Lainnya

Puasa Pertama

marhaban

Gambar dari sini

Segala sesuatu yang menyangkut ‘serba pertama’ itu pasti menyisakan kenangan. Berhubung belum pernah ngerasain malam pertama tinggal di bulan *emang penting juga gitu diceritain? Hehe* dan mumpung sekarang Ramadhan, kayaknya seru juga nulis pengalaman (ber)puasa pertama duluuuu ketika aku masih imut-imut dan kiyut. *madep kaca, cek apakah masih kiyut atau nggak?   ^^

20 Tahun Lalu

Yup, kurang lebih 20 tahun yang lalu-lah aku mulai berlatih puasa. Umurku sekitar 6 tahun pada saat itu (yaah ketahuan deh umurku. Masih muda, kan? ^^). Usia 6 tahun aku sudah duduk di kelas 1 SD. Hmm, sebetulnya ketika TK pun aku sudah mulai latihan puasa. Awalnya karena aku mengetahui orang-orang gak ada yang makan-minum dan ketika tahu mereka pada pesta makanan sebelum subuh aku melow dan ngerengek pingin ikutan. Jadilah, di hari-hari selanjutnya aku ikutan bangun ketika sahur. Walaupun… yeah bangunnya cuma untuk ngelendot di ayunan kain sambil ngedot sih. 😀

Puasanya gimana? Ya batal tiap kali ikutan ibuk masak. Liat pisang di atas meja, batal. Ngelirik sisa pempek pas sahur, batal. Pas tahu ibuk masak sop ayam, batal lagi. Yang paling gak tahan godaannya itu sih tetep ya, mimik cucu. Hwhw. Apalagi kalo udah pulang sekolah dan capek main perosotan dan ayunan. Rasanya mimik cucu itu nikmatnya tiada tara haha 🙂

Nah ketika SD, adikku lahir. Terus-terusan dibecandain keluarga besar, “eh saingan ngedot sama adik ya!” bikin harga diriku jatuh! Aku memilih berhenti ngedot. Hwah luar biasa ya rasanya. Hmm, aku gak pernah ngerasain sakau, tapi bisa jadi perjuangannya sama berat. *lebaaay* 🙂 Ketika aku yang mencoba bertahan, eh ibukku yang gak kuat karena lihat aku lesu (apalagi sambil setel muka memelas). Jadilah, secara colongan sempet masih dibikin dot susu sama ibuk. Hikhikhik. Nah begitu puasa tiba? Aku gak mau dong puasanya buka jam 10 pagi lagi. Apalagi… uhuk, aku diiming-imingin duit kalo puasanya pol sama ayah. Haha. Mungkin ini cara didik dan pemberian motivasi yang salah ya dari segi ilmu parenting, tapi ternyata cukup berhasil tuh di aku. (membayangi mobil radio control ketika lebaran itu luar biasa!)

Hebat! Sejak kelas 1 itu pula aku mulai terbiasa puasa full selama sebulan! Selama sekolah dasar, aku gak pernah tuh batalin puasa. Eh sekalinya pertahanan jebol malah pas SMA. Batalnya pun gak keren waktunya. Jam 5 sore cuy! Gegaranya habis ke dokter karena maag kambuh. Asli, waktu itu gak tahan banget. Jadilah mecahin puasa dengan obat-obatan. Nikmaaaaaat.

Puasa dan potongan wafer

Lupa kelas berapa. Sepertinya udah kelas 3 atau 4. Pasca mendapatkan satu adik, eh setahun berikutnya dikasih lagi adik baru. Nah, berhubung adik yang berada di bawahku udah usia 2 tahunan, sudah bisa jajan wafer tango (iklan tak berbayar). Sebel banget kalo udah liat dia jajan ini itu. Termasuk cemilan kesukaanku itu –tango. Memang sih, kalo dia dibeliin aku juga pasti dibeliin. Tapi kan aku masih lama makannya *tatap sendu jam dinding* Nah, yang namanya adikku ususnya kecil, kadang satu bungkus tango cuma dimakan sebagian saja, kan, ya? Sisanya? Aku simpen di lemari buku. Dibela-belain deh tuh tango disimpen sampe lempem haha. Begitu buka langsung deh dimakan (buah-buahan minggir dulu!). Oalah, sebegitu ngebetnya dengan tango, jadilah yang udah lempem bekas adik juga terasa nikmat! Hehe.

