Bacaan

seni menginap ala traveler – THE HO[S]TEL –

hostel cover copy

::: The Ho[s]tel :::
| 2013 | Penulis : Ariy & Sony | Penyunting : Ikhdah Henny |
| Perancang Sampul & Ilustrasi : Upiet | Penata Aksara : Intan & Yusnida |
| Penerbit : B-First | ISBN : 978-602-8864-90-9 |
| 182 Hal | Harga Rp. 39.000,- | Skor ala Omnduut : 8.3/10 | Rating GR : 3.0/5 |

Akomodasi atau penginapan adalah salah satu komponen penting dalam sebuah perjalanan. Mau itu perjalanan high class atau ala backpacker kere sekalipun, setiap tempat yang digunakan untuk melepas lelah setelah seharian mengelilingi suatu tempat/kota tentulah menyimpan cerita tersendiri. Hal-hal seru seputar pengalaman menginap di sebuah hostel atau hotel inilah yang coba diangkat oleh duo penulis Ariy & Sony. Sebagai traveler yang telah mendatangi berbagai tempat di dalam dan luar negeri, mereka berdua berkolaborasi menulis cerita seputar pengalaman mereka menginap di suatu tempat. Maka… jadilah The Ho[s]tel ini sebagai sebuah wadah dari duo penulis untuk berbagai pengalaman seru seputar tempat-tempat yang mereka inapi selama di perjalanan.

Buku ini dibuka dengan pengalaman mengerikan yang dialami Ariy ketika menginap di sebuah hotel di kota Surabaya. Tidak ada yang salah dengan hotel itu sebenarnya. Namun entah mengapa Ariy merasakan sesuatu yang aneh dan bikin tidak nyaman. “Biasanya, kalau saya traveling dan merasa capek, langsung saja pelor… nempel bantal molor. Namun, entahlah, pagi buta itu saya resah sekali.” Hal.7. Lalu ada apa sebenarnya yang terjadi di hotel itu? Apakah hotel tersebut setipe dengan hotel di film Hotel Transylvania? 🙂

hotel_planet_433995

Mau nginep di hotel seperti ini? 🙂 Gambar diambil dari situs caricatures-ireland

Di kisah yang lain, Sony bertutur mengenai pengalamannya mengirim surat cinta ke manajer hotel. Heh? Apakah manajernya cantik? 😀 Jadi, sebetulnya surat cinta yang dikirim bukanlah surat cinta biasa *kayak lagu ya? Hehe* Surat cinta yang dimaksud adalah laporan komplain dari pelayanan hotel yang tidak maksimal. Jadi Sony komplain dengan beberapa hal yang menyangkut fasilitas pelayanan. Maklum, hotelnya berbintang. Hasilnya? ‘surat cinta’ itu gayung bersambut. Sony mendapatkan keuntungan dari hal itu. Apa sih? Hmm mungkin bisa tergambar dari kalimat ini ya. “Kaget banget. Susah payah saya menahan emosi supaya keterkejutan saya nggak terlalu tampak di wajah. Malu, dong, kalu mas room-boy ini mengira saya ndeso.” Hal. 19. Nah loh? Ada apa Sony dengan mas-mas room-boy? 😀

Pengalaman menyeramkan nampaknya begitu setia nyantol ke Ariy. Ketika trip ke China, lagi-lagi Ariy dihadapkan dengan penginapan yang auranya mistis. Hwhw. Namun ntah mengapa, kesialan Ariy menjadi hiburan tersendiri buat pembaca. Haha. “Saya tidak membayangkan pocong, kuntilanak ataupun tuyul. Saya sadar tengah berada di China. Pikiran saya tiba-tiba roaming, ketakutan saya cuma satu, ada sosok laki-laki menggunakan baju cheongsam hitam menjuntai, bertopi bulat dengan rambut panjang dikelabang tengah meloncat-loncat ke arah saya dengan dua tangan menjulur ke depan. Vampir China, itu paling menakutkan saya!” Hal.49.

Bertemu dengan pengalaman kehilangan ketika menginap? Dua hal ini sama-sama dialami oleh Ariy dan Sony. Ketika traveling bersama beberapa temannya di Singapura, Ariy ketiban sial karena menginap di hostel yang rawan tindak pencurian. Lebih naasnya lagi, kemungkinan besar tindakan pencurian itu dilakukan oleh ‘orang dalam’. “Persoalannya, kunci serep dipegang oleh pihak hostel. Kalau pintu tidak rusak, tentu pencuri masuk dengan cara normal. Jadi, mempunyai kunci.” Hal 145. Alhasil, karena kejadian ini beberapa barang hilang. Seperti sepatu dan tas. Dan, hingga sekarang barang itu tak juga ditemukan. Janji tanggung jawab pengelola hostel pun hanya tinggal kenangan. *kayak lagu (lagi)* 😀

hotel-cartoon

Gambar diambil dari situs toonpool

Lalu, kejadian kecurian apa yang dialami Sony? Nah, beda dengan Ariy yang kecurian, Sony malah dituduh ‘mencuri’. Benda yang dituduhkan pun nggak penting-penting amat sebetulnya. Apa sih? Ngg… anu… Asbak. 🙂 “Saya lemparkan tas ransel saya ke meja resepsionis. Bongkar tas saya! kalau Anda bisa menemukan asbak di situ, saya bayar sepuluh kali harga asbak yang hilang itu,” timpal Sony emosi. Hal.37. Trus asbaknya ada dimana sih sebenernya? Hehe, cari tahu aja sendiri ya 🙂

Itu adalah secuil kisah seru seputar penginapan yang ditawarkan oleh The Ho[s]tel ini. Masih banyak lagi kisah menarik lainnya. Seperti pengalaman menginap di hostel dengan kamar mandi umum yang terbuka. Salah masuk kamar hotel dan mendapati wanita yang menjerit histeris hwhw. Atau juga pengalaman kurang menyenangkan dengan lansia di sebuah kereta. Semuanya menggoda untuk segera dibaca 😀

The Ho[s]tel adalah pengembangan dari buku traveling yang cukup segar. Jika dalam buku-buku lain pengalaman menginap di sebuah tempat hanya sekedar tempelan, di buku ini, hal itu menjadi sajian utamanya. Duet Ariy dan Sony juga berhasil. Walaupun masing-masing punya gaya menulis tersendiri, namun ketika dibaca secara menyeluruh, ‘napas’ diksi mereka terasa menyatu. Kelebihan lainnya ialah terdapat tips yang ditulis secara jenaka yang ada pada tiap akhir cerita. Jelas sudah bahwa The Ho[s]tel adalah buku yang menyenangkan dan menghibur. Selamat untuk Ariy dan Sony 😉  

Iklan

42 thoughts on “seni menginap ala traveler – THE HO[S]TEL –

  1. pernah nginap di hotel ruko di kawasan Pondok (chinatown) padang.. capek, ngantuk banget karena baru cek in jam 3 pagi.. entah kenapa gak bisa tidur dan seolah2 ada yg ngawasi… rupanya.. hotel itu dulu bekas rumah yg ditinggalkan oleh korban gempa

  2. Ping-balik: Dari Hotel “Mabuk” Hingga Pegawai “Lugu” | La Rêveur Vrai

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s