Serba

5 Keuntungan Jika Pasangan Kamu Nggak Suka Sepak Bola*

untitled

Gambar dari situs skyscrapercity dot com

”Hah? Cowok kok gak suka bola?”

”Iya trus kenapa?”

”Gak kenapa-kenapa sih, cuma…. rrrr” sambil menatap aneh dan selidik. Dari ujung alis sampe pangkal jempol.

Ya ya ya. Memang nampak kurang lazim ya kalau ada cowok yang gak suka bola. Mungkin sama anehnya dengan perempuan yang gak suka pake perhiasan –ya kali. Padahal sih, gak lantas jadi aib juga kalau ada laki-laki yang gak demen sama sepak bola. Betul, nggak? Hal yang sama juga dengan cewek yang gak suka perhiasan. ­–lebih suka sukuk atau deposito misalnya :p pokoknya hal-hal begini mah biasa ajalaaah.

Aku pribadi, dari kecil emang gak suka main Sepak Bola –hei hei, gimana ceritanya bola ngegiring bola? Di rumah, hanya aku dan Ibuku yang gak terlalu antusias sama Sepak Bola. Ayahku, dua adik cowok dan satu kakak cewek bisa dibilang hantunya Sepak Bola. Kalo tentang olahraga, dulu aku sempat ikut klub Tenis selama ngg…2 atau 3 tahun. Namun yang jadi favoritku tetap saja badminton. Di halaman rumah kami (dulu) ada lapangan bulutangkis yang lumayanlah buat dijadiin arena olahraga badminton.

Ya kalo kebetulan nonton sih aku mau. Sesekali aja tapi hehe. Ya paling pertandingan besar ajalah. Tapi untuk begadang dan ngikutin berbagai macam pertandingan, nehi-nehi aku gak kuat. Lha Liga Indonesia aja ada berbagai macam. Belum Liga-liga yang ada di luar negeri sana. Capek deh. Ya sudahlah, lagian nih ya aku kasih tahu bagi para cewek-cewek yang punya cowok gak suka bola, keuntungannya banyak loh. Apa aja? Ini diaaaa…..

bioskop

Sumber situs fluentu dot com

“Yang, malam minggu nanti kita jadi kan nonton film Hantu Jeruk Asem di bioskop?”

“Yah, maaf sayang, malam minggu nanti ada nobar di warteg sama temen-temen. Ini pertandingan final antara klub Mencester Yunaitit sama klub Sriwijayah Efceh. Maaf ya yang.”

“Ih kamu kok lebih mentingin bola ketimbang aku!” –mulai ngambek.

“……” hening –Si cowok berlagak begok.

Nah pernah nggak tuh kejadian yang kayak beginian? Gak mesti malam minggu sih. Kan pertandingan bola itu kadang gak kenal hari. Kadang juga kalo pacar kamu ngajakin malam Jumatan (acara yasinan ke tetangga misalnya) pacar kamu suka ngeles kan? Ntah nge-les matematika atau nge-les bahasa Inggris, pokoknya dia nggak bisa aja gitu nemenin kamu. Kalau udah gitu, pertama, coba cek jadwal pertandingan bola di internet atau di Buku Pintar. Bisa jadi dia gak mau diajakin jalan karena mau nobar sama temen-temennya. Kedua, cek juga dia mau nobarnya dimana. Kalo udah tahu, coba telepon PLN dan minta listrik di daerah situ dipadamkan. Jadinya fifty-fifty deh. Cukup fair kan? Kamu gak jadi nonton film Hantu Jeruk Asem dan dia gak jadi nonton bola.

tidur

Gambar dari situs pixgood dot com

Inget kata Pak De Oma, “begadang jangan begadaaaang. Kalau tiada artinyaaaa.”

Silakan kamu tanya ke Google si Mbah Segala Tahu. Ada ratusan bahkan ribuan artikel yang menulis mengenai bahaya begadang bagi kesehatan. Sederet penyakit akan timbul jika kamu kebanyakan begadang. Dari kerusakan otak, bahaya Alzheimer, gangguan jantung, darah tinggi, “gairah” menurun :p  atau juga bisulan –ya kali, kalo nonton bola cemilannya telor rebus 1 kuintal. Jangan lupa, nonton itu identik dengan cemilan. Iya kalo cemilannya jus tomat atau wortel sih kayaknya nggak apa-apa. Lha kalo cemilannya gorengan pake minyak rekondisi kayak acara investigasi di TV dan minumnya Topi Saya Bundar, gimana? selain mengingatkan untuk tidak bergadang, Pak De Oma juga mengingatkan untuk jangan mabuk-mabukan.