Asmara Subuh

Di rumah ada kakak sepupu yang walaupun cewek tapi metal semua. Nah, jadilah aku sering dihasut untuk keluar pasca sahur. Begitu sahur kelar dan ayah-ibuk sudah naik ke lantai 2, kami mulai keluar mengendap-endap. Berhubung jarak antara rumah dan jalan raya 1 km lebih dan jalanan di lorong jelek, mau gak mau keluarnya pake motor. Emang mau ngapain? Ya gak ngapa-ngapain, cuma nonggrong geje aja di pinggir jalan. Hahaha 🙂 Ih males ya sebetulnya? Cuma karena aku diiming-imingin boleh main sepatu roda, jadilah aku mau. Alhasil begitu pulang dahaga menghadang. Trus, kita bikin pahala ibuk berkurang deh karena dimarahin hihihi.

Puasa Pertama Rais

20 tahun sejak pengalamanku puasa pertama, kini aku udah jadi om dari dua keponakan. Rais si sulung kini usianya 7 tahun dan juga sudah sekolah di kelas 1 (eh naik kelas 2 ding). Tahun lalu, ketika masih TK, kami gak bisa terlalu ngikutin apakan bener si Rais sudah mulai latihan puasa *memandang gak yakin ke Rais* Nih bocah, kalo datang sesekali buat buka bareng ngakunya sih puasa (padahal bibirnya nempel bekas coklat haha). Nah, sekarang kan dia dititipin di rumah, ini kesempatan untuk memperkenalkan Rais tentang puasa yang baik dan benar.

Sejak mendekati Ramadhan, kami para Omers (om-nya Rais kan ada 3 hehe) sudah ngasih tahu kalo bentar lagi puasa. “Kalo gak puasa malu dong sama adik,” canda kami. Ditantang begitu, Rais terpacu juga buat puasa. Bener, kata mamanya sih dia gak susah dibangunin sahur. Begitu sampe rumah di Ramadhan pertama, semuanya nampak normal. Biasanya sih, jam 8-an sudah merengek minta dot. Tapi kali ini dia gak minta. Malu kali kami ledekin.

Tanpa perencanaan, aku harus ke beberapa tempat hari itu. Eh nih bocah merengek minta ikut. “Di luar panas lho, Is. Nanti capek dan jadi haus,” ujarku. “Rais tahan om,” sahutnya meyakinkan. Ya sudah deh kalau mau ikut, hitung-hitung ngajakin jalan dan mangkas waktu biar gak kerasa lamanya. Hari itu aku harus ke kantor pos dan ke bank. Alhamdulillah cuaca sangat bersahabat. Walaupun panas tapi tidak terik menyengat. Cukup nyamanlah 🙂 Di kantor pos, aku kasih liat dimana box surat tempat biasa aku masukin postcards. Aku juga kasih tahu gimana kalo mau kirim surat dari ambil nomor antrian hingga gimana caranya beli perangko. Dia fun banget 🙂 edu-trip murah meriah dah haha.

IMG00657-20130704-1001

Asyik baca buku di perpustakaan daerah

Udahnya langsung ke bekas kantorku dulu. Seperti pengalamanku dulu ketika jadi frontliner, hari pertama puasa pasti sepi. Begitu sampe di bank memang sepi banget. Yang antri di teller cuma 1 nasabah. Di meja CS malah kosong melompong. Jangan tanya kalau hari biasa. Dulu aku biasa makan siangnya jam 3 sore hehehe. Nah, di bank Rais aku ajarin buat ngisi slip. Dia juga ikutan antri. Berhubung yang ada di sana temen semua, jadinya lebih seru deh. Setelah hampir setengah jam berada di sana (nyetornya sih 2 menit. Ngobrolnya yang lama hehe) aku ajak Rais ke Gramdia Atmo Palembang. 2 menit jalan kaki, sampe deh di sana. Deket banget emang…

