Lainnya

Shalat Jumat Terlucu

Sudah hampir setengah tahun ini Rais (7th) dan Syifa (2th) -dua keponakan, dititip di rumah pasca asisten RT kakakku mendadak pensiun dini. Walaupun kadang sebel direcokin subuh-subuh (hihi, mereka jam 6 udah datang ke rumah kami), tentu saja kehadiran duo krucil ini bikin rumah lebih berwarna. Nah, karena papanya kerja sebagai polisi yang pulang sore, si Rais ini bisa dibilang gak pernah ngerasain yang namanya shalat Jumat. Begitu ada di rumah kami, tiap kali diajakin shalat dia gak mau. Ya sudah, daripada dipaksa dan ngerengek minta pulang, mending nunggu mau sendiri aja.

Ntah karena bawaan puasa di Ramadhan atau karena ada baju baru *hihihi* begitu tadi pagi aku ajakin shalat Jumat, si Rais mau. Yihaaa… akhirnyaaaaa setelah sekian lama si Rais mau juga (sedikit) panas-panasan menuju masjid. Apalagi dia lagi puasa. Makin takjub dah. Tapi, yang nama juga Rais si bocah lugu-polos-suka nanya ini, ada aja tingkah lakunya yang memancing tawa. Dimulai dari sebelum pergi. Ketika disuruh ganti baju dan muncul di kamarku si Rais misuh-misuh. “Oooom… bajunya panjang,” sahutnya. Aku yang ngelihat langsung ketawa hebat. Ya, bajunya memang kegedean. Dan dia pake baju koko-nya dimasukin. Sayangnya lingkaran pinggang sampe ke dada. Mirip Jojon. Begitu diketawain dia merajuk. “Malu ooom… bajunya panjang,” sahutnya. “Ya sudah pake baju yang biasa kalau ngaji aja,” saranku. Tapi dia gak mau. Maklum baju baru. ^^

Versi normal

Versi normal

Versi Jojon hehehe

Versi Jojon hehehe

Aku saranin buat bajunya dikeluarin. Karena, memang nggak banget pake baju koko tapi dimasukin, kan? eh dia tetep gak mau. “Ah, Is, baju begitu memang harus dikeluarin. Oom juga ntar pake bajunya dikeluarin,”  bujukku. Setelah berkali-kali diyakinkan akhirnya nih bocah mau juga ngeluarin bajunya. Jam 12 kurang 10, kami berangkat naik motor. Yup, masjidnya agak jauh. Setengah kilo deh dari rumah. Sampai di masjid masih sepi. Anehnya, begitu turun si Rais gak mau masuk.

Ayo cepetan masuk” | “Nggak mau, malu!” | “Yey kenapa harus malu, tuh banyak anak-anak di dalem,” ujarku sambil kasih tunjuk bocah-bocah yang main di teras masjid. Sayang si Rais masih gak mau masuk. Adoooh, “bakalan nganter pulang nih,” batinku. Ada kali sekitar 2 atau 3 menit kami berdua tertahan di pintu samping masjid. “Oom minggu kemarin shalat di sini?” tanyanya. “Iya Is, tiap minggu oom shalat di sini.” | “Oom duduk mana? Rais malu kalo di depan.” | “Kita duduk di belakang kok, ayok masuk. Ntar tempatnya diambil orang.”

Masih terlihat ragu-ragu akhirnya mau juga diajak masuk. Sampe di teras masjid eh langkah kakinya tertahan lagi. Malu juga ding diliatin bapak-bapak hehe. “Aku gak mau naik ke situ,” sahut Rais sambil nunjuk mimbar. Yaelaaah, haha nih bocah pikirannya apa sih? Mana mungkinlah mendadak jadi imam disana. Bisa-bisa disambit orang xixixi. “Kita duduknya di situ Is,” sahutku sambil nunjuk sebuah sudut di samping lemari buku. Untunglah gak lama kemudian dia mau masuk.

