Serba

[Giveaway] Di Balik Layar Antologi ”Backpacker Wannabe”

“Belakangan ini, istilah backpacker mendadak booming. Backpacker identik dengan perjalanan murah. Tak jarang banyak yang salah kaprah dalam mengartikan perjalanan ala ransel ini. Semakin murah, semakin irit, semakin menyiksa diri, maka akan semakin layak menyandang gelar backpacker.

Bukan seperti itu…

Backpacker adalah smart traveler. Smart dalam menentukan tujuan, smart dalam memilih tempat menginap dan smart dalam mengatur keuangan selama perjalanan.”

Itulah secuil gambaran mengenai antologi perjalanan Backpacker Wannabe yang terlihat di kaver belakang antologi non fiksi ini. Wah nggak nyangka, proyek antologi yang sudah dimulai sejak setahun yang lalu itu kini sudah berwujud sebuah buku. Dan, yang mengharukan lagi, namaku tercantum sebagai salah satu kontributornya. –mendadakterharu. Tadaaa, ini diaaaa : Backpacker Wannabe.

backpacker wannabe

Tahu dong siapa sosok gendut yang ada di kanan kaver itu :p

Terus terang, ketika pertama kali mengetahui ada proyek antologi Backpacker Wannabe ini aku mendadak galau. Di satu sisi aku tertarik banget buat ikutan. Namun di sisi lain aku ngerasa nggak punya pengalaman mumpuni sebagai seorang backpacker a.k.a pejalan mandiri. Ya beberapa kali pernah sih jalan sendiri, cuma ya setelah sampai tetap aja ada yang ngebantuin.

Jalan sendiri di tempat baru tanpa ada yang dikenal itu yang belum pernah. Namun, kayaknya pengalamanku ketika trip ke Thailand dan Belitung 2013 lalu bisa deh ditulis. Dan benar, setelah diingat-ingat ada beberapa pengalaman seru ketika dulu pertama kali ke luar negeri gratisan. Oke sip, ide dasar ada tapi… dasar (ngakunya) penulis malesan, aku gak kunjung nyetor tulisan hinggalah di deket-deket deadline tulisannya baru dibikin dan hola! Ternyata lolos seleksi. Anbilifebel!

DSC_0086

Yeay, akhirnya bisa ke luar negeri untuk pertama kalinya. 🙂

Aku cerita tentang apa sih? Ya macem-macem. Diantaranya sih gimana ribetnya aku dulu menyiapkan keberangkatan. Maklum, baru pertama kali ke luar negeri cuuuy! Dari urusan tukar uang, tiket pesawat, bagasi hingga remeh-temen seputas shuttle bus di Soetta dipikirin. Belum lagi cerita-cerita dibalik seputar petugas imigrasi. Dih, jadi merinding disko kalo diinget-inget. –Lebay.

Begitu bukunya sampe di rumah dan mulai baca satu per satu cerianya….

Mukaku mengkerut! Tulisanku nggak ada apa-apanya (PAKE) BANGET dibandingkan tulisan-tulisan kontributor yang lain. Adeeeh, aku maluk sodarah-sodarah. Yang lain tulisannya nggak hanya bagus tapi sangat berisi. Lha aku badan doang yang berisi (muka juga sih, apalagi di bagian pipi, tembem. Namun sedikit tampan mempesona kalo lagi ngigo).

Eh tapi jujur, di hati yang paling luar, aku ada senengnya juga nih bisa se-buku dengan blogger-blogger ketjeh yang namanya sudah hilir-mudik di beberapa antologi macam mbak Katerina, mbak Helene J.Koloway, mbak Lina W Sasmita, mbak Gita Lovusa, Ihwan Hariyanto, Ancha Anwar bahkan… penulis tamunya mbak Sari Musdar yang buku Cinderella in Parisnya box office itu eh maksutnyah best seller itu. Wow! (semoga beneran difilmin dan box office, amin).

Jalan-jalan Yuk!

Ya namanya aja buku perjalanan, tentu aja pembaca akan diajak untuk berjalan-jalan. Ke mana aja? Banyaak! Tersebar dari destinasi lokal hingga mancanegara. Untuk perjalanan dalam negeri pembaca akan diajak untuk mengeksplor kota Pati, Semarang (hingga ke Puncak Ungaran), Lombok, Medan terus beranjak ke Taman Nasional Baluran dan Taman Nasional Meru Betiti hingga loncat ke Pulau Sempu dan Papua. Lumayan, kan?