Ini kali kedua aku ajak dia ke Gramedia. Beberapa hari sebelumnya, dalam rangka merayakan nilai rapotnya yang bagus, Rais juga diajakin ke Gramedia, tapi di Palembang Square (setelah sebelumnya lebih dari 3 jam kami ke perpustakaan daerah dulu). Nih bocah kalo lihat buku matanya ijo! *persis om-nya hehe*. Di Gramedia Atmo kami gak beli apa-apa (omnya kere. Lagian kan baru dikasih hadiah juga beberapa hari lalu). Karena gak ada yang dibeli, aku kasihan juga. Kami lalu beranjak ke Palembang Indah Mall. Di sini, aku memperbolehkan Rais untuk milih beberapa keping DVD. Gak lama kemudian kami pulang.

Jam 1 siang kami sampe di rumah. Biasanya sih, jam segitu waktunya mimik cucu ronde 2. Untuk memompa semangat aku terus-terusan muji, “hebat euy Rais kuat puasa. Masih tahan, kan?” tanyaku. Yang dijawab anggukan mantap. Tapi, gak lama kemudian… “Om, Rais haus. Bikinin mimik, Om…”  Nah lho? “Eh, kan lagi puasa, emang udah gak tahan? Mau dibatalin puasanya?” tanyaku. “Kan Rais gak makan, cuma minum susu. Gak batal kan?” oalaaah *gubrak* nih bocah ntah emang beneran polos atau mencoba ‘bernegosiasi’ haha. Setelah dikasih penjelasan akhirnya Rais memilih untuk gak batalin puasa.

Tapi… setelah itu dia berkicau terus-terusan. “Duh lama banget sih magrib”  sambil bolak balik ke depan dan liat jam dinding. Hahaha, persis omnya dulu. 20 tahun lalu. “Makanya tidur siang, ntar bangun tidur udah deket buka” saranku. Tapi… nih bocah emang gak biasa tidur siang. Kebanyakan nonton sih! Kalo udah dimarahin baru deh mau. Tapi kali itu dia tetep gak mempan dibujukin. Matanya masih melek nonton DVD yang baru dibeli. “Om lapar,” lirihnya lemas. Hmm, sebetulnya sih kasihan ya. Apalagi aku juga gak nyangka bakalan selama ini dia tahan puasa di hari pertama. Tapi karena sudah jam 3, gantian aku yang keukeuh dan makin gempor memotivasi dia agar ditahan. Toh kelihatan juga dia masih seger. Tinggal dialihkan perhatiannya dengan bercerita ini-itu, lupa deh.

Perjuangan makin berat ketika mamanya pulang kerja jam 4. Mulai deh manjanya keluar. Bergerutu ini itu pingin makan (padahal lebih pingin ngedot. Yakin deh #modus). Mamanya udah mau kasih dot aja karena gak yakin Rais masih tahan sampe jam 4 sore. Giliran aku yang mencak-mencak haha, susah payah nahan sampe segini lama kok mau dipecahin puasanya. “Mandi aja yuk, biar adem dan gak haus lagi,” saranku. Untung dia nurut. Nah, dari jam 5 sampe jam 6 dia ribuuuut dan berteriak setiap jam berganti menit. Mendekati berbuka dia sibuk bantuin saji makanan dan setelahnya nongrong di TV, buka channel tv lokal dan nungguin beduk magrib. Alhamdulillah… begitu waktu berbuka tiba dia yang paling bersemangat. Haha, berhasil!

