Kopdar / Kuliner / Pelesiran

Menjajal Gaya Hidup Kekinian di Resto Sangkar Burung Tong Tji Bandung

DSC_0490

.

Wahai kau burung dalam sangkar

Sungguh nasipmu malang benar

Tak seorang pun ambil tahu

Duka dan lara di hatimu

Eaaa, lagu Burung Dalam Sangkar ini jadul abis ya! Eh omong-omong pada tahu gak lagunya tante Emilia Contessa ini? Kalau belum, coba deh cek di kang utub. Lagunya kece loh hehe. Jangan tahunya lagu goyang dumang aja. Krikkrik πŸ™‚

Berbeda dengan lagunya yang mendayu-sendu-pilu, restoran β€œsangkar burung” yang aku datangi di Bandung beberapa waktu lalu ini sebaliknya. Tea House Tong Tji yang tepatnya berada di mall kece Cihampelas Walk (atau Ciwalk) Bandung ini menawarkan keceriaan! Jelas saja, soalnya aku dikekep di β€œsangkar burung” ini bareng teman-teman di Komunitas Postcrossing area Bandung. Yihaaa, kopdar lagi! πŸ™‚

DSC_0488

Mallnya keren, kan?

Kunjunganku ke Bandung kali ini terasa sangat spesial. Pertama, aku mengunjungi Bandung itu terakhir tahun 2005 alias 10 tahun lalu. Bayangin, dulu masih bisa jajan bubur ayam di depan Gedung Sate. Sekarang? Bersih sih sih! Kagak ada lagi pedagangnya. Kedua, dulu halanhalannya bersama keluarga, nah kali ini sendirian. Terasa lebih hot tantangannya hehe. Ketiga, aku menginap di rumah Abeh (mas Aji) & Mbak Lia. Cieeh, nyobain jadi musafir yang hidup menumpang-numpang ceritanya.

Jadilah, begitu sampai di Bandung magrib, aku dan Connie (travelmate selama di Bandung) langsung diajakin Abeh dan Mbak Lia ke salah satu tempat nongkrong ngehits yang ada di Bandung. Ya itu tadi, Ciwalk. Perjalanan lumayan panjang soalnya maceeet. Ya maklum sih, akhir pekan jadi muda-mudi tumpah ruah di jalanan.

Begitu sampai Ciwalk aku ternganga –setel muka bengong. Β Mall-nya kece abis. Begitu naik ke atas dari parkiran aku bergumam, β€œwuih boleh juga nih interiornya disulap macam langit beneran atapnya.” Eh setelah jalan beberapa menit baru ngeh kalo atap yang kukira langit, ya emang langit haha. Jadi mall ini gabungan interior dan eksteriornya harmonis abis. Bagus banget!

Tak lama, kita semua langsung menuju ke Tea House Tong Tji. Temen KPI Bandung sudah pada nunggu lama. Duh maaf, rencana kopdar sore molor jadi malem. Alhasil beberapa temen udah pulang karena takut kemalaman. Untung beberapa masih bersedia menunggu (makasih Dion, Aya, Rafiqa). Kopdarnya tetap berjalan seru!

DSC_0481

Tea House Tong Tji

DSC_0476

Umpel-umpelan di Sangkar Burung

Tea House Tong Tji ini tempatnya asyik banget. Terletak di lantai 2, kita bisa sekalian ngeliat pemandangan seisi Ciwalk dari atas. FYI, aku itu jarang banget nge-cafΓ© (eh Tong Tji bisa disebut cafΓ© gak sih?) atau jarang deh jajan di mall-mall kayak gini. –Aku padamuh warung pempek. Makanya, pas diajakin ke sini, aku ngerasa seperti anak abege kekinian –alagh hehe.

Restorannya sangat nyaman, bersih, desain interiornya kece (terutama ya itu, bagian sangkar burungnya). Makanannya juga enak –walau tetap, menurutku porsinya kurang banyak hahaha. Soal harga? Ya memang sedikit lebih mahal, tapi masih masuk akal-lah.

DSC_0482

Deretan “sangkar burung” unik, ya?

Seperti biasa, karena aku pecinta mie, jadi aku pesen mie goreng seafood. Ada irisan cumi, udang dan bonus telor mata sapi-nya. Untuk minumnya aku pesan ice tea. Wah cangkirnya unik, pake drinking jar. Nih ya, drinking jar kiyut kayak gitu kalo di kampungku suka dijadiin wadah kue kering. Apalagi pas momen lebaran. Lha ini dijadiin tempat minum hahaha. Boleh juga idenya. Bahkan aku sempat googling kalau drinking jar juga bisa dibuat untuk masak kue loh! Wow!

