Kuliner / Pelesiran

Berjoang Demi Merasakan Sensasi Mie Ayam Roxy di Cikini

DSC_0007

.

Aku itu pecinta mie nomor wahid. Tapi ya masih satu level di bawah pempek-lah hehe. Jika pergi ke sebuah restoran, biasanya aku pesen mie. Mau mie goreng, mie ayam atau mie-yapah aja terserah asal ada di Chelsea Islan di sampingku  pasti aku suka. Dan, Indonesia ini nggak kekurangan varian mie, toh? Buanyak banget! Masing-masing daerah kayaknya ada mie yang khas. Misalnya aja mie celor khas Palembang, mie aceh, mie kocok, mie ongklok, mie cakalang, de-mie apah kamu suka aku dan masih banyak lagi.

Nah mumpung gak sengaja ke Jakarta Agustus (3/8/15) lalu, saat temen-temen dari KPI (Komunitas Postcrossing Indonesia) ngajakin ngumpul, aku maunya diajakin ke mie ayam Roxy di Cikini. Kenapa? Pertama, dari hotel Whiz tempat aku menginap ternyata tinggal ngesot dan goyang dumang aja. Kedua, mie Roxy ini terkenal juara dan sering banget dijadiin tempat ngumpul anak KPI (suka sirik kalo lihat foto mereka). Ketiga, aku anti rumah makan mahal yang pas ngeliat list harganya aja udah bikin istighfar berkali-kali kecuali ditraktir. Makanya, mie ayam Roxy Cikini dijadikan pilihan!

DSC_1069

Cakep ya! difoto dari apartemen Oasis di kawasan Senen.

Bersama beberapa KPIers, kami bikin janji untuk ketemuan di Roxy jam 5 sore. Tapi ternyata pada datang terlambat >.< tapi ya maklum deh, namanya juga Jakarta bukan Jikirtih. Makanya, sehabis numpang makan di apartemennya Budin di daerah Senen (trus udahnya diajakin blusukan ke pasar Senen yang kece itu yeaay), aku sempetin jalan dulu di sekitaran Cikini. Ternyata Cikini asyik ya! Ada Kantor Pos yang buka 24 jam dan ada juga museum Joang.

Sayang gedungnya udah tutup. Ya udah sore juga sih. Makanya kami hanya bisa foto-foto dari luar saja, itupun setelah meminta izin dulu sama petugasnya. Lumayanlah bernarsis ria sebentar.

DSC_0004

Gedung Joang

Dengan berjalan kaki, kami kembali menuju mie ayam Roxy. Suka deh sama Cikini. Kayaknya nggak terlalu crowded dan masih banyak bangunan tua yang masih berdiri tegak. Sesampai di mie ayam Roxy, kami duduk dulu sambil menunggu teman yang lain datang. Sebagai cemilan, kami menyabotase satu toples gede peyek kacang. Wow enak banget! Gurih dan kacangnya digoreng dengan benar.

DSC_0011

Agnes, mbak Husnul, mbak Tri, Budin, Mbak Rini, Yanita

Nggak lama mbak Tri datang, disusul mbak Husnul, mbak Rini, Agnes dan Yanita. Nggak banyak yang bisa datang memang, selain itu hari kerja, aku juga ngajakinnya mendadak banget. Soalnya antara yakin gak yakin juga bisa nongkrong-haha-hihi sambil makan kayak gitu. Sebagai lelaki ganteng satu-satunya, aku dibully habis-habisan. Ya sudahlah, kapan lagi berkontribusi terhadap kebahagian tante-tante ibu kota. –anggukangguk.

DSC_0012

Bang pesen yang spesial!

“Bang mau pesan apa?” tanya pekerja restorannya.

Ya kali ada Martabak HAR atau nasi minyak di sana. Ya jelas pesen mie-lah!

“Mie ayamnya yang paling spesial, bang!” jawabku.

