Bacaan

[Books] Rapid Fire Question

fire

Ketika dulu ngeblog di multiply, acara lempar-lemparan PR kayak gini sempat ‘mewabah’ dan ‘menggila’ Hahaha. Eh, begitu pindah ke wordpress, ternyata PR kayak gini masih ada aja. Walaupun yang ngasih PR jebolan multiply juga –mbak Sinta 🙂 Baiklah, berhubung PR-nya tentang buku, aku mau deh kerjain. Kalo PR-nya susah, aku tinggal aja. Lagian, udah lama gak ngerasain jadi anak bandel hehehe.

PR-nya juga gampang. Tinggal menjawab pertanyaan-pertanyaan seputar buku ini :

10 pertanyaan wajib:

  1. Tambah atau ngurangin timbunan?

Jawab : Tentu saja nambah. Sejauh ini belum ada rencana untuk mengurangi timbunan buku. Beberapa buku memang aku hibahkan ke beberapa teman, tapi bukannya berkurang, koleksi bukuku malah bertambah karena terus-terusan beli ataupun dapet dari temen yang lain. ^^

  1. Pinjam atau beli buku?

Jawab : Beli! Aku jarang pinjem buku. Hanya ada beberapa teman yang koleksi bukunya biasa aku pinjem. Kalaupun pinjem dan aku suka bukunya, ujung-ujungnya tetap saja akan dibeli. Hehe.

  1. Baca buku atau nonton film?

Jawab : Hmm… ini pertanyaan yang berat. Mau jawab baca buku tapi kok belakangan lebih sering nonton film 😦 Tapi memang kalo nemu buku yang betul-betul bagus, akan terasa jauh lebih nikmat ketika baca. Bahkan, aku udah lama banget nggak nonton film adaptasi buku. Saking gak mau kecewanya karena beberapa film adaptasi buku sempat mengecewakan.

  1. Beli buku online atau offline?

Jawab : Lebih asyik memang kalo beli buku langsung di toko buku. Sekalian ‘cuci mata’ hehe. Tapi, andai ada situs penjualan yang membebaskan ongkos kirim kayaknya aku akan lebih sering beli online. Biasanya beli karena buku tersebut sudah sulit ditemukan di tobuk. Trus, biasanya suka dikasih diskon (walaupun nggak ngaruh karena kudu bayar ongkos kirim).  

  1. (Penting) buku bajakan atau ori?

Jawab : Memang sempet denger ada yang jual buku bajakan. Sempet juga dituduh beli buku bajakan ketika dulu ngulas Sang Alkemis di blog multiply. Jujur, aku masih suka beli DVD bajakan. Tapi kalau buku? KATAKAN TIDAK! *ala iklan anti korupsi partai segitiga biru*

  1. Gratisan atau diskonan?

Jawab : Apakah pertanyaan ini masih harus dijawab? Hihihi.

  1. Beli pre-order atau menanti dgn sabar?

Jawab : Dulu, ketika masih ngefans banget sama Harry Potter sempet bela-belain pre-order dengan bonus ini-itu. (apalagi dulu launching seri Harpot itu heboh banget, kan?) Nah itulah pertama dan (sejauh ini) terakhir kalinya aku pre-order.  

  1. Buku asing (terjemahan) atau lokal?

Jawab : Wah, sangat tergantung dengan bukunya. Sejauh ini aku suka-suka aja dengan keduanya. Tapi, jika memang diwajibkan harus pilih salah satu. Aku pilih lokal. Kadang buku terjemahan njelimet dan susah dimengerti bahasanya.

  1. Pembatas buku penting atau biasa aja?

Jawab : Cukup penting. Namun, tanpa pembatas bukupun aku gak terlalu peduli karena benda apapun bisa aku jadiin pembatas buku. Mau itu secarik kertas bekas atau apapun yang tipis. Hehe. Cuma, kalau dapet pembatas buku yang keren (bentunya nggak standar pesegi panjang mah asyik-asyik aja tuh ^^)

  1. Bookmark atau bungkus chiki?

Jawab : Hmm…agak bingung dengan pertanyaan ini. Bookmark aja deh.

Rakl buku

Selanjutnya menjawab pertanyaan dari si pemberi PR –Mbak Sinta

  1. Baca di tempat ramai atau sepi?

Jawab : Aku gak bisa baca di tempat yang ramai. Kalau pun baca di tempat yang berisik biasanya yang ringan-ringan aja kayak komik atau majalah.

  1. Thriller atau Horor?

Jawab : Thiriller!!! Kesannya penulisnya lebih cerdas karena harus menyiapkan benang merah atas teka-teki kejadian. Kalau horor… ah paling cuma nakut-nakutin! :p kecuali kalau horor komedi naaah itu baru asyik hehe.

  1. Jacqueline Wilson atau Astrid Lindgren?

Jawab : Keduanya bukan penulis favoritku. Tapi, aku punya beberapa buku Astrid Lindgren. Andai Astrid dibandingin dengan Roald Dahl, naaah pasti aku bisa jawab dengan pasti!

  1. Isi cerita buku keren, tapi cover jelek harga murah atau isi cerita buku keren, tapi cover bagus harga mahal?

Jawab : Berhubung pembandingannya isi cerita sama-sama keren, gapapalah beli sedikit lebih mahal biar mood baca jadi ikutan bagus hehe. Ada tuh dulu buku Sidney Sheldon yang lama-lama kavernya cewek dengan riasan jadul. Wah nggak banget! Makanya sampul luar digunting dan disisain sampul dalam yang hanya ada tulisan saja. Begitu lebih baik dan mood membaca lebih oke hehehe.

  1. Sherlock Holmes atau Hercule Poirot? 

Jawab : Sherlock Holmes tentu! Walaupun aku gak baca buku-bukunya haha. Hanya, sosok Sherlock lebih membekas. Conan Edogawa kan suka sekali Holmes, aku jadi ikutan suka hehehe.

Trus ini adalah pertanyaan dari mbak Yana.

1. Baca buku yang difilmkan atau film yang dibukukan?

Jawab : Buku yang difilmkan! Dengan syarat aku lebih dulu baca bukunya sebelum filmnya aku tonton. ^^

2