Amukan

Gambar dari situs galleryhip dot com

Hati-hati, jika pacar kamu mau mengajak temen-temennya buat nonton bareng di rumahnya. Pastikan tetangga dia tidak memiliki bayi atau anggota keluarga yang sedang sakit jantung. Kenapa? Soalnya kalo sudah ngumpul, ke-lebay-an para fanatik bola ini kadang suka nggak terkontrol.

“Gooooooolllll,” teriak mereka jam 2 pagi.

Atau

“Ooooooooohhhh,” sahut mereka tengah malam. (ini sih kalo si striker­-nya gagal mencetak gol). Selain pacar kamu dan teman-temannya mengganggu ketentraman warga, pacar kamu bisa disangka berbuat asusila. Tengah malem kok teriak “oh-oh” segala.

Flag-face-painting-10232288

Gambar dari situs painting dot about dot com

Percayalah, alay-isme juga muncul di kalangan penikmat sepak bola. Mau nonton bola di alun-alun kelurahan aja kudu pake jersey bola lengkap dengan atribut-atributnya. Gimana kalo diajakin ketemu pemain bola sekelas Christian Bale coba! Eh itu pemain pilem ya? Yakin deh kadar alaynya meningkat drastis. Dijamin memori hape pacar kamu bakalan habis dipake selfie bareng idola. Dan… ini GAWAT BANGET! Foto selfie berdua kamu dan pacar kamu ketika dangdutan bareng dikarokean akan dieliminasi sama dia. Lha! Foto selfie pas dangdutan aja dia hapus apalagi foto kamu dan dia pas lagi makan cireng dan minum bandrek bareng. Alhasil lenyap seketika. Trus…trus… pernah liat gak para penonton bola yang suka nyoret muka berjamaah? Iih alay banget kan? Muka mereka dikasih spidol warna warni atau cat air bergambar bendera negara jagoan mereka. Yalah, aku tahu, bisa jadi untuk menutupi jerawat dan komedo, tapi itu kan gak nasionalis banget! Kamu mendukung klub negara lain mati-matian, giliran disuruh gotong royong sama pak RT males-malesan. –kok kalimat terakhir ini macam curcol ya? –abaikan. 

solat

Gambar dari newmalaysianpost dot com

Nggak tahu kenapa, acara pertandingan bola itu sering diadakan di waktu-waktu ibadah. Misalnya selepas maghrib atau malah menjelang ashar. Nonton bola di rumah aja sampe lupa sholat apalagi kalo nonton di stadion coba. Untuk nonton pertandingan jam 3, minimal sudah di stadion jam 1 atau jam 2, kan? Sama halnya jika datang ke pertandingan magrib, maka 1 atau 2 jam sebelum sudah harus datang. Itu untuk pertandingan klub nasional. Kalo klub internasional? Biasanya dilaksanakan tengah malam. Nah kalo mau nobar, jam 10-an pasti udah jalan. Kan gak melulu nonton bola, bisa ngupi-ngupi dulu di kedai kopi yang suka bikin istighfar kalo lihat harganya hehe. Coba kalo gak nonton bola. Bangun tengah malem kan bisa tahajudan –tipikal anak soleh. Lha kalo nontonnya di café, errr bisa sih tetep tahajudan. Cuma kan kudu bobo-bobo ganteng dulu. Kalo pacar kamu punya kemampuan yang sekali merem trus tidur sih gakpapa. Terus terang aku gak bisa, tidur kudu ditemenin bantal dekil dulu baru deh lelap –lol.

nabung

Gambar dari situs Skyscrapercity dot com

“Yang, temenin beli baju yuk.”

“Ayuk”

Sesampai di toko baju.

“Hah beli JERSEY BOLA lagi?”

Nah, coba lihat orang di sekeliling kamu. Bisa jadi akan nemu pecinta bola tipikal seperti ini. Pokoknya beli baju bolaaaa terus. Gak peduli pas lebaran orang rebutan beli baju koko, eh dia tetep aja maunya baju bola. Betul, kan?

“Yang, stop deh beli baju bolanya. Gimana kalo beli jas buat pakaian kita nikah nanti”

unnamed
Satu-satunya Jersey Bola yang aku punya. Inipun dikasih :p Muka peluh habis sepedaan dan lupa tahan napas pas difoto. hiks.

Eaa eaaa. Kalo uang yang ada dipake buat beli jersey, sepatu bola atau nonton pertandingan bola mulu, kapan nabung buat nikahnya? Ea ea ea –bukan curcol. Aku pribadi gak habis pikir dengan orang-orang yang rela beli tiket nonton di stadion PADAHAL pertandingannya ditayangin di TV. Hehehe, tapi ya gak gitu juga kali ya. Samalah kayak orang yang suka bilang, “kenapa sih nonton di bioskop, ntar juga bajakannya ada. Satu tiket bisa beli 6 sd 8 pilem!” Ya ya ya, Aiyem andersten, sensasinya jelas beda kali ya. Namun tetap, harus direm-lah. Masa iya tiap ada pertandingan kudu nonton. Kapan ngajak ayangnya nonton ke bioskop, coba? Atau dalam tingkatan yang lebih tinggi, kapan mau kawinnya? Eaa eaaa (lagi).