Nah kalo destinasi mancanegaranya dimulai dari Malaysia (hingga ke puncak gunung Kinabalu loh), Singapura, Vietnam, Thailand dan yang paling jauh itu hingga ke beberapa negara di Eropa. Widih, lumayan banget kan jalan-jalan dalam satu buku?

Dan semua perjalanan itu dilakukan dengan cara backpacking. Nggak melulu memanggul backpack/ransel sih, namun yang pasti semuanya dilakukan dengan cara mandiri dalam artian nggak ikutan tur dari travel agent sama sekali. Bisa? Ya bisalaaah. Gak percaya? Monggo baca 🙂

Giveaway!

Yihaaa 🙂 sesuai judulnya, melalui postingan ini juga aku rencana mau membagikan buku antologi Backpacker Wannabe ini kepada pembaca setia blog Omnduut –uhuk –emang ada? Tauk deh. Caranya gimana? Tenang, nggak susah kok. Apalagi sesusah nyari pacar –curhat? Mungkin :p

Caranya :

  1. Cukup bikin komentar di kolom komentar (jangan dalam hati ya) berisikan : Nama (sendiri), kota tempat tinggal (ada yang dari Jonggol kah?) + akun sosial medianya (twitter, facebook, instagram dsb) + alamat blog (kalau ada, kalo kagak ya taka pa-apa)

Contoh :
Dudung, Palembang.
Twitter : @DudungTampan. FB : Dudung Tampan Sekali. Instagram : @dudungtampan. Blog : dudungtampan.com
Kalo udah kirim ke 3355 (eh ini mah buat cek saldo rekening ya?), udah nggak usah cukup nama, kota + akun sosmed kayak di contoh aja.

 

  1. Respon salah satu pertanyaan di bawah ini. (a) Jika kamu pernah backpacking : Ceritakan pengalaman seru apa yang pernah kamu alami dan paling tak terlupakan. Jawabnya simpel-simpel aja, jangan dijadiin flashfiction, cerpen apalagi cerbung. (b) Jika belum pernah backpacking : Apakah kamu tertarik buat backpacking nanti? Kalo iya kenapa, kalo nggak kenapa.
  2. Seberapa besar kamu ingin baca buku ini? Contoh : sebesar cinta Julehak ke bang Mamat.

Udah-udah, 3 ini aja. Gampang kan? Untuk yang berada di luar negeri boleh juga kok ikutan. Tapi alamat pengiriman bukunya pakai alamat di Indonesia ya. 🙂 semoga banyak yang ikutan GA-nya. Boleh banget loh kalo ada yang mau share GA ini melalui akun FB atau twitter. InsyaAllah dapet pahala nanti 🙂

Berapa buku yang akan dibagikan? Sementara 1. Namun, kalau banyak akan aku tambahin lagi hadiahnya. Tenang ajaaaa 🙂 nah trus, bagi temen-temen yang udah ngebet pingin baca dan gak sabar nunggu GA-nya. Boleh kok pesen di Penerbit Mozaik Publisher. Kontak aja Ihwan di no WA +6282233822410. Harganya Rp.50.000 aja.

GA ini berlangsung hingga 31 Agustus dan akan pemenang akan diumumkan pada tanggal 1 September di postingan yang sama.

Terima kasih 🙂 selamat ber-“Backpacker Wannabe” ^^

P E N G U M U M A N      P E M E N A N G

backpacker-wannabe

 

Iklan

110 thoughts on “[Giveaway] Di Balik Layar Antologi ”Backpacker Wannabe”

  1. Reblogged this on New-Rule and commented:
    Ayo, ayo ada give away nih…bagi yang seneng baca buku, atau senang jalan-jalan, atau bermimpi mau jalan-jalan backpacking! gratis lhoooooo , baca aja lengkapnya!