DSC_0479

Yummy πŸ™‚

DSC_0477

Hayo Aghan dan kak Key, habisin minuman di drinking jarnya πŸ™‚

Acara makan berlangsung meriah karena diselingin prosesi signing kartu pos. Heboh dah pokoknya! Malam menjelang, kopdar kekinian di Tea House Tong Tji berakhir sudah. Kudu istirahat soalnya keesokan harinya bakalan ngunjungin kebun Begonia. Hurraaaay!Β Makasih ya temen-temen KPI Bandung dan khususnya buat Abeh dan Mbak Lia sekeluarga yang sudah menampung aku dan Cocon, duo traveler amatir ini hihi. πŸ™‚

????????????????????????????????????

Bener deh, Aghan nangis karena gak mau pulang masih pingin main, bukan karena takut sama aku hehehe

Iklan

40 thoughts on “Menjajal Gaya Hidup Kekinian di Resto Sangkar Burung Tong Tji Bandung

  1. Iiih ada teh Lia ama Rafiqa… *dadah-dadah ke mereka…
    Btw lucu banget sih restonya, makan di dalam sangkar begitu.. Unik banget. Etapi kok itu ada bakpia di atas meja? *fokus banget kalo liat makanan….
    Drinking jar-nya lucuk ya…

    • Hahaha, ngeh aja mbak Dee sama Bakpia-nya πŸ™‚ aku lupa, kalo nggak salah itu yang bawa Rafiqa atau Aya gitu. eh ada yang baru pulkam gitulah trus dibawa buat kopdar πŸ™‚

      Bakpianya sampe aku bawa ke Singapura dan Malaysia *disanguin sama mbak Lia* Alhamdulillah, hemat makan siang di Singapura :v :v :v :v :v

  2. Ooh, itu namanya drinking jar toh, Om. Saya sering lihat, cuma kurang begitu tahu apa namanya :haha. Kayaknya di Jakarta juga ada kafe ini cuma saya belum pernah tandang *yakali tandang sendirian :haha*. Seru memang menghabiskan waktu di tempat yang keren ini bersama teman-teman! Bisa sampai lupa waktu, tuh :)). Ngomong-ngomong, kalau review tempat seperti ini pakai notifikasi ke manajemen kafe yang kita review ini tidak, Om? *penasaran* :hehe.

    • Simpelnya itu gelas toples hahaha.

      Nggak Gar, kalo nulis kayak begini aku nggak kasih notifikasi ke manajemennya. But, ide bagus juga ya untuk sekadar ngabarin terlepas mereka merespon atau nggak πŸ™‚ inget review Bakso dulu? nah itu tentang FoodPanda jelas ngiklannya πŸ™‚ and I got money for that hehehe. Kalo RM Baksonya, aku kabarin pemiliknya tapi gak di respon :p

      • Gelas toples, sip!
        Ooh, demikian… jadi tetap saja sebaiknya mesti notif ke pihak yang kita review, ya. Ditelpon atau di-email saja cukup begitu, ya? :hehe.

    • Hahahahahahahaha. Padahal jadi generasi “kelamaan” juga gak masalah mbak Arni πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ tapi memang, sesekali “kekinian” boleh jugad ;D

  3. umpel-umpelan di sarang burung <– ini caption kedengarannya kayak gimanaaaa gitu :))

    Drinking jar juga bagus buat wadah puding πŸ˜€

    Ngikik baca bagian ketipu ama atap langit :p

    • Awalnya aku nyangka kayak di Macau gitu mbak Rien, *liat di internet sih belom ke Macau hehe* yang atapnya beneran kayak langit dsb. Eh ternyata di Ciwalk langit beneran hahahahahaha

    • Ironisnya pas makan di sana aku gak pesan tehnya >.< cuma es teh doang dan kayaknya itu beda deh hehe, soalnya sempat googling kalo pesan teh, tekonya khusus gitu πŸ™‚

  4. Sekarang kafe konsepnya unik2, yah. Aku pernah ngafe trus drinking jar-nya kayak gitu. Hah, gelas zaman sekarang terbuat dari toples mini, yah? hehe

  5. Sama-sama penyuka mie. Gelasnya keran banget ,sepintas memang kayak tempat kue, bedanya ini ada ganggangannya, atau pegangannya.

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s