Nah itu aja deh 5 keuntungan yang (rada ngawur) kalo punya punya pacar gak suka bola. Kapan-kapan aku pikirin lagi, siapa tahu masih ada keuntungan-keuntungan lainnya hwhwhwhw.

*Ya ya ya 🙂 tulisan ini just for fun. Tentu saja ada keuntungan-keuntungan jika punya pacar bisa main bola. Gak usah misuh-misuh, sana bikin postingan tandingan. “Gitu aja kok repot” –nantanginJRGeh

Iklan

57 thoughts on “5 Keuntungan Jika Pasangan Kamu Nggak Suka Sepak Bola*

  1. Ooh… jadi gitu? Perempuan ga suka perhiasan itu aneh menurutmu? Aku ga suka perhiasan. Jadi aku juga aneh, gitu? Err… iya juga sih 😀

    Btw, foto terakhir itu…. ga ada lokasi lain ya? Masa background-nya tulisan “Dilarang membuang sampah sembarangan” kan persepsi orang yang ngeliat jadi gimana ya? 😀 😀

    • Maunya tadi aku edit mbak, jadi “Buanglah Mantan Pada Tempatnya” cuma kelupaan hwhwhwhw. Iya, perempuan gak suka perhiasan bagi sebagian orang aneh, tapi menurutku berkah *maksud lo Yan? hahahaha

  2. Hihihihihi…. kocak banget. Aku jarang nonton sepak bola. Tapi suka ngikutin beritanya Bundesliga di media online. Trus nonton kalau Jerman lagi maen di piala dunia atau piala Eropa.

    Yang agak lucu, kami kan gak punya tivi gede. Punyanya tivi kecil 7 inch. Kadang nonton di laptop. Nah tayangan di laptop biasanya agak lambat. Kami suka telat tahu jika ada gol. Suka ndengerin tetangga. Kalau tetangga ribut jejeritan, berarti udah gol. hehehehe.

    • Buahaha kok ya sama mbak 🙂 kadang kalo tahu ada pertandingan apaa gitu, tinggal nunggu teriakan gol aja dari ruang TV, bakalan ketahuan sih hasilnya gimana haha. Kalo kebobolan, biasanya keluar kata-kata umpatan :p “Aaah siaaal,” atau “Aaaa be**” hehe yang nonton terbawa euforia, padahal atletnya udah ngap-ngapan :p

  3. Sensasinya beda, maaasss! Soale pernah nonton pertandingan lokal macam voli, badminton, gt2. Dedg2ser nya lebih kerasa apalagi kalo skor beda tipis 😛

    Pacarku suka nonton sepak bola sih tapi ga freak2 bgt, ada ato gada tv ga dipaksain nonton kalo ga bisa (alhamdulillah! 😛 )

    • Hahaha bener, aku juga pernah nonton pertandingan badminton langsung ke stadionnya. Lumayan bisa melihat atlet2 papan atas dari dekat macam Sony, Taufik dsb. Memang lebih semangat! 😀 Cuma waktu itu sih gak disiarin di TV, jadinya nonton langsung 😀

  4. Ituuuu fotonya yang pake kaos jersey tas pinggangnya nongol :p

    Btw suamiku penggemar bola banget, tapi dia bukan tipe yang bela2in nobar dicafe atau dimana gitu bareng teman2nya. Dia milih pulang cepat dan nonton dirumah wlopun agak garing juga sih ngeliat dia heboh sendiri di depan TV hihi

  5. Sama banget dengan saya yang juga tidak terlalu mencintai olahraga itu. Omongan-omongan pedas mem-bully pernah saya dapatkan, dan untungnya saya tidak minder karena saya yakin saya tidak sendiri :huhu, dan ternyata saya memang tidak sendiri! *jabat tangan si Om*
    Om Om, 2015 ini Indonesia jadi tuan rumah World Badminton Championship lhoo… :tebarracun
    Alasannya juga percis dengan keadaan saya :haha. Apalagi saya juga awalnya bingung, masa bola main bola… #eh
    Oh, sepertinya saya mengerti kenapa foto itu dibilang lupa tahan napas. Hm… :kabur

  6. Peluang jadi anak Soleh. Setuju Banget. *jempol1000* Kalau di India sepak bola nggak setenar di tanah Air. Yang bikin heboh tuh Cricket. Rameee bangat dah …. Pada mlototin tivi, jalanan sepi.