      • OK aku ikutan ya…awasss kalo ga dimenangin #seriusngancam

        1. Hendra, Depok.
        FB : Hendra Samsura. Path : Hendra Samsura. Blog : hensamfamily.wordpress.com

        2. Respond salah satu ya…
        (a) Jika kamu pernah backpacking : Ceritakan pengalaman seru apa yang pernah kamu alami dan paling tak terlupakan.
        “Waktu itu dinas ke India, baru pertama kali ke sana dan sendirian pula. Direntalin taxi sama rekan yang di sana. Driver taxinya ngaku nya bisa bahasa Inggris ternyata ga sama sekali. Aku minta dianterin ke Gateway of India di daerah Maharashtra – Mumbai. Sepanjang jalan aku ngobrol bahasa Inggris campur bahasa isyarat dan drivernya nyerocos pake bahasa India. Udah ngerasa kayak di film Lost in Translation aja. Bagaimanapun sampai juga ke tujuan dan balik selamat ke hotel. Malah sempat minta dianterin ke money changer, trus makan malam dan belanja oleh-oleh segala. Semuanya hampir total pake bahasa isyarat! Hadeeuuuhhh….Deg2an tapi seru.”

        3.Seberapa besar kamu ingin baca buku ini?
        “Sebesar Stadion Jakabaring. Pengen banget baca. Soalnya banyak teman-teman blog-ku yang terlibat di buku ini. Jadi ngerasa sok dekat aja. Hahayyy.”

        • Kalo kayak Lost in Translation harusnya ketemu cewek cakep kayak mbak scarlett johansson. Kalo di India minimal ketemu mbak Kajol deh hihihi. Makasih udah ikutan mas ^^

          • hahaha…sayangnya bukan. Ini lost in translationnya dengan driver berkulit legam beraroma kari.

  2. Ikutan ah! Ikutan ah!

    Bijo, twitter : @bawangijo, blog : bawangijo.wordpress.com

    Pengalaman backpacking yang paling seru waktu solo traveling ke korea untuk pertama kali, ngeboong ke ortu kalo mau kelayapan sendiri ke Korea bilangnya dines dari kantor, pas baru sampe kesasar terus di jalan hehe

    • Waah sampe ngebohong hahaha 🙂 anak Palembang ada tuh yang bohong Bijo, eh pas gempa nepal dia hilang, untung selamat, udahnya kapok bohong katanya hehehe

  3. Saya.. Saya.. *ngacung jari*

    Christy, Jakarta

    Twitter : chriestie
    Fb : chriestie rompas
    IG : chriestie

    Pengalaman seru yang tak terlupakan selama backpacking? *mikir keras* AHA!!!

    Pertama kali ke Thailand udah masuk Phuket di Wishlist. Tiket oke! Hotel siap! Terakhir masih pusing pesan tour ke phiphi island. Setelah browsing tiga hari tiga malam tanpa bakar sajen akhirnya beli tour juga..

    Jreng.. Jreng.. Jreng..

    Sampe Phuket udah tengah malam buta. Gak pake nawar langsung pesan taksi ke hotel daerah patong beach.. Check in lancar. Sampe kamar Temen nanya besok kita dijemput jam berapa. Jam 09 pagi. Molor lah kita karena udah kecapekan naik flight dari Udon Thani.

    Hari H…

    Udah bangun dari jam 7 pagi.. Siap2 sampe jam 8.30 udah duduk manis di lobi hotel siap dijemput. Tunggu punya tunggu sampe jam 9.30 gak ada yang datang… Akhirnya pinjam telpon hotel.. Setelah ngobrol sama petugas tour, kita (tepatnya gue karena gue yang pesan) baru sadar tur yang kita ambil dijemput dari hotel di phiphi island bukan dari patong beach!!! Gubraaakk… *semaput*

  4. Maria Widhiastuti, Bogor, @maria_zilver, FB: Maria Widhiastuti
    Sukses yaaa… semoga saya juga bisa ngokutin jejaknya.. Kalo ndutnya kayaknya udah saingan.. hihihiii..
    Orang ndut kan biasanya lucuuuk dan menyenangkaaan.:)

  5. Selamat yan.. Keren euy jadi pengen baca nih..

    Kalo ada GA gratisan gini mah wajib usaha ikut hihihi

    1. Nama : rizqa amalia
    Kota : jakarta
    Sosmed bukan solmet ya :p
    Fb : rizqa.amalia
    Twitter : rizqa_amalia
    IG :rizqa.amalia
    G+ :rizqaamalia
    Pinterest :rizqaamalia
    Path : lg non aktif. Mabog euy kebanyakan sosmed
    Blog : rizqaamalia.com
    tipscantik.wix.com/sukses

