Serba

Bank ”Bang Omnduut”

zalora 4

Gambar diambil dari situs 123rf.com

Bang, nitip transfer dong!”

Permintaan itu bukan sekali aku terima. Malah bisa dibilang hampir tiap minggu adaaaaa aja yang nitip minta transferin dana kesana kemari. Aku pribadi sih gak masalah dan tidak berkeberatan. Lha wong nggak ngerepotin juga kan? Hitung-hitung menimbun pahala. Lagian, membantunya hanya bermodalkan internet banking di rumah. Ya, kalau lagi dijalan paling pake aplikasi mobile banking atau juga sms banking kalo terpaksa (hihi, soalnya kan kena biaya pulsa via sms).

Transfernya macem-macem. Kasih duit jajan ke anak yang sekolah di luar kota-lah. Transfer duit buat belanja online-lah. Pernah juga tetangga subuh-subuh ke rumah minta tolong ditransferin karena saudara iparnya mau lahiran. Wah aku udah serasa jadi bank ala kelurahan kali ya haha. Aku sih pure membantu ya. Karena kadang suka gak tega kalau tetangga nitip transfer uang antar bank. Kan soalnya kena biayanya tuh 5 ribu perak. Ya sudahlah, hitung-hitung beramal lebih banyak. (asal jangan tiap hari aja ya hwhw).

Segi negatifnya juga ada euy. Nih para sepupu demen banget minta ditransferin tapi eeh tuh duit gak dianter-anterin. Aku udah kayak penagih hutang saja jadinya. Nah yang ini nih yang bikin sebel. Bahkan sampai sekarang ada yang tidak tertagih. Hiks (semoga beliau baca tulisan ini. Bayar hutang dong!). Trus, kan duit yang ditransfer terdebet dari rekening. Nah, sering kali uang yang aku terima tunai jadinya terpakai karena tersimpan di dalam dompet. Huhuhu. Kalau sudah begini, uangnya kudu segera disetor ke bank. Untung ya banyak temen di bank, jadi bisa transfer walaupun jam layanan sudah habis. Lumayanlah gak perlu ngantri lagi.

So, sekarang aku udah gak pernah tuh beli pulsa di counter hape. Bayar telepon, listrik dan PAM juga modal klak-klik dari rumah doang. Ibuku sampe takjub dan gak yakin kalo rekening listrik, PAM dan telepon sudah dibayarkan tanpa perlu mendatangi satu persatu kantor pembayaran/kantor pos. Lumayan hemat energi (karena gak harus ngantri dan bermacet ria) dan uang parkir. Hehe 🙂 makanya ya, aku sampai gak habis pikir jika masih ada yang skeptis dengan pemakaian fasilitas internet banking. Minimal sms banking deh.

”Kakak takut uangnya hilang,” sahut salah satu sepupuku. Atau, ”kakak nggak ngerti gimana pakenya.” Helooow, mana ada ceritanya tuh uang bisa hilang karena pake fasilitas mobile banking. Iya, selagi pin dan passwordnya gak disebarin kemana-mana sih. Eh ya, kalo internet banking kan pengamanannya berlapis. Nasabah harus punya token yang juga punya pin khusus. Soal nggak ngerti gimana pakenya. Aduh, selagi bisa baca dan mau belajar pasti bisa kok!

Para sepupu dan tante kan banyak tuh yang buka usaha butik. Mereka-mereka inilah yang sering ’menguras’ dana di rekeningku. Hahaha, maksudnya pelanggan rutin Bank Bank Omnduut. Heuheuheuhue. Lucunya, partner bisnis merekalah yang sering bikin ribet. ”Bang, tolong hasil transfer tadi difoto dan dikirim gambarnya ya. Tuh orang minta bukti transfer.” Adoooh, tuh juga si pedagang, harusnya punya tuh akses mobile banking. Kan bisa cek sendiri dananya udah diterima atau belom. Hal-hal simpel semacam mengirim bukti transfer ini kadang bikin repot juga kalo komunikasi handphone lagi gak kece.

Eh ngiming-ngiming *ala Tukul* soal situs belanja online. Dulu salah seorang kakak sepupuku -Ayuk Uwie Pontas (Ayuk itu sapaan kakak perempuan dalam bahasa Palembang) pernah heboh banget ’ngerusuhin’ aku pagi-pagi buat minta dicariin sepatu ala ulekan sambel. Hahahaha.

”Bang, please cariin ayuk sepatu ’Ulekan Sambel’ (hihi maksudnya sepatu jenis wedges) di situs belanja online,” ujar Ayuk Uwie di pesan singkat handphone.