Begitu masuk Rais aku suruh duduk. Aku sendiri langsung shalat sunnah. Melihat aku shalat, Rais bengong. Ya ya ya, salahku memang gak bilang dulu. Pas lagi shalat dia narik-narik bajuku. “Om kok Rais gak diajak?” gubrak! Jadilah aku mempercepat shalat. Setelah selesai baru aku kasih penjelasan tentang shalat sunnah masuk masjid. Ntah apa yang ada dipikirannya. Pokoknya dia nanya banyaaaaak banget.

Ini namanya shalat sunnah, Is. Kalau Rais shalat dapet pahala. Kalo nggak, gapapa, gak dapet dosa.”

“Om, trus nanti di SUNAT dimana?” sahutnya takut-takut.

Aku mendelik aneh lantas sejurus kemudian tertawa kecil. “Bukan SUNAT Is, tapi SUNNAH.” Aku lantas kasih penjelasan ulang dengan bahasa yang sederhana. Hihihi, mungkin dia kepikiran khitan kali ya? Soalnya kami sering nanya ke dia soal ini.

Om shalat sunnah itu berapa rakaat?” | “Dua, Is” | “Kalau shalat Isya yang oom pergi semalam itu?” | “Oh kalo shalat Isya itu 4 rakaat. Yang semalam itu Oom langsung shalat tarawih.” | “Kalau shalat tarawih itu berapa rakaat Om?” | “Tergantung, ditambah witir bisa 11 atau 21 rakaat,” mendengar itu nih bocah bengong. Pikir hatinya banyak banget kali ya? Hihihi. “Nanti malem Ais nginep di rumah gedeh (nenek) aja ya, nanti om ajak ke masjid deket rumah, mau?” ditawarin begitu dia geleng-geleng. “Shalat tarawih itu cuma ada di bulan puasa lho Is. Di bulan lain nggak ada.”  Mendengar penjelasanku ini, seperti biasa dia langsung nanya balik. “Oh jadi cuma ada di bulan puasa ya Om? Kalau di BULAN MADU, ada nggak?”

Asli, aku ngakak tertahan (asli ketawa ngakak tapi gak boleh keras-keras itu menyiksa) Hahahahaha! Bahuku naik turun tertawa. Melihat reaksiku itu dia malah marah. “OM, BULAN MADU itu ada! Rais nonton di tipi,” sahutnya serius. Adoooooh, ntah tayangan apa di tipi sampe-sampe dia denger soal bulan madu. Aku udah speechless aja dan cuma bilang, “bulan madu gak ada!” sial, dua jamaah remaja yang ada di shaf belakang mendengar obrolan kami. Mereka ikutan tertawa. Tinggal aku yang malu dot com.

Biar dia gak ngomongin BULAN MADU mulu, aku ngeluarin dua lembar uang yang aku beri dia satu. “Mau ditarok di kotak sumbangan ya Om? Mana kotaknya?” tanya Rais lanjut. Aku kasih tahu aja ntar kotak sumbangannya akan ‘berjalan sendiri’. Terus terang, aku masih ketawa aja denger tentang bulan madu. Bahuku pasti keliatan jelas berguncang dari shaf belakang.

Om, coba tadi duit Rais dibawa dan dimasukin ke kotak sumbangan juga,” sahutnya. Waah ponakanku, dermawan juga ternyata. Sesuai dengan namanya. M. Rais Dermawan. Hihi 🙂 “Nanti minggu depan aja disumbangin ya,” jawabku. “Oh ya Om, tabungan Rais sudah banyak di celengan. Kapan kita beli buku?” oh ternyata si Rais pingin diajakin ke gramedia lagi. “Ntar kalo sudah banyak nanti celengannya dipecahin.” | “Tapi celengan Rais dari plastik om, gimana ambil duitnya?” | “Oh gampang nanti dibedat pake pisau aja.” | “Hah, berarti LEHERNYA DIPOTONG Om? Takut Om, nanti ayamnya gak bisa jalan lagi!” Rais berkata serius. Asli, mukanya seriuuuus banget. Adoooh lagi-lagi aku tertawa geli. Imajinasinya kebablasan. Dia ngebayangin celengan ayamnya hidup! Obrolan tentang celengan ini terhenti ketika petugas membacakan laporan keuangan masjid.