    2. Pengalaman backpaker
    Hmm entah masuk apa ga ya kategori backpacker. Tp sblm merit dulu sempet jalan2 berdua kakak. Tahun 2013, kaka tinggal di pontianak karena nikah dg org sana. Aku ke ponti, lanjut berdua kakakku naek bus ke kuching, nginep di kuching trus lanjut ke miri lalu brunei. Ga pake travel, jd ya sedapetnya hasil browsing dan tanya2 aja.
    Hal yg berkesan saat dari kota Miri di malaysia mau nyambung ke brunei, gak nemu bus sperti hasil browsing. Disaranin naek travel spt di indonesia ini, tp isinya padat banget sempit krn selain org juga banyak barang. Alhasil sepanjang perjalanan badan kaku2 dan plus deg2an karena baru aja kenal ama supir hasil info dari turis info centre. Mana kita bedua doang yg cewe di mobil itu. Blm rame baca berita traficking sih, kalo uda tau mgkn jd ga berani. Tp alhamdulillah sampe selamet di brunei bahkan kita balik pake jasa travel itu lg, berhubung klo naek pesawat budget ga cukup jd lwt darat. Alhamdulillah selamet walopun ortu ribut sms in terus dan awalnya ga setuju *tp nekat

    3. Pengen bangeeet dapet bukunya karena aku pencinta gratisan dan sesungguhnya walopun saat ini udah berbuntut 2 hasrat untuk backpakeran masih ada menggelora *tsah.

  6. Liudin mojokerto, @shi_q4 fb: muhammad liudin blog shiq4.wordpress.com

    Mau coba backpacking soalnya pingin punya cerita sendiri tentang suka duka backpacker. Melihat cerita teman-teman, saya jadi iri dan pingin nyoba sendiri travelling ha ha ha. Bukunya lumayan buat ngisi waktu luang biar jadi inspirasi klo mau benar-benar jadi backpacker dadakan muaha ha ha

  7. Arrizqiya Aulia, Bandung. Fb: Arrizqiya Aulia | Twitter: @arrizqiya | instagram: arrizqiya | G+ : arrizqiya.aulia | Path: arrizqiya | Line : wyaktadripatri | blog: qeeyaaulia.blogspot.com

    2) Pengalaman disamperin office boy yang kurang ajar di salah satu Hotel di Melaka karena travelmate yang cantik luar binasa sampai abang-abang gila itu tergoda.

    3) lebih besar dari keinginan buat dapat gratisan lainnya (karena saya gratisan lover) dan supaya bisa bilang “nih yang nulis cerita ini gue kenal!” ke temen-temen. #sombongmodeon Lalala yeyeye #pegangpompom

  8. Ikutan ah, siapa tau dapet hahaha

    1. Nama + Facebook: Bayu Taufani Haryanto
    Twitter, Instagram, Path: bayutaufani (Line juga nih pakai id ini hehe)
    Blog: Papabackpacker.wordpress.com

    2. Pengalaman backpacker yang paling seru waktu dari Semarang ke Bali ngendarain motor dengan waktu tempuh selama 24 jam dan cuman bawa duit 1,6 juta doang bisa kembali lagi ke rumah dengan selamat tanpa kekurangan duit.

    3. Harapan saya buat dapetin buku ini sebesar badannya om nduut aja kali ya. Satu lagi, selalu suka bacain tulisannya om nduut, detail, rinci dan nggak bikin ngantuk. Pokoknya harus aku om yang dapet buku gratisan ini ya?

  9. 1.febrianty Eka Putri, Bekasi
    Twitter @febbyto
    Fb:Febrianty Eka Putri
    IG F3BBYFEBBY13

    Wahh penasaraann dengan buku nya…semoga cepet jadi best seller*ngarepdapetgratisannya 🙂

    2-Aku pernah pengalaman backpakerkan terseru saat ke india dgn waktu mepett pett..pett.. cuma 8 hari bisa jelajah agra,jaipur,shimla n mengejar salju hingga ke sollang valley, Manali di Range Himalaya Himachal pradesh..