Ternyata semua memesan menu yang sama. Ada sih menu lain seperti bakso dan pangsit. Tapi yang paling terkenal ya mie ayam/bakmi-nya (bak sendiri dalam bahasa mandarin artinya daging babi sebetulnya). Tapi seiring perubahan zaman, maknanya jadi bergeser. Ya samalah seperti BAKso dan BAKpau. Tapi tenang, mie ayam yang dijual di sini 100% halal kok. InsyaAllah. Jangan lupa baca bismillah tapinya hehehe.

Tak lama kemudian, di tengah kericuhan yang kami perbuat, tadaaaa mie ayamnya datang!

DSC_0006

Tolong ilernya pada ditahan.

Slruupp, dari tampilannya saja sudah sangat mengoda. Rasanya tak sabar untuk dijamah. Hehehe. Seperti umumnya mie ayam yang dijual, penyajiannya dibuat terpisah. Yakni mie plus taburan ayamnya dan kuah yang berisi beberapa butir bakso dan pangsit. Mbak Husnul malah memesan ceker sebagai komplimen. Nampaknya sangat lezat!

Sebagai pecinta omongan makanan pedas, mie ayamnya aku “racik” dulu dengan beberapa bahan tambahan seperti kecap, saus dan jelas saja sambel. Kuahnya aku siram ¾ bagian ke dalam piring utama. Setelah diaduk-aduk cintaku mie-nya, aku langsung siap menggiringnya ke lambungku.

Satu sendok mie masuk ke mulut…

Disusul satu sendok kuahnya….

Slrupppp

HUAAAA ENAAAAKKKK BUANGEEEETTT!

????????????????????????????????????

Wefie pake kamera. Syusyeeh!

Beneran, ini aku nggak nge-endorse loh ya –ngakak hahahaha. Tapi beneran mie ayam ini enak banget! Sejauh ini, mie ayam Roxy adalah mie ayam terenak yang pernah aku makan. (hayo, yang di daerahnya ada mie ayam enak, kasih tahu aku). Aku takjub, kok bisa mienya enak banget gitu ya? Apa ya bumbu rahasianya? Nih ya, kalau aku makannya di Aceh pasti aku sudah suudzon. If you know what I mean. Berhubung aku makannya di Cikini, aku jadi makin takjub.

Abang mie, bagi resepnya doooong!

Semua juga sepakat kalau mie ayamnya juara. Belum lagi makannya sambil nguyah peyek. Duh, dobel maknyus deh. Sensasi mie ayam Roxy ini memang tiada tiganya! (setelah pempek, sate ya baru mie ayam). Eh minumnya gimana? Duh kalo soal minuman, mau makan di mana juga biasanya aku pesen es jeruk hehe, simpel gak pake ribet dan belibet sama nama minuman yang bikin lidah keseleo.

DSC_0014

Nggak mewah, tapi cukup nyaman.

Mie ayam Roxy ini tempatnya berada di pinggir jalan. Tempatnya juga mendiami sebuah toko yang sederhana dan tidak terlalu besar. Di dalam bahkan tidak sampai 10 meja yang tersedia. Namun katanya mie ayam Roxy ini nggak pernah sepi. Jika nggak kebagian tempat duduk, bisa duduk di luar. Ada meja tambahan di sana.

DSC_0010

Di luar disediain bangku panjang gitu.

Lantas, berapa sih harga 1 porsi mie ayam? Murah! Rp.15.000 aja!

“Asyik ya makan di sini, dikasih peyek gratis,” ujarku ke Budin.

“Woi Yayaaan itu bayaaar,” teriak Budin membahana.

Hahaha, ya ampun, tak kirain gratis. Soalnya kan ditempatkan di satu wadah besar gitu. Kirain bonusnya hehehe. Untung aja aku ingat udah makan berapa –langsung buka sepatu, pinjem jari kaki buat ngitung. Itu yang jual percayaan banget ya, kan bisa aja orang makan setengah tapi ngakunya satu. Hohoho. Untuk satu porsi mie ayam plus es jeruk dan bebepa peyek, aku hanya membayar Rp.24.000 saja. Coba kalau makan di restoran mahal, harga segitu cuma buat kobokan aja kali. –ya aku memang realistis eh pelit hehehe.