Oh ya, nanti kalau ada imam ceramah, Rais gak boleh ngomong ya. Ngerti, kan?” | “Kenapa gak boleh ngomong?” | “Soalnya kalo ngomong gak dapet pahala. Nanti bapak-bapak di depan marah, oke?” | Si Rais angguk-angguk. Aku pribadi sih gak yakin 😛

Benar saja, begitu khatib mulai khotbah, dia ngajakin ngomong mulu. Aku tanggapin dengan angguk-angguk geleng-geleng aja. ^^ “Om lama beneer,” rengeknya. Adooh mulai deh sifat gak sabarannya. Aku cuma kasih gesture biar dia diem. Hasilnya? NIHIL. Nih bocah malah gerak sana-sini. Kaki diselonjorin, benamin kepala ke pantatku. Noleh ke belakang. Biar dia diem, aku kasih isyarat untuk dia meng-origami-kan uang kertas yang dia pegang. Gawat, salah strategi. Tuh duit dijadiin kapal terbang. Dan… yup tuh duit terbang kemana-mana. Duhaaai… khotbah Jumat 20 menit rasanya berjam-jam.

Untung gak lama kemudian tuh kotak sumbangan akhirnya sampe juga. Si pesawat terbang akhirnya lenyap. Begitu kotak aku transfer ke shaf belakang si Rais merhatiin terus. “Om, kok orang itu gak nyumbang duit” sahut Rais sambil nunjuk-nunjuk. Adooooh malunyaaa, secara refleks aku langsung bekep tangannya hahahahahaha. Eh dia malah asyik celoteh lagi. “Om nanti kotak sumbangan juga dipecahin ya? Atau dibedat pake pisau?” tanyanya lagi. Huaaa itu kan kotak sumbangan ada gemboknya Is! Huhuhuhu *nangis* Ya sudah aku cuekin aja.

Alhamdulillah gak lama kemudian selesai. “Nah sekarang shalat dengan serius. Setelah ini kita pulang ya?”  nih bocah cuma bilang, “iya.” Selesai? Tentu saja tidak. Selama shalat ada aja gerakan-gerakan aneh yang dia ciptain. Supaya khusyu ya aku merem aja dah. Setelah selesai dia buru-buru nanya. “Om pulang sekarang?”  | “Sebentar doa dulu,” jawabku. Eh dia manyun. Pas lagi doa dia nyanyi-nyanyi. “Om gimana lagu 8 mata angin?” sahutnya. Adooooh. Nih bocah masiiiih aja celoteh. Memang sih sepagian sebelum shalat Rais aku ajarin gambar mata angin dan nama-nama mata angin. Biar cepet inget, aku ajarinnya pake lagu. Timur-Tenggara-Selatan-Barat Daya-Barat-Barat Laut-Utara-Timur Laut. *ada yang tahu gak lagu ini?*

scan0025

Belajar bikin gambar mata angin 🙂

Ternyata si Rais lupa 3 nama mata angin terakhir. Dia ngoceeeh mulu. Yo wes, aku segera menuntaskan doa. Langsung beranjak pulang. Oalaaah, ini shalat Jumat terlucu sekaligus shalat Jumat paling ‘nggak banget’ seumur hidupku. Hihihihi. *jitak Rais*

Behind the scene pengambilan foto : Begitu sampe rumah, aku kepikiran untuk nulis pengalaman ini di blog. Demi kepentingan cerita aku mau ambil foto Rais pake baju koko yang kebesaran dalam dua versi. Awalnya dia gak mau dan curiga akan aku masukin ke blog. Tapi rayuanku maut juga. “Nanti fotonya kita kirim ke papa,” bujukku. Jadilah foto si Rais bergaya jojon itu hwhwhwhw.

