Pelesiran / Serba

Kisah Nelangsanya Si Tukang Jalan-jalan Dikarenakan Pandemi

Dalam setahun berjalannya pandemi ini, saya udah berapa kali mimpi naik pesawat, mimpi berenang-renang di laut (trus bangun tidur ikutan basah, eh) hingga mimpi icip-icip kulineran di destinasi wisata. Sayangnya, namanya juga mimpi yekan. Itu hanya terjadi di alam bawah sadar.

Terakhir kali saya melakukan hal itu awal tahun lalu, saat berkesempatan kembali lagi ke Kerala, India. Waktu itu nggak pure jalan-jalan, sih. Tapi lebih ke kerja. Nah, berselang beberapa hari setelah saya pulang, India kemudian lockdown. Beruntung saya dan rombongan berhasil pulang ke Indonesia. Kalau nggak, bisa-bisa saya dapet istri orang sana wakakak.

Kangen suasana pasar tradisional kayak gini kalau lagi pelesiran.

Nah, pasca perjalanan itu, saya belum lagi jalan-jalan ke mana pun. Jangankan jalan-jalan ke luar kota. Dalam setahun ini saya ke mal baru sekali, itu pun anxiety langsung kumat saking parnonya melihat keramaian. Jadilah, saya bertahan di rumah. Lupakan dulu pelesiran, nongkrong di restoran atau cafe dan… menonton bioskop huhuhu. Nah, sambil menunggu situasi kembali membaik, saya mau kangen-kangen ah, tentang hal apa saja yang saya rindukan dari sebuah perjalanan. Ini dia!

Bengong di Stasiun atau Bandara

Suasana stasiun di Kolkata, India. Banyak hal menarik yang dapat dilihat di sini.

Aslinya, saya ini takut naik pesawat. Kalau pelesiran tuh inginnya kayak Doraemon aja gitu pake pintu ke mana saja. Tahu-tahu udah sampe haha. Tapi kan, jalan pake pesawat, mobil atau kapal laut adalah bagian dari sebuah perjalanan. Nah, sebetulnya yang saya kangen itu aktifitas menunggunya. Duduk bengong sambil ngemilin roti yang dibawa dari rumah (gak modal banget yak!) atau pas sesekali nge-junk food di bandara, melihat keramaian dan aktifitas orang-orang itu menyenangkan lo! Apalagi kalau pas nunggunya di bandara secakep Changi, atau stasiun yang mpet-mpetan banget padatnya kayak di India, sebab banyak hal yang dapat saya temukan di sana. Dari yang miris hingga yang berakhir nelangsa (pas liat orang pacaran mesra-mesraan misalnya heuheu).

Menyasarkan Diri

Sengaja menyasarkan diri saat berada di Cesky Krumlov, Republik Ceko. Eh, tahunya ketemu tempat-tempat yang cakep.

Eh siapa bilang nyasar menyebalkan? (ya asal niatnya ke Cibinong gak nyasar ke Cikampek juga, sih). Kalau orang lain nyasar itu bisa bikin mood jelek, merusak rencana perjalanan dsb, kalau saya sih nggak begitu. Beberapa kali saya nyasar karena maps gak berfungsi dengan baik, atau bahkan saya sengaja menyasarkan diri sendiri demi menemukan satu-dua-sepuluh kejutan. Tapi… ya ada tapinya sih. Ini berlaku kalau saya jalan sendirian atau jalan sama beberapa teman dalam grup kecil yang gak lenje dan mudah ngeluh kebanyakan nyasar dan jalan kaki sih ya.

Wall Hunting

Dinding dengan cat terkelupas di flat kecil di kota Ljubljana ini aja bisa bikin background foto yang cakep.

Hahaha. Ya, bisa dibilang dinding adalah salah satu “fetish” saya di dunia traveling. Saya sih suka suasana alam ya. Saya suka pantai, danau, sungai, hutan, pegunungan dsb. Namun, diantara deretan objek wisata, saya lebih suka suasana kota tua yang banyak bangunan-bangunan jadoel namun masih terawat dengan baik. Ntah kenapa, saya merasa lebih hidup berada di tengah-tengah deretan bangunan tua ini. Dan, biasanya nih, bangunan-bangunan ini punya dinding-dinding unik yang kalau saya foto berlatar belakangnya, maka saya keliatan 2,5 kali lipat lebih ganteng!