    3. Seberapa besar pingin baca buku ini…mmmmhhh…pastii nyaa besarrr bingiittsss…biar bisa nambah motivasi n elmu dari omduut..Toss and sukses!!👍

  10. Demi mensukseskan postingan dan momen GA satu ini, saya ikutan deh. Kalau menang syukur, kalau gak menang ya ntar minta via japri aja 😀

    1. Bartian, Bogor.
    Twitter: @BaRTZap. FB: Bartian. Instagram: @bartzap. Blog: bartzap.com

    2. Pengalaman backpacker paling seru adalah waktu nyobain solo traveling ke India utara selam 17 hari. Overland, dari pesisir timur India sampai ke barat di perbatasan India-Pakistan. Pindah dari kota ke kota, naik kereta. Kolkata – Varanasi – Agra – Udaipur – Delhi – Amritsar. Dan nyobain nginep mulai dari hotel (yang cukup murah tentunya) sampai tinggal di rumah orang local selama beberapa hari. Dan yang paling seru adalah menghadiri acara resepsi a la India, dua undangan dua malam berturut-turut, makan gratis dan kenyang. Hitung-hitung, cuma Rp 3 juta aja untuk total expense selama itu, all in.

    3. Sebesar apa pengen baca buku ini? Hmm Himalaya aja kalah besar. Sumpah. Gak percaya? makanya, kirimin bukunya deh 🙂

    *posting komen, lalu berdoa*

      • Nggak, itu expense selama di sana aja. Tranportasi (kereta, mobil dll), akomodasi, konsumsi, jajan2 dll. Tapi tiketnya juga lagi promo waktu itu, cuma aku lupa berapa.

        Asiik, good tandanya bagus 🙂

        • Ic ic… tadinya kalo udah sama tiket pesawat aku mau takjuub haha. Tetep takjub sih karena aku 3 minggu di sana habis 5 juta. Bisa dihemat lagi sebetulnya hehehe

          • Kalau 3 juta 17 hari udah termasuk pesawat sih, aku bisa tiap enam bulan ke India lagi ke India lagi deh hahahaha … Bisa bangeet, kalau mau dihemat lagi. Temenku aja di Amritsar tidur dan makan di Kuil Emas, gratis beberapa hari 😀

    • Haha persis bule-bule Rusia yang kami temui di Amritsar. Sekitar 5 hari mereka tidur di kuil emas 🙂

      Ya bener, kalo 3 juta udah plus pesawat aku bakalan sering bolak-balik ke India 😀

  11. 1. Dita, Jakarta.
    Twitter & Instagram @rintadita. Blog: malesmandi.com

    2. Pengalaman backpacker paling seru adalah ke Eropa sama suami. Siapa bilang jalan-jalan sama suami itu selalu adem ayem tanpa konflik? yang ada tuh tiap hari kita pasti ada aja berantemnya. Gara-gara nyasar lah, atau gara-gara foto lah. Secara ini adalah pertama kalinya kita backpackeran bareng2, dan konon katanya kan watak asli seseorang itu muncul saat kita traveling. Disinilah kesabaran masing-masing diuji, dan alhamdulillah akhirnya berhasil melalui itinerary backpacking ke Eropa selama 2 minggu tanpa ada percobaan pembunuhan. Sampe sekarang pun meskipun udah beberapa kali backpackingan juga masih sering berantem kok, kalo gak berantem malah ngerasa aneh kayak ada yang kurang gitu hahaha

    3. Sebesar apa aku pengen baca buku ini? lebih besar dari pempek kapal selam terbesar yang pernah dibuat tahun 2009 di festival Musi 😀

  12. Yeay akhirnya aku sebuku dengan Cek Yan. Huray!
    Selamat ya Cek Yan.

    Cek Yan, aku tambahkan 1 buku BW lagi untuk hadiahnya ya. Biar jadi 2.