Bagi teman-teman yang berkunjung ke Jakarta, mie ayam Roxy ini boleh banget dijadiin tempat ngumpul, loh! Tuh kan, aku yang nulis tentang ini aja mendadak kangen sama mie ayamnya. –ambil tisu, elap ences.

Jadi, apa mie spesial di kota kalian? Kapan mau ajak aku icip-icip? –kedipkedip.

  • Mie Ayam Roxy Cikini
  • Jl. Cikini Raya No.55, Menteng, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10330
  • Telepon:0812-8030-697
  • Harga per porsi Rp.15.000,-
  • Jam buka : Pkl 16:00 sd selesai 🙂
  • 08128030697087877583607
Iklan

54 thoughts on “Berjoang Demi Merasakan Sensasi Mie Ayam Roxy di Cikini

  1. Aaah pantesan waktu ketemuan di Morbak kemaren Yayan pesen mie goreng ya..
    Eh, kemaren di Batam udah nyobain mie lendir belum? Kalo belum berarti emang kudu balik deh ke Batam 😀

    • Aha iya hahahaha, suka banget mie. Kalo lagi lapeeer banget baru deh pesen nasi. Beluuum beluuum. Waktu ketemuan sama mbak Dee juga disebut ya itu mie lendir. Jadi penasaran total dah!

    • Kalo aku sih suka sensasi menyeruput mie yang panjang itu sampe ke lidah *susah ngejelasinnya hahaha* yang jelas varian mie lebih banyak ketimbang nasi hahaha

  2. Aku juga pecinta mie.. lebih suka mie ayam pula drpd bakso kuah. Mie ayam yg enak itu di deket terminal giwangan jogja, aduh lupa namanya apaa ya di ujung lidah… tapi lupak. Lols.

    itu sehari katanya bs kejual sampe 700an porsi.

    • Aku terakhir ke Yogya (10 tahun lalu huhuhu) eh malah makan nasi padang hahaha gegaranya di Malioboro kok ya nemu makanannya yang ajaib semua haha macam kelilawar goreng, trus apalah apalah 😀 *dulu menginapnya di Magelang*

      Next time harus coba mie ayamnya dan juga makanan lokalnya :))

      • Kalo ke jogja kabarin ya om.. nanti tak jak ke rmh nenekku di desa Nangsri, ada mie des mie khas kampung nenekku, sm ada mie lethek bihun tradisional yg bentuknya butek tp enak haha. 🙂

  3. woooo ini sihh favorit akuuuu, tega ya yayan ke sini aku dikabarin, padahal tinggal koprol dari kosan lhooo T_T

    Aku paling suka pangsit rebusnya di sini, enaaaaaak

    • Wah deket banget ya Dit? aku waktu itu gak berani ngabarin siapa-siapa soalnya takut ngajak ketemuan eh malah akunya yang ngebatalin. NEXT Time yaaa Dit, katanya ada es teler sampingnya dan katanya enak hehehe

  4. Beberapa hari ini aku pengen banget makan mie ayam belom kesampaian mas.Kenapa mas Yayan posting ginian 😭😭😭

  5. Mie ayam Roxy memang wenak kalii, aku memang selera sama mie ayam yang gurih sih. Biasanya makan yang di cabang Radio Dalem, berhubung tempat tinggal di Depok, kalo ke Cikini kejauhan 😀 Satu lagi rekomen mie ayam enak ada di Pasar Santa namanya Bakmi Boy, mie ayam favorit dari kecil, gambling sih kesananya.. kadang tutup kadang sore sudah habis.

  6. Berhubung Holycow! Sudah dapet, Mie Ayam Roxy bisa masuk resolusi 2016 gegara baca postingan ini. Doakan tercapai kaka. *kencengin iket kepala*

  7. ini favoritku bangettttt!!!! baksonya sih mas yg enak itu… haduuuh, aku pernah tuh pesen baksonya aja ama kuah.. tp mie ayamnya juga enak, cuma mienya sndiri agak kurang dikit.. krn ada mie ayam berdikari di tebet yg lbh enak… nah kalo itu mie aja udh ada rasanya mas 😉 ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s