Blusukan Nyari Makanan Murah

Ini namanya Thali. Makanan yang umum ditemukan di India. Rasanya? nano-nano! haha. Tapi demi sebuah pengalaman, tak ada salahnya dicoba. Harganya pun murah. Segini 15 sd 20k saja.

Yeah, namanya aja budget traveler ya. Saya sih bukan termasuk wisatawan yang “wajib makan X kalau datang ke Y”. Buat saya, kalau lagi jalan-jalan itu, yang penting kenyang dan murah lol. Mau itu makanan khas sana atau bukan, saya gak begitu peduli. Hihihi. Nah, untuk menyikapi hal ini, saya biasanya blusukan nyari makanan murah itu di pasar-pasar tradisional. Biasanya sih, langsung dapet sepaket. Makanan khas berhasil saya icip, trus kantong saya nggak menjerit saat harus mengeluarkan uang. Namun, beberapa kali datang ke satu tempat, saya terpaksa skip icip makanan khasnya karena setelah saya cek harganya, jauh lebih mahal ketimbang makanan lain. Weslah, kembali ke pasal satu: pokoknya kenyang dan murah hihi.

Chit-chat dengan Warga Lokal

Saya bertemu orang-orang ini di Danau Ana di kota Ajmer, India. Gak hanya diajak ngobrol, tapi dijuga dikasih makanan. Alhamdulillah 🙂

Bisa bergaul, nongkrong, ngobrol atau syukur-syukur menginap di rumah warga lokal biasanya menyisakan bekas memori yang teramat kuat begitu saya pulang. Ini pula yang saya lakukan di beberapa kesempatan pelesiran. Ada banyak hal yang saya dapat, terutama menyikapi perbedaan budaya dan kebiasaan masing-masing. Tak jarang, hingga sekarang, hubungan saya dengan para host masih baik dan udah kayak jadi keluarga sendiri. Nah, kalau udah begini jadinya nambah sodara kan?

***

Masih banyak sederet kegiatan yang dapat saya lakukan saat pelesiran. Namun, lima poin di atas adalah poin tertinggi yang dapat mendeskripsikan rasa rindu saya terhadap jalan-jalan. Hiks. Tadinya, saya kira covid ini gak akan berlangsung lama. Eh tahunya setahun berselang, saya masih “terkurung” di rumah dan belum bisa merasakan keseruan-keseruan itu.

Yang dapat saya lakukan sekarang ya, menunggu dan menabung. Yes! Nanti kalau udah bisa jalan, siapa tahu bisa agak lama kan! makanya, saya perlu menyiapkan dana khusus untuk itu. Sialnya, selama pandemi gini saya sering kali tergoda belanja online untuk barang yang perlu-nggak-perlu hahahaha. Makanya, saya memutuskan membuat tabungan khusus untuk mempersiapkan dana pelesiran nanti.

Sejak awal muncul Mandiri Mobile, saya sudah menggunakannya. Sangat kebantu dengan semua fitur yang ada. Photo taken by @deddyhuang

Pilihan saya ke Mandiri Tabungan Rencana. Saya sih udah jadi nasabah mandiri sejak SMP. Dan, untuk tabungan rencana ini saya udah beberapa kali bikin. Tapi, dulu ribet bener dah, mesti harus datang ke cabang, nemuin CS-nya, isi formulir, antre lagi blablabla. Eh, pas iseng ngecek mobile banking Mandiri, saya nemuin fitur pembuatan tabungan rencana ini.

Ternyata, caranya pun mudah banget. Cukup klik fitur yang terpilih yakni “Pembukaan Rekening Baru” nah dari sana nanti akan muncul dua pilihan yakni mau buka Mandiri Deposito atau Mandiri Tabungan Rencana. Nah, sebagaimana niat awal, saya pilih pilihan kedua.