    Ikut GA ini ga sesusah nyari pacar <— ya ampun curhat

  13. Dudung, Palembang.
    Twitter : @adiankafia. FB : Adi Ankafia. Blog/WP : sphagetti.wordpress.com

    2 b. saya belum pernah traveling/backpacking, angan-angannya pengin ke Korea Selatan mengunjungi halte Museum Nasional Korea tempat Son Ye Jin menunggu bis setiap pulang kerja dalam drama Korea bergenre Komedi Romantis berjudul Personal Taste

    3. Pengin banget baca bukunya biar tahu lebih banyak info mengenai tips n trik Backpacking yang smart

  14. 1. Isna Nugraha Putra S / Bangko / fb: isnasaragih, twit : @isna_saragih
    blog : djangki.wordpress.com

    2. Salah satu pengalaman backpacking paling seru waktu ke Singapura beberapa tahun yang lalu. Saya dan beberapa orang teman ‘menyusup’ ke KBRI di Singapura, ikut upacara bendera disana dan makan gratis hahaha. Ada satu momen dimana saya terharu dan berlinang air mata #lebay : waktu dengar lagu Indonesia Raya dan lagu Tanah Air di luar negeri, jauh dari Indonesia, setelah sekian lama saya tidak ikut upacara bendera.
    Cerita lengkap bisa dikulik disini : djangki.wordpress.com/2011/06/29/sebuah-catatan-dari-negeri-singa-bag-3/

    3.
    Q:Seberapa besar kamu ingin baca buku ini?
    A:Sebesar badan dan hati omnduut 😀
    #kaburrrrrrr

  15. Nama : Enry Mazni
    Kota : Pekanbaru
    Twtr : @enriedunan
    FB : Enry Mazni
    IG : Enry Mazni
    Blog : enrymazni.com
    Dah gitu aja gak muat kalomasukon semu sosmed,hahaha

    Pengalaman backpacker waktu mau ke redang island via kuala terengganu malaysia, ternyata kualu terengganu tidak seperti yang saya bayangkan untuk tranaportasi umum nya, ada LRT atau Bus yang setiap detik mondar mandir. Hahaha ternyata salah, di terengganu hanya ada taxi dan bus yang mondar mandir nya entah beberapa jam sekali baik dari airport atau dalam kotanya. Nah saya bareng temn gak kehabisan akal ne dari airport menuju kota terengganu, sambil berjalan di pinggir jalan saya menumpang dengan cara acungkan jempol a.k.a hitchhiker akhirnya dapat tumpangan dari orang iran yg bekerja di terengganu di numpangi kmi ke kota, tumpangan gratissss . Kemudian pengalaman kedua malamnya saya mencoba untuk nginap di taman kota terengganu sebelum besok paginya nyebrang ke redang island. Alhamdulillah aman untuk tidr ditaman kota nya, hehe 2 pngalaman yg gk bisa terlupakan.

  16. Wahhh. Selamat ya Om. Punya buku juga nih. Keren jg sampulnya. Ikutan GA gak ya… Hahaha. Ikut ah
    1. Febriyan. Twitter: @feb_ryan24 blog: febriyanlukito.com (boleh loh kl mau visit)
    2. Pengalaman backpacker blm ada. Ingin backpackeran? Mau bangettt. Seru baca2 soal backpackeran jadi pengen ngerasain. Cuma blm terlalu paham beda backpackeran dg yang biasa apa.
    3. Seberapa ingin? Buangetty. Kan mau tahu spt apa backpacker itu.

  17. Fathia Uqim
    Twitter : @fathiauqim
    Instagram : @fathiauqm
    Facebook : Fathia Uqimul Haq

    Bekpekeran paling riweuh pas jd informan sekeluarga. Bayangkan isinya nenek kakek tante2 sepupu2. Aku jadi yg mandu dan telp sana sini travel agent k P.Tidung.
    Rame bgt soalnya pas momen 16-17 agt. Kapal oleng mulu. Mual. Sebelnya, pas jam 4 subuh udh sampe pelabuhan, eh guide ditelp ga aktif. Kontan panik semua takut diboongin. Tante2 riweuh panik rada kesel ke aku. helllllooo!!! (Dlm hati meni ga sabaran pisan ih org tua!)
    Eh akhirnya dtg, lalu guide ganti2 sampe akhirnya ada yg Fix. Namanya Ipan.
    Lucunya …. Ipan sampai saat ini hubungin aku terus sms nanya aku udh makan apa belom lah, kerja apa lah, kenapa blm makan lah,waduh gawat! (Pdhl aku udh di Bandung skrg).
    Lucu!! Emang dasar.