”Aduh Ayuk, sepatu wedges? Apaan itu? mana aku ngertilah aku tentang sepatu cewek. Lagian harus cari dimana sih? Ih ribet banget.”

”Abang cari di situs Zalora saja! Nih Ayuk udah punya contoh gambarnya. Tapi tolong dicek apakah ada warna merah ya!” (oucch! Merah? silau meeennn! Hehehe).

”Kenapa gak cari di mall aja sih? Atau di pasar 16 Ilir gitu,” tolakku. Ih aku udah ngebayangin tuh bakalan ribet banget nyari-nyari sepatu di situs belanja online yang gambarnya tumplek blek kemana-mana. Belum lagi pasti minta sekalian ditransferin (baca : ditalangin) dulu duitnya.

”Soalnya yang di mall suka KW, bang! Lagian di situs Zalora harganya mantap surantap. Dan juga gratis biaya ongkos kirim. Bayarnya juga bisa belakangan,” sahut Ayuk Uwie lagi.

Heh? Situs online bisa belanja online GRATIS ongkos kirim dan bisa HUTANG? Boong banget! Sungguh ini kebohongan terbesar di abad ini! #Lebay. Karena penasaran aku langsung tuh buka situs Zalora. Eng ing eng…tadaaaa…syubidubidam…. ternyata bener! apalagi… uhlala situsnya kece ya! Penataannya rapi dan juga semua barang diklasifikasi dengan teratur. Sangat memudahkan untuk ditelusuri. *aku memandang takjub deretan koleksi jam tangan pria. #SalahFokus #AdaYangMauKasihKado? hwhwhw. Lupa sejenak deh buat nyari ’Sepatu Ulekan’ peace 😀

Zalora

Halaman Utama situs belanja online Zalora

Pas ngecek di bagian bawah situs. Eh beneran, ternyata bisa gratis ongkos kirim sekaligus bisa ngutang! Hehe maksudnya bisa COD. Cash On Demand. Alias pembayaran dilakukan ketika barang diterima. Nah jika barang yang diterima gak sesuai pesanan ternyata bisa dibalikin juga loh! Wah, keren bingit ya. Bingit kerennya. Pokoknya awesome bingit sebingit-bingitnya. *maaf bahasa planet Pluto, hanya bisa dimengerti oleh kaum tertentu ^^ *

zalora 2

Tuh kan katanya Ge-ege-er-ara-ti-iti-s GRATIS!

Ya sudah. Berhubung aku ini sepupu baik hati, suka menolong, berbodi semok kebanggaan keluarga, jadilah aku bantu proses pembelian sepatu ’Ulekan Sambel’ itu. Haha 🙂 Toh prosesnya gampang juga. Nih Ayuk Uwie kan perawat. Kerjaannya nyuntik orang. Aku gak pingin aja dia kepikiran terus sendal idaman itu hingga gak konsen kerja. Bisa-bisa giwit eh gawat! bukan pantat yang tertusuk jarum. Tapi hati. Tepatnya tertusuk jarum cinta #Eaaaaaaa. Hahaha 🙂

Akhirnya… putri cinderella bisa hidup bahagia selamanya bersama pangeran. Eeehhh, maksudku, akhirnya si perawat tukang nyuntik bisa menimang-nimang sepatu ‘Ulekan Sambel’ idaman. (tolong kalo berantem sepatu ’Ulekan Sambel’ itu jangan dipake untuk menimpuk suami ya Yuk. Hahaha).

zalora 3

Salah satu contoh koleksi sepatu ‘Ulekan Sambel’ di situs Zalora ^^

P.S : Sehubungan dengan minat para ’nasabah’ yang tinggi dan dalam rangka terus memupuk pahala. Bank “Bang Omnduut” masih tetap buka seperti biasa*. 1 x 24 jam. 7 hari seminggu 30 hari sebulan. Menerima permohonan transfer para tetangga dan sepupu terlebih jika kondisi mendesak. Mungkin buru-buru buat beli bulu ketek anti badai cetar membahana, mungkin? BISA! Sekian.

* Selagi dana di tabungan mencukupi. ^_^   Makanya doain terus aku lancar dan berkah rezekinya yak! #DoaColongan

Iklan

28 thoughts on “Bank ”Bang Omnduut”

    • Yup, itu sepatu muiltifungsi. Selain bikin para cewek ngerasa lebih tinggi. Bisa bantu bikin sambel atau juga buat nutupin puser (raksasa) biar gak masuk angin 😀

  1. Waaah keren sekali Om, semoga bisa terus diberi kesempatan membantu orang sekitar ya… dan semoga langsung pada bayar. Hihihi. Sepatu ulekan sambel ya itu namanya. Enak emang belanja di situ Om.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s