Mudah banget mengoperasikan Mandiri Digital ini. Apalagi, kini layanan digital milik mandiri sudah bertransformasi menjadi Livin’ By Mandiri yang tentu saja fiturnya semakin lengkap dan beragam. Untuk transaksi harian yang biasa saya lakukan seperti transfer, cek saldo atau pembayaran PLN, PDAM, Telp atau internet mah biasa, ya! Sejak dulu muncul aplikasinya mah sudah saya gunakan itu fiturnya.

Sekarang, dengan satu aplikasi saja, saya dapat melakukan lebih banyak hal. Misalnya saja pembayaran menggunakan scan QRIS. Trus, top up uang elektronik dan cek riwayat transaksi e-money. Nah, selama saya suka belanja online juga pembayarannya kebantu banget sama mandiri mobile ini.

Untuk keamanan bagaimana? Oh jangan khawatir! Dari mau login saja sudah aman. Bisa pakai pindai sidik jari, bro! Mau buka dan tutup kartu? Sekarang pun bisa! Semudah menggerakkan jari tangan.  Nah, awal Maret kemarin pun saat saya melaporkan SPT tahunan, pembayaran billing tagihannya pun sudah lewat mandiri. Praktis, nggak perlu ribet datang ke kantor pos atau kantor cabang Mandiri. Intinya sih, hidup saya benar-benar termudahkan sekarang. Ibaratnya nih ya, living a lively life with Livin’ by Mandiri. *langsung ketjoepketjoep hape hehehe.

Oke, sekarang saya udah mulai nabung buat jalan ke destinasi selanjutnya. Ada yang mau join sama saya? Menabung sejak sekarang ya!

70 komentar di “Kisah Nelangsanya Si Tukang Jalan-jalan Dikarenakan Pandemi

  1. Liat OmNDut kemana mana seneng tapi kalo ngejalanin sendiri – kayak ke India dan membayangkan empet empetan gitu agak ngeri ngeri sedap!

    Boleh juga tuh idenya, cari spot dinding!

    • Hahaha iya, sebab, kalau dindingnya tua gitu kan aku jadi tampak shining shimmering splendid :)) semacam ngakalin gitu fotonya hwhw.

      Iya, jalan-jalan sendiri lebih enak. Less drama 🙂

  2. Aku klo jalan jalan sama suami seneng malah kalau nyasar. Wkwkwk. Bener g selamanya nyasar bikin mood jelek. Krn klo nyasarnya sama org tercinta, malah menyenangkan, bisa modus lebih lama lagi. Wkwkkw

  3. aku pun sudah setahun lebih ga ke mana-mana Mas Yayan. Semoga kita bisa lekas terbang untuk jalan-jalan lagi ya…

  4. Yayaaaan, Alhamdulillah…. salah satu berkah terselubung pandemi: duit jadi utuh yaak, jadi bs nabung/invest dah 🙂

    Tapi aselik, akupun gateelll bgt dah pengin traveling. Semogaaaa covid segera berakhir, ga ada pagebluk aneh2 lagi yhaaa

    • Haha iya mbak. Budget yang tadinya dipake buat pelesiran masih utuh (nahaaan banget biar gak kalap belanja online). Semoga ntar sekalinya jalan bisa jauh dan lama lagi.

  5. Kayak cicak aja om, nemplok di dinding wkwkwkwkwk 🙂 Keren deh, aku suka lihat fotonya. 🙂 Ooooh gitu yach, makanan khas bisa lebih mahal harganya..hmmm… seru banget makan yang paket kayak di foto…di pasar tradisional luar negeri kayak apa yach? Belum pernah soalnya hihihi 🙂 Btw aku juga pakai Livin’ by Mandiri lho. Toss ah!

    • Di Belgia aku nggak makan waffel padahal itu khas sana sebab harganya setara dengan kebab yang secara porsi jauh lebih banyak dan ngenyangin hahahaha. Jadi wes, skip.

