Serba

Udah di Tahun 2014 Tapi Kok Masih ”Primitif”?

Please Queue Up

Gambar dari sini

Kejadian-kejadian yang aku tuliskan di postingan ini sebetulnya sudah terjadi beberapa waktu lalu dengan jangka waktu yang berbeda-beda. Semuanya juga sudah aku tulis di status FB. Tapi, kayaknya boleh juga ditulis di blog untuk #SelfReminder sekaligus nyindir orang-orang yang biasanya berperilaku seperti orang-orang ini. Apaan sih? Cekidot!

Suatu hari di SPBU

Sore itu sepulang dari ngelapak, aku mampir dulu ke pom bensin deket rumah. Kasihan, si GL, tankinya sudah setengah kosong. Eh ya, aku memang kebiasaan isi bensin kalo tangki setengah kosong gak sampe habis. Jaga-jaga kalo-kalo di jalan gak nemu pom bensin kan berabe hehe apalagi dengan isu-isu kenaikan BBM gini. Beuuh, pasokan premium kadang kosong!

Sesampai di pom bensin, antrian cukup panjang. Aku sendiri harus menunggu sekitar 15 menit agar motorku bisa dimimik bensin. Tinggal satu motor lagi di depanku ketika sebuah sepeda motor seolah tanpa dosa memotong antrian. Yang bawa adalah petugas berpakaian loreng bersama temannya yang juga berpakaian sama. Dari wajahnya jelas bener nih anggota masih baru. Usianya mungkin bahkan belum sampe 20 tahun.

Kurang ajar banget kan ya! Orang ngantri lama eh dia main serobot aja. Kulirik ke belakang, hampir semua orang yang ngantri menatap motor tanpa plat kendaraan bermotor itu dengan nanar. Ketika sudah akan giliranku, si loreng bengal ini nampak diam. Petugas pom bensin salah tingkah. Terus terang saat itu rasanya pengen nendang tuh motor tapi kok rasanya kampungan banget kalo pake cara-cara itu (pake cara intelektual pun aku tak mampu *di huuu in sejagat WP).

Aku kasih gesture ke petugas untuk mendahulukan si loreng bengal ini. Dia cuma isi 5 ribu ding. Oh kasihan, lagi kere kayaknya. Gak lama, si loreng dan temannya pergi.

”Baru juga anggota baru sudah belagu,” ujar petugas SPBU.

”Biarin aja bang, orang kayak gitu gak jadi ’orang besar’” sahutku menenangkan.

Padahal, dalam hati sih mengkel habis. Sayangnya, aku sendiri pada saat itu memilih untuk diam. Ah, katakanlah aku pengecut ya, cuma saat itu aku cuma mikir nih orang kasihan. Otaknya expired dan gak ada suku cadangnya. Aku hanya bisa berdoa semoga kelak dia akan ditunjukkan olehNya bahwa tindakannya itu salah. Kasar kata, ”eh elo, baru juga pake baju loreng udah belagu, ntar loh nemu karma baru tahu rasa.”

Astagfirullah, jadi ngedoain jelek kan tuh. Eh tapi sekali-kali gakpapa deh hehe 😛

BailoutTreasuryATM-Machine

Sumber gambar dari celebrityfasiontrend

Suatu malam di ATM

Lagi jengukin uwak yang habis di operasi aku teringat butuh duit yang ditransfer sepupu buat beliau. Jadilah aku ke ATM center dulu yang ada di RS. Dari jauh terlihat ada seorang bapak-bapak yang berdiri tepat di pintu ATM. Karena stiker ATMnya gak terlalu mendominasi, jadi kelihatan jelas kalo ATM sedang kosong. Begitu sampe di depan mesin ATM, si bapak sempat melirikku sekilas. Tapi beliau masih gak beranjak dari sana.

Aku lantas bertanya, ”Pak mau ke ATM?”

Hanya, jawaban yang aku dapat sungguh diluar dugaan.

”Itu ATM kosong, masak gitu aja kamu gak tahu!” dengan nada nyolot.

Heh? Aneh banget kan ya? Kalo emang dia gak mau ke ATM, kenapa gak melipir dikit biar orang yang mau ke ATM bisa lewat, kan? Lagian kalo gak mau ke ATM bilang aja, ”tidak.” Cukup. Selesai urusan.

Mendapat jawaban seperti itu, aku cuma mendengus pelan, ”Ya kirain tadi mau ke ATM pak” sambil berlalu masuk. Eh sampe di dalem nih orang masih aja ngoceh pake bahasa Palembang. Ya cuekin aja deh, yang waras ngalah. Hahaha. Begitu hal ini aku tuliskan di status FB, banyak yang bilang mungkin tuh bapak lagi musuhan sama ATM. Mau ambil duit tapi kosong. Hihi, bisa jadi.