    • Kalo yang asli harganya bikin istighfar juga ya mas 😀
      Kalo yang aku pake kayaknya KW super haha, bahannya bagus. Aku kira tadiny ini asli karena page tag label, dibungkusnya pun rapi bener, cuma berhubung belom pernah lihat Jersey yang asli jadi gak yakin juga :v

  7. Aku pernah nonton bola, pas gol teriak gol kenceng banget. Anakku kaget. Eh bukannya nangis/marah, dia malah ambil terompet, trus ditiup kenceng2 deket telingaku. Gantian aku yang kaget. Akhirnya heboh berdua. Untung masih sore, sekitar jam 8 malem gitu. Kalo tengah malem disangkaian ada pesta kembang api ntar di rumah :))

    Karena aku suka bola, anakku juga suka bola. Tapi kami bkn yg sampe bela2in nonton ke Senayan gitu. Cuma sampe level TV aja 😀
    Kalo jersey, seringnya dibeliin sama sodariku. Pernah dulu dibawain dari LN, ukurannya gede banget. Kalo aku pake udah kayak pake daster. Akhirnya aku pasangin di bangku mobil. Pas ada 2 lagi bajunya. Ya udah bangku depan dibungkus jersey :))

  8. belum tahu nih nanti suami bakal penggila bola apa nggak. kalau aku dulu sempat suka nonton bola. tapi karena rada bosan juga nunggui gol aku lebih sering nonton pas menit2 terakhir 😀

    • Haha aku juga kalo nonton ya pas penambahan waktu yang “hanya” 2 sd 3 menit itu hwhwhw. Oh yaa, aku suka pas adu pinalti, karena jelas nungguinnya apakah bakalan gol atau nggak hahaha

  9. Suamiku bukan penggemar bola, tapi tukang ngeker orang main bola.. Tapi yaa kayaknya masih sempet lah di stadion numpang sholat di lapangan deket gawang.. wkwkwkwk.. aq pernah ikut masuk ke stadion siy waktu dia tugas (pura2 jadi tukang angkat2 kabel).. emg beda suasananya live ama nonton di rumah.. (ya eyaaalaaah.. kl di rumah saya nonton tipi sambil nyapu, nyuci piring, mitesin toge, metikin bayam, benerin genteng dll.. ).. ya begitulah.. bersyukur kl gak suka bola, sebaiknya mmg kamu sukanya sm gadis manis.. (eeaaaa eeaaa eeaaaa…)

  10. Aku juga nggak begitu suka bola Yan, bebannya cukup berat mengingat Malang punya tim sepakbola kebanggaan yaitu Arema. Suka nggak nyambungnya kalo temen kerja or tetangga ngomongin bola.
    Memang beda aura nonton bola di teve n stadion, aku pernah sekali dan sempat merinding saat nyanyiin lagu Arema bareng-bareng.

    • Sama aja Wan, Sriwijaya FC pun terhitung cukup besar karena pernah dapet gelar ganda turnamen apaaa gitu hahaha. Aku seumur-umur belom pernah nonton di stadion. Sesekali bolehlah nonton klub asing….langsung di negaranya hahaha

  11. Saya nonton pertandingan klub favorit saja, itupun pertandingan yang pasti seru. Misal Barca ketemu City, atau Chelsea vs Liverpool.
    Memang pertandingan yang seru bikin deg-degan, sensasinya beda apalagi kalo nobar pasti lebih seru. Setiap orang pasti punya olahraga favorit, gak mesti harus sama.

  12. ahhh… mana adaaaaa…. masi untung punya suami gila bola, daripada gila cewek apalagi gila beneran… hahhaha

    • Bang kalau mau menyenangkan istri jangan tanggung-tanggung. Gilanya diganti gila kasih perhiasan ke istri atau gila ajak istri jalan-jalan, baru deh mantap buahahahahaha

  13. Bahahahaha *ngakak*

    Bener juga sih. Etapi kalau cewek nggak suka perhiasan jgn dianggap aneh. Aku juga agak enggak suka. Karena suka ilang 😀 *ini mah teledor* :p

  14. Ping-balik: Traveling with Omnduut#1 : Kembali ke Bumi Sriwijaya | kelana negeri andalas

  15. suamiku suka bola, tapi hanya nonton Liverpool :D.. sisanya dia males sih… tp gara2 ini yg bikin sebel krn dia bela2in langgana tv kabel cm utk bisa nonton bola mas… program yg dipilihpun yg siaran bola aja.. sebel kan -__-… itu mah cm dia yg nikmatin tv kabel nya

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s