      Menarik mbak, mau di negara maju atau belum maju hwhw, pasar tradisional selalu menarik dan punya kekhasannya 🙂

  6. Pandemi bikin semua jadwal dan rencana jungkir balik ya…
    Tapi yakin aja, pasti ada hikmah bagus di baliknya. Mungkin kita tidak tahu pasti, tapi yakin karena ada yang maha lebih tahu dan mengatur semuanya ya …
    Tinggal nabung aja. Pas bisa berangkat kan mudah kalau udah ada dana. Cuss…

  7. penasaraannnnn….pingin ke India

    apalagi lihat foodstagram dari India yang mamerin makanan mereka

    penasaran dengan makanannya yang ternyata bisa ditebus 15-20 K

    warnanya merah begitu, banyak cabe dan kunyit ya?

    hihihi pingin banget nyobain

    • Keliatannya aja itu bu pedes, tapi nggak haha. India kuat bumbu karinya. Jadi kayaknya walaupun pake cabe, masih kalah sama pekatnya kari hehehe.

  8. Hahahaha Jadi inget beberapo kali pengalaman nyasar di beberapo negara. Hasilnyo melok Bus Hop On Hop Off. Berharap bus nyo itu lewat di satu daerah yang aku kenal atau setidaknyo dekat dengan penginapan. Lumayan berhasil jugo caro ini. Kalo sekarang lemak ado google map. Jaman itu punya HP bae sudah eksklusif nian.

    Pandemi ye, ado jugo hikmah nyo. Pacak nabung kalu-kalu gek pandemi koit pacak langsung ngelencer.

    • Haha iyo, terakhir aku jalan hape la canggih tapi katek kuota. Donlot versi offline, eh error. Wes dinikmati nyasar sampe sejam nyari jalan balik muter-muter yuk hwhwhw.

      Bus HoHo itu adalah jawaban hahaha. Sayangnyo hargonyo mayan mahal (walau tetep lebih murah ketimbang mesti naik sikok2 kendaraan sih).

  9. iya ya, duduk bengong aja dikangenin kalau travelling
    soalnya duduk bengong itu jadi bagian penting dari perjalanan.
    sambil mengkhayal ntar mampir kemana, liatin orang2 pada ngapain, sibuk sama pikiran masing-masing

  10. Sekarnag travel blogger banyak yang wisata virtual ya mas. CUma kalo levelnya Om Ndutt sih pasti udah gatel banget itu kaki mau traveling lagi. Hahahaha. Doaku masih sama seperti tahun lalu, semoga pandemi ini cepat berlalu.

    • Gak cocok aku sama yang virtual mbak. Udah pernah coba dan, “ya gitu aja” haha. Memang harus datang langsung sambil hirup udaranya 🙂

  11. Rasanya enggak enak banget situasi pandemi ini apalagi yang memang hobi jalan-jalan. Saya merasakan sekali sih nelangsanya tukang jalan-jalan harus bertahan ga kemana-mana tapi syukurnya beberapa bulan lalu berkesempatan naik pesawat lagi. Moment di bandara,hunting makanan memang dirindukan banget deh,bang.

  12. Sama kak aku juga nelangsa nih, yang biasa mudik ke jawa tengah jadi enggak nih, maklum tinggal di Lampung, entar takut disuruh puter balik di pelabuhan bakauheni malah repot, hehe…dah 2 tahun belum mudik lagi…sabar,,,

  13. Bener sih kalau kesasar bareng temen yang gampang menye, ya udah bisa merusak mood juga. Bawaannya pengen cepat sampai. Tapi kalau dengan teman yang asik, malah jadi hiburan dan gak berasa kalau itu lagi nyasar (#soalnya daku pernah juga hahhaa)

    • Iya, malah bisa jadi bahan ketawaan kalau temen yang asyik hahaha. Aku pernah jalan sama temen yang pas nyasar trus ngomel. Wes, langsung coret dari daftar travelmate.

  14. Ternyata praktis banget ya pakai mandiri Livin’ , bahkan bikin tabungan rencana gak perlu datang ke kantor cabang. Jadi makin semangat nabung buat jalan-jalan nih hehe!