    • Eh no 2 lupa. Kenapa pen bgt? My living dream is Travel Journalist. Thats why aku kuliah di ilmu komunikasi upi. Dan beli banyak buku ttg travel gt.
      Ini apalagi mau bgt!!!!!!!! Famous postcrosser ever lagi. Blogger kece pula

    • Waduh aku dibilang blogger kece haha makasih. Aku blogger semok sih hahaha.

      Dan memang itu paling gak enak jadi tumpuan kesalahan yang kita sendiri nggak perbuat. Asyem banget kan! trip sama keluarga emang kudu sabaaaar hahaha

  18. om nduuutt..ekoot.. baru tau 😀

    1. Nama: Eda Akbar, Surabaya
    Twitter : @edapoenya
    FB : Eda Akbar
    Instagram : @edapoenya
    Blog : nyonyabesar.com

    2. Pernah backpacking. Berdua sama anakku yang baru berumur 2 tahun, sementara bapaknya biar bekerja mencari uang buat beli tas hermes. Tujuannya gak jauh-jauh sih, cuma ke Yogyakarta aja, selama 3 hari 2 malam. Naik kereta dari Surabaya, Alhamdulillahnya si anak gak rewel, bahkan nyanyi2 terus sampe dari stasiun Tugu. Sampe yogya, ketemu bbrp teman juga trus langsung explore Yogya. Seru! apalagi pengalaman pertama jalan cuma berdua dengan anak, ke luar kota pula. Pengalaman tak terlupakan, anakku tiba2 didatangin dan diciumin sama sepasang turis jepang di candi prambanan. katanya anakku canteeek pake banget! *turunan emaknya sik* *kemudian ditoyor* trus diajakin pepotoan doong.. hahaha.. norak! biarin ajah :p
    Teruus.. pulangnya naik kereta yang sore, daaaan.. si anak sukses tertidur. Pulangnya macam onta, mesti gendong anak dan nyangklong backpack plus tas yang beranak pinak. *curcol* maap kalo kepanjangan ya om 😀

    3. Seberapa besar kamu ingin baca buku ini? Sebesar cintaku pada tuan besar dan nona kecil 😀

  19. Salam kenal om nduut..ikutan yak 🙂

    1. Aini, bandung
    FB: ainee wae
    Twitter: @ai_ainee
    Blog: worldundermyshoes.blogspot.com

    2. Backpackeran yg beneran sih (sblmnya palsu ato semi palsu) baru bulan puasa kmrn. Org lain mah berduyun daftar umroh bulan puasa, ini malah melipir ke sultan bolkiah. Berharap dpt raja minyak getohh hahaha. Panas luar biasa, angkotnya jarang2 jd banyakan jalan kaki, tenggorokan sekering gurun sahara. Sumpeh deh berasa latihan umroh ramadhan..tp Alhamdulillah kuat iman ampe maghrib. Yippiiiieee 😁.
    Pertama kali nginep di hostel..kalo capek mah di mana jg merem. Begitu nyampe di bandar seri begawan, ternganga dg minimnya orang ato kendaraan yg lalu lalang. Jalanan menuju rumah aku msh lbh rame drpd ini ibukota negara*tepokjidat. Paling terkesan sama keramahan penduduknya, ringan tangan bgt bantu org ga dikenal. Sampe skrg msh suka kontak dg bbrp org yg bantuin waktu di brunei 🙂

    3. Pingin baca nya sebesar apa ya..sebesar pungguk merindukan bulan hiks..hahaha

    • Wuih jadi pingin merasakan keramahan penduduk Brunei juga nih.

      Tapi itulah, di sana kendaraan umum susah ya? bakalan bengkak biaya transportasi nih. Syukur2 ada tempat penyewaan kendaraan ya jadi enak.

      Makasih udah ikutan 🙂

      • Iya..agak jarang angkotnya, mungkin krn kebanyakan penduduknya punya mobil. Motor aja jarang banget, 2,5 hari disana cuma 2x liat motor. Tarifnya jauh-dekat 1 BND, saat itu kurs nya hampir 10rb. Mahal sih kalo dibandingin sama tarif angkot sini apalagi kalo jarak deket. Taksi lebih mahal lagi pastinya. Kalau rame2 mending sewa mobil kayaknya, ada kok yang sewain cuma kurang tau tarifnya. Kalau mau irit, banyak2 kenalan aja biar dapet tebengan hihihi

  20. Ancha Anwar, Depok

    @anchaanwar
    http://catatanroker.wordpress.com

    2b. Pengen banget traveling ke Jepang bersama anak istri. Pengen membiasakan dari dini kepada anak, bahwa traveling adalah salah satu cara membuka mata, ga cuma mata kepala tapi juga mata hati. There are so many treasure out there.