Palembang, Ramadhan hari ke-3/12 Juli

 

 

 

 

Iklan

43 thoughts on “Shalat Jumat Terlucu

  1. Hahahahahahaha……ketawa ngakak banget dah baca postingan ini…ngakak2 sampe keluar air mata tapi nggak keluar suara *maklum lagi di depan laptop kantor* Rais lucu banget sih :)) Jadi kangen sama keponakan suami yang tinggal di Palembang. Namanya Fauzan, tingkah polahnya lucu dan polos juga 😀

    • Haha mbak Cita, maaf tidak bermaksud pingin buat nangis lho 🙂
      Dialog yang ditulis apa adanya, cuma ditranslate aja dari bahasa Palembang. Aslinya pas denger celoteh pake bahasa Palembang lebih dahsyat hihihi.

      Fauzan tinggal dimana? salam buat Fauzan 🙂

  2. iya bener latihan Yan, latihan kalo ntar puny anak cowok. aku malahan yang selama ini belum latihan, secara keponakanku cewek semua, jadi ntar kalo jumatan sama Enju harus siap2 kayak kamu kali ya 😀 moga aja Enju ga ‘ngerepotin’ kalo ntar diajak jumatan he3

    • Yang paling aku khawatirin awalnya dia gak bisa diam lari sana sini, eh tahunya pas datang gak mau masuk masjid krn malu 😛

      Enjuuu… kapan2 omnduut main ke sana ya ^^

    • Hihi terima kasih mbak 🙂 Obrolan kita sejauh ini tentang buku-buku, film, musik. Pokoknya paling demen sama negara-negara haha. Semoga jadi diplomat ^^

    • Haaaa akhirnya ada yang tahu lagu itu ^^
      Dia berusaha keras menghapal lagu itu. Lumayan 10 menit udah bisa. 🙂 Makanya pas di masjid dia lupa nanya mulu. Gregetan kali ya mbak hehehe

  3. *tunjuk tangan* aku tahu lagu itu… malah sampai sekarang kupake kalo bingung mata angin.. 😀

    Ya ampun Rais… kamu lucu banget sih.. gila aja jam stg 11 malam ketawa-ketiwi sendiri baca postingan ini.. hihihihi…

    • Aku juga dulu diajarin guruku 🙂 artinya ada keseragaman ya walaupun nggak di kota yang sama ^^
      Hihihi makasih udah ketawa ketiwi mb Maya hehehe

    • Bangeeet 😀
      Iya, dia mau diajakin shalat jumat lagi 🙂 Walaupun dia bete, aku janjiin minggu depan ke masjid yang lain. Yang lebih gede biar dia nggak bosen ^^

  4. hahaha rempong dah bawa rais solat jumat, ngoceh ga ada henti..
    om bulan madu ajak rais main pesawatpesawat dari duit potong celengan ayam ya.. 😀

  5. Ping-balik: R07. wipitainment | tinsyam

  6. Membawa anak kecil ke masjid itu dilematis. di satu sisi penting untuk membiasakan mereka mengenal masjid, tapi di sisi lain terkadang bisa menjadi ‘pengganggu’ konsentrasi bagi yang bawa dan orang lain.

    Tapi, Rais bener2 pintar ya… Jauhkan dari tontonan2 yang bisa meracuni otaknya Om Yan.

    • Nah ini yang berat. Tontonan… aku sih berusaha agar dia gak sering nonton TV. Dia demen banget nonton kartun ANTV. Juga Sponge Bob. Padahal sama sekali gak didik. Alhasil setel DVD terus nih 😛 hahaha

  7. mending baju dimasukin, pak. lebih rapi. mesti berani keluar dari pake. baju koko sy aja dimasukin. pas ngantor malah baju sy keluarin. terbalik kan

  8. Haha yang Versi Jojon beneran celanya tinggi hampir ke dada 😆 , tetap ganteng ko Rais, tapi Rais mau maunya ko kamu difoto versi jojon gitu sih 😀 .
    Untung saya bisa ngakak baca tulisan ini, sakit klo pengen ketawa di tahan kan 😆 .

  9. Ping-balik: [Postcrossing] Kejutan yang Menyenangkan | La Rêveur Vrai

  10. Ping-balik: Oouch! Saya Tersasar di Blog Omnduut | La Rêveur Vrai

  11. Ping-balik: Yeay! Asyiknya Seru-seruan Bersama Duo PergiDulu di Resorts World Sentosa | La Rêveur Vrai

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s