  15. mantep banget nih, nabung dulu yang banyak deh sekarang nih. pandemi brakhir baru lanjut gaskaan haha..
    btw ini cepet banget yaa daftar2nya livin by mandiri

  16. aku juga kangen point point yang disebutin diatas.
    kangen nunggu flight selanjutnya, kangen nungguin bus, kangen foto foto hahaha
    aku setujuu kalau nyasar itu nggak selamanya buruk, kalau lagi liburan dan kesasar ya masih santai santai saja, kalaupun nggak ketemu jalan pulang, tinggal minta tolong pak polisi hehehe
    aku baru tau kalau mandiri ada aplikasi begini. Kalau dulu masih konvensional, autodebit dari rekening setauku
    kalau gini kan bisa ceki ceki juga ya dari hape

    • Apalagi kalau nyasar ke tempat baru itu itungannya pelesiran juga haha. Kecuali kepepet mau ke bandara atau stasiun ya, nah baru gawat itu nyasarnya. Penting banget untuk spare waktu dengan cukup.

      Iya, udah canggih banget Livin’ By Mandiri ini 🙂

  17. I feel you, Ka’
    Sejak Pandemi masuk ke Indonesia kegiatan yang dulu sering dilakukan berasa hilang.
    Apalagi traveling tuh bagi Aku bukan cuma jalan2 tapi bentuk refleksi rasa syukur dan healing.
    Semoga Pandemi lekas berakhir, ya..sambil nabung2 dulu

  18. Tos dulu sesama nasabah Mandiri dan pengguna Livin. Tos juga sesama traveler yang lagi sakau jalan-jalan jauh!

    Sama, mas. Kangen momen berbaur dengan keramaian di bandara, stasiun, dan kereta MRT. Bangun pagi-pagi buta menerabas dingin, bawa-bawa backpack dan keliling bandara sampe gempor. Kangen juga meet-up dan bahkan nginep di rumah anak-anak Couchsurfing, selalu menyenangkan saat ngobrol dan jalan-jalan sama mereka.

    Mari sama-sama berdoa agar 2022 Indonesia mengalahkan corona!

  19. Kangen naik kereta bandara kalo saya Om. Satu tempat beragam bahasa. Seru aja gitu. Jangan lupa cek2 paspor, gara2 pandemi eh taunya dah kudu perpanjang. Hehe. Semoga segera bisa jalan2 lagi yaa.

  20. Ini Mas Yan kayaknya paling kangen sama India gak sih? Hahaha. Banyak banget foto pas main ke India. Emang ngangenin ya traveling tuh. Kalau gak traveling, hidup rasanya terlalu mewah, tidur di kamar, di kasur, pake bantal guling. Padahal kalau lagi traveling, tidurnya di bandara, boro boro guling, selimut aja kagak ada wakakak. Semangat nabung Mas Yan, aku sama Mas Gepeng juga nabung nih. Biar pas border udah buka, bisa langsung cussss cabuuut!

  21. Kangen banget jalan-jalan! Udah lupa rasanya plesiran, kulineran, shopping oleh-oleh.. ya Allah semoga corona cepat kelar yaa biar bisa jalan-jalan lagi. Semangaat nabungnya juga.

  22. Ngga di Indo, ngga di Taiwan gitu juga kayaknya mas Yayan. Beberapa bulan lalu tetiba Taiwan mau lockdown aja gegara human eror bikin covid menyebar lagi. Lalu sekitar dua bulan lalu pas sudah 0 case lagi, eeh mendadak covid varian delta yang digadang-gadang lebih ganas ketimbang varian sebelumnya masuk ke Taiwan karena impor dari foreigner. Alamak, hampir setahun ngga jalan-jalan lagi. Saking ngga pernah jalan-jalannya, pas ditembak mau jalan kemana kalau uda reda, bingung mau kemana haha buntu ide #gimanadong.
    Betewe, di aplikasi Livin by Mandiri saya kug ndak ada fitur itu ya huhuhu, apa iya terkendala sama negara…huft.

Jika ada yang perlu ditanyakan lebih lanjut, silakan berkomentar di bawah ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s