    3. Pertanyaannya retoris nih om Yayan. Gw aja rela mau ikut GA, krn ga puas baca sekali. :))

  21. Ikutan ahhhh, biar ikutan berisi di pipi, sedikit cantik mempesona, hehehe
    Zulfa, Gresik
    Twitter @emakmbolang – FB: Emak mbolang – Blog : http://www.emakmbolang.com
    1. Sebenarnya selama backpacking semuanya seru dan tak terlupakan. tapi tidak se mendebarkan ketika ke Gulmargh – Kashmir. Demi nyimpen duit kami memutuskan jalan kaki menuju gondola. Dan karena cakepnya kayak switzerland, aku malah sama temen temen sibuk motret. Dan… nggak nanya dimana gondolanya. Semakin jauh kita masuk hutan dan berada di camp tentara India dengan senjata laras panjang. Rasanya setangah mat , takut ditangkep, gemeter nih badan dan kaki merinding disco trus diinterogasi kayak di pilm2. Alhamdullilah kita “pura2” bego kesasar. Dan… akhirnya muter ke Gondola. smile emoticon
    2. Sebesar keinginanku untuk menelorkan sebuah buku perjalanan.

  22. Wah keren bisa buat buku.
    Selamat ya!
    Nama Linda
    Insta | twitter dll : @lindaleenk

    Saya sendiri udah nyobain backpacker, tapi ga bisa. Bawaannya banyak.
    Ujung-ujungnya backpack ditemenin koper. :)))
    Jadi saya memang ga jodoh jadi backpacker, maklum traveler rempong

  23. ikutan siapa tau rezeki anak soleh
    Twitter/ IG : @budyjullianto
    Fb : Budy Jullianto
    Blog : http://www.travellingaddict.com

    Jawab:
    1. pengalaman paling seru adalah saat pertama kalinya naik MRT diSingapore dan ga sengaja minum dalam MRT trus ditakut-takutin temen nah loh ntar pas turun kena denda loh. duh udah pucat aja muka tapi ternyata ngga diapa-apain.
    2. seberapa besar keinginan saya sebesar kemauan saya ingin punya pacar #malahcurhat

    thanks omndutt, salam kenal jangan sungkan mampir ke blog alay saya di http://www.travellingaddict,com

  24. ikutan ya kak,
    saya LingLing dari Denpasar-Bali
    FB & Twitter : linglingnuraga
    instagram & line id : linglingnrg
    monggo yg mau berteman langsung aja 🙂
    blog : chocolovemocca.wordpress.com

    1. pengalaman saya backpackeran pertama kali waktu maret kemarin nekat bareng sohib berdua ke Jakarta dari Bali. belabelain kesana dengan budget seadanya buat ngeliatin ONE DIRECTION dengan mata sendiri ga pake acara minjem :P. kondisi sebenernya ga memungkinkan karena kaki lagi diperban habis gulinggulingan sama aspal waktu mau berangkat kerja beberapa hari sebelumnya. tapi berkat kegigihan dan tekat yg kuat akhirnya kita bisa backpacker kesana dengan modal minim tapi pengalaman maksimal. bahkan kita sempet jalan jalan keliling jakarta :p intinya kita bener bener “jalan jalan” demi menghemat biaya dengan kaki diperban sepanjang jalan kenangan tetep eksis melenggok dijalanan jakarta yg penuh dengan macet :p syukurnya ini jd pengalaman yg bagus banget dan ga bikin kapok buat backpackeran. setelah baca tulisan om saya jd merencanakan backpacker ke thailand nov ini (doain jadi ya) hehe

    2. seberapa besar pengen buku ini?? hmm sebesar kasih ibu kepada beta tak terhingga sepanjang masa hanya memberi tak harap kembali bagai sang surya menyinari dunia ❤

    thanks omndut, salam kenal ya ❤

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s