Belakangan aku merasa terlalu ketat. Ngeri juga kalo tiba-tiba sakit. Maklum si bocah pernah gejala tipus. Makanya di hari kedua aku gak mau neko-neko. Ibuku juga bilang jangan dipaksain. Oke deh… begitu hari kedua dia kembali datang, eh pagi-pagi udah minta mimik. “Emang tadi gak sahur? Gak minum susu?” tanyaku. “Sahur om. Mimik sudah tapi kan sekarang haus,” rengeknya. Hmm… berhubung masih pagi banget, aku tahan deh. Aku bilang, coba setengah hari puasa hari ini. Dan coba tahan dulu sedikit. Jam 10-an dia gelisah. Keluar masuk liat jam (kebetulan jam di kamarku mati), dan balik-balik ke kamar dia bawa toples berisi keripik.

Eh… kenapa bawa keripik?” tanyaku mendelik. “Rais kan gak makan nasi dan minum! Keripik boleh kan?” tanyanya. Hahahaha apakah ini #modus lagi? Hihi. Emang cobaan dah, si Syifa –adeknya Rais yang usia 2 tahun, bolak-balik ke kamar sambil makan biskuit. “Ih adek bikin kakak ngiler. Sana keluar,” ujar Rais. Haha, tergoda niyeeey. Padahal hari-hari biasa si Rais gak suka biskuit itu 😛

Jam 12 aku tawarin buat pecahin puasa. “Gak mau batal puasa om. Gak mau makan. Cuma mau mimik.” Jawabnya. “Gak boleh, kalau mau mimik harus makan dulu. Setelah makan baru dibikinin susu,” jawabku tegas. Mendengar itu, Rais bergeming. Jam 1… jam 2… dia pingin mimik lagi. Tapi aku tetap di pendirian. Aku gak maksa sih kalo emang mau pecah puasa, tapi harus makan nasi. Eh dianya gak mau. Yo wes siapa yang tahan. Begitu jam 4 mamanya pulang, dia setel muka ngenes banget. #akting. Haha, lucu deh. Tapi aku tetep motivasi buat tahan hingga magrib. “Rais, tinggal dikit lagi. Ditahan ya…”  dia mengangguk. Sayang hari itu gak buka bareng di rumah. Jam 5 mereka pulang. Hmm… belum tahu nih ceritanya. Pagi ini dia belum datang. Semoga kemarin puasanya full. *bentar lagi dia datang euy* hehe.

Selamat berpuasa ya semuanyaaa…

3 Ramadhan/12 Juli. Pukul 6:24 pagi.

Iklan

29 thoughts on “Puasa Pertama

  1. jaaahh umurnya separoh umur daku.. 😀
    hebat ingatannya soal puasa.. ku mah lupa..
    hebat juga rais tahan puasa.. mogamoga bisa tahan ya.. biasanya emang kudu makan dulu abis itu minum susu? bukannya langsung susu aja? biar ga maag ya? kalu pernah kena tipus tinggal bobo teratur aja..

    • Terima kasih tante tintin. Insyaallah rais puasa terus <<< diketik langsung oleh Rais mbak Tin 🙂

      Alhamdulillah kemarin full. InsyaAllah hari ini juga full (si Rais angguk2 hehe). Biasa makan jam 12, ngedotnya 1 atau 1,5 jam setelah itu. Niatnya sebagai pancingan tidur siang tapi jarang berhasil hihi.

  2. Waah… Rais pinter euy… kecil-kecil udah bisa puasa penuh walaupun dengan “paksaan” dari si Om… hihihihi…

    • Makasih tante Maya << mewakili Rais.
      Eh dia baca komennya mbak Maya dan protes. "Sudah 3 hari om!" sahutnya. Hihihi, dia kira mbak Maya bilang ke dia Rais puasa 1 hari padahal maksudnya seharian hihihi.

  3. Sama-sama Rais 🙂
    Hmmm… berarti bahasaku ambigu ya…. hehehe…
    Ayo Rais.. terusin perjuangan untuk bisa puasa penuh setiap hari ya…. *nari pompom*

    • Hahaha siaaaap 🙂 InsyaAllah ntar sore mau datang lagi ke sini mo buka bareng sama papa-mamanya. Kalo nggak jadi cubitny dipending sampe senin krn weekend dia gak di sini 😀

  4. Ping-balik: Oouch! Saya Tersasar di Blog Omnduut | La Rêveur Vrai

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s