Nih ya, aku kalo ke ATM dan ambil uang dalam jumlah banyak bahkan dua atau tiga kali transaksi aku keluar dulu dan ikut antri lagi demi kasih kesempatan sama yang lain. Gak wajib memang, cuma aku merasa etika yang benarnya seperti ini. Pernah kan kita nungguin orang di ATM rasanya lamaaaaaa banget. Kayaknya mau nguras isi ATM aja haha.

IMG01739-20140901-1147Suatu waktu saat mendapatkan kabar ini….

Walaupun tidak dibenarkan, namun menjadi hal yang umum jika pak pos/kurir menitipkan paket/kiriman ke tetangga jika penghuni alamat yang dituju sedang tidak berada di rumah. Betul begitu?

Jadi ceritanya, ada temen di sebuah kota yang dulunya pernah tinggal di Palembang mendadak kepingin makan pempek. Beliau lalu minta tolong untuk dibeliin sepaket pempek bersamaan dengan 2 paket tekwan kering dan bubuk cuko. Gampang aja, aku tinggal ke kedai pempek yang diinginkan dan aku kirimkan ke beliau melaui jasa pos (karena JNE tidak mencakupi wilayah tempat tinggalnya. Bisa sih cuma minimal 3 hari. Beh bisa jamuran tuh pempek).

Aku kirimkan satu paket pempek yang dipacking dalam kardus dengan sangat rapi itu. Sengaja, dari rumah aku siapin cetakan nama dan alamat penerima dengan ukuran huruf yang gede. Oleh petugas kedai pempek, alamat itu di tempel dan kardus makanan itu dilakban dengan sangat-sangat rapi. Sengaja sebelum dikirim, aku foto dulu, soalnya pegawai pos suka rese dan mau memastikan kuah cuko dimasukkan dalam botol bukan plastik. Nah foto itu sebagai bukti juga nantinya.

Paket dikirim Senin dan rencana akan sampe keesokan harinya. Lantas apa yang terjadi? Ternyata temanku baru menerima pempek tersebut Rabu pagi sudah dalam keadaan digoreng dan hanya tersisa satu piring saja. HAH? KEMANA SISANYA?

Sisanya dimakan oleh si tetangga! GUBRAK! Asli, aku gak habis pikir. Kata temenku, tetangganya bilang, ”kami kira itu kiriman untuk kami. Dan paketnya dalam keadaan terbuka.” Helooow, kalo emang ngerasa gak beli atau gak punya kerabat yang niat mau kirim, harusnya lebih berhati-hati kan? 😦

Sangat gak masuk akal! Pertama, nama penerima dan alamat + nomor telepon sudah tertulis dengan jelas. Kedua, gimana bisa terbuka? Wong dibungkus rapiiiiiiiii banget. Oke oke, anggaplah terbuka. Lantas apakah berhak memakan makanan yang aslinya bukan miliknya itu?

Arrgghh, bete banget dah. Kok masih ada ya orang kayak gini? Hiks. Aku terus terang jadi gak enak hati juga. Satu paket itu nilainya hampir 400 ribu loh! Paket pempek yang dipesan itu banyak banget isinya. Untungnya, paket tekwan keringnya belum diapa-apain karena tuh tetangga gak ngerti cara ngolahnya. Hiks…

Semoga nih tetangga sadar bahwa sikapnya sangat tidak dibenarkan. *mendadahkan tangan lalu berdoa*

………. semoga, di zaman modern ini, orang-orang yang masih hidup dalam pola primitif bisa segera insyaf. 😛

Iklan

24 thoughts on “Udah di Tahun 2014 Tapi Kok Masih ”Primitif”?

  1. aamiin….aamiin, aku juga gitu sih Yan lebih sering diemnya daripada speak up kalo lagi digituin. Tapi pengen deh sekali-sekali berani bersikap biar orang-orang primitif gak makin seenak udelnya aja

    • Iya. Pola didik ortu juga nih kayaknya >.< biasanya cuma bisa 'nrimo' 🙂 aku sih bereaksinya melalui tulisan haha. Sayang, plat nomornya gak ada waktu itu. Kalo ada tak laporin ke komandannya. 😀

  2. beberpa waktu yang lalu ngalamin juga kejadian di ATM. seseorang lama banget di dalam. akhirnya bikin postingan juga.

    dan salah satu komentar, di situ ngasih solusi yang persis sama mas di atas, kalau transaksinya banyak. jadi bolak-balik ngantri dibanding sekaligus

  3. ya ampuuunnn yg terakhir itu bikin kalap! astaga tega banget…:o 😮 gila ada aja orang kaya gitu. pas mudik thn ini jg aku sempet ke ATM dan budaya antri tuh langka bgt deh…

  4. sering banget ditikung antri pas di swalayan… terus saya diem… melihat dengan wajah tanpa dosa… dan mereka kaya orang nggak punya dosa… kalo yg negrasa berdosa paling bilang maaf aku lagi buru, lagian belanjanya dikit… ya sabar aja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s