan

73 thoughts on “Gagal Bosan di Stadion Sriwijaya

  1. Oommmm ini saya antara mau ngakak mau serius bacanya….
    dah seru baca serius eh tau2 ada aja yang bikin ngakak lagi…. sungguh teganya….

  2. Aduuuuuuh aku ketawa guling2 nih bacanya wkwkwkwk
    Awalnya heran dengan senam “sakitnya tuh di sini”. Mikir itu senam apaaaaan? hahahah
    Itu air sungai buat obok2 doang yeeee hahahaha
    Di ‘cup’ in …..oooooi basonyo tuuuuuh waaaak hahahaha *nah kan ngakak lagi :))
    Narik beban hidup??? Oh my Allah…

    Dan dari semua itu, raket badminton yak yang berhasil menggoda iman hihihi

    • Hahaha, sampe sekarang aku masih memfavoritkan Badminton. Aku sering banget nyindir adik yang suka bela-belain nonton bola di stadion padahal disiarin di TV. Eh, begitu ada badminton, kok ya aku kepingin nonton langsung juga 😀

      Itu Senam “Sakitnya Tuh Disini” sama ibuk-ibuk (dan sebagian bapak-bapak) di barisan depan pasti selalu dimintakan khusus mbak Rien haha, sampe-sampe kakak iparku yang ikutan olahraga ngeluh, “gak ada lagu lain apa?” hahaha

      • Weks….sami mawon ama adiknya ya :))

        Sisi baiknya, gara2 lagu Sakitnya Tuh Di Sini, orang2 jadi rajin dan semangat utk senam ya. Mungkin iramanya enak buat gerak2. Di TV ada pula tuh demam “Goyang DUmang” anak-anak, ibu2, ampe nenek2 pada seneng banget joget itu 😀

      • Rumah makan padang di sebelah suka banget puterin lagu goyang dumang ini mbak Rien. Cuma aku gak tahu gerakannya kayak gimana haha, nge-youtube aah. Waktu senam itu aku gak terlalu merhatiin, kebanyakan foto haha

  3. hahaha.. nggak kebayang kano lubang dudukannya besar. Semangat omm. Saya 82 jadi 73 sekarang. Banyakin aktivitas aja. Kalo laper makan pisang ato roti. Ntar kerasa nikmatnya tu pisang. Duilee..jualan pisang ni

    • Beratku sekarang di kisaran 77 sd 80. Targetnya bisa 70 kg tahun ini hwhwhw *targetnya ketinggian nampaknya :v * tapi lumayan sudah turun dari *uhuk* 90-an :p

      Pisang itu buah Favku. Pokoknya buah2an yang gak malah aku doyan hahaha. Macam pisang, pepaya, semangka. Kalo apel, pir atau melon malah aku gak suka haha

  4. Wah, menyenangkan punya public space kek gini. Kalo di Jakarta, tempat yang mirip2 yang pernah gw kunjungi sih, errr… Monas doang. Hehehe… Ayo, Yan. Buruan nikah biar ada teman motivasi untuk olahraga *salah fokus*

  5. Banyak pilihannya ya. Kalau di daerah saya senamnya 2 session. Pertama SKJ, yang kedua baru deh senam geol geol 😀
    Itu mungkin foto yang terakhir suami istri lagi membahas uang bulanan jadi menyepi 😀 *husnudzan*

    • Kalo di sini, sesinya sudah tak terhitung haha, bener mbak, awalnya emang senam “normal”, yakni senam jantung sehat. Udahnya, senam geol-geol hahaha, tapi yang geol-geol ini yang paling diminati. Udahnya baru pendinginan, kadang2 disuruh baris memanjang dan saling pijat satu sama lain 😀

  6. Wah lengkap banget ya fasilitasnya, gak kayak di GOR Sidoarjo 😦

    Btw, foto terakhir itu apakah salah satu motif untuk gagal bosan mas? 😀

    • Aha, akhirnya ada juga yang berkesimpulan seperti itu xixixixixi. Ya kalo merasa bosan, coba duduk merenung kayak gitu, gak jadi bosan lagi deh (iya kalo ada yang nemenin hehehe)

  7. Hehehe, kelihatan sekali saya ini bukan ganda campuran 😀
    Itu kalau dari Stasiun Kertapati ke Stadion Jakabaring berapa jauh Mas?

  8. Aaaakkk…foto terakhir membuat untaian komen yg udah mau kutulis rontok semua 😀 😀 ngikik akut sampe laper nih Mas Yayan, tanggung jawaaaabbb…. sini kirimin empek2 instan biar gampang bikinnya 😉

  9. Ping-balik: 5 Keuntungan Jika Pasangan Kamu Nggak Suka Sepak Bola* |

  10. Ping-balik: Kopdar Gelora Sentosa : Dari Nasi Minyak Hingga Es Kacang Merah |

    • Halo mas Dhee. Maaf baru sempat dibalas. Setahuku Aquatic nggak bisa digunakan untuk umum. Cuma… cumaaaa… kalo ada petugasnya, kadang diizinkan masuk, dengan kasih “uang rokok” :p

  11. Ping-balik: Menyapa Pulau Marisa di Danau Ranau | Omnduut

  12. Ping-balik: Terpukau Keindahan Danau Laut Tawar di Takengon, Aceh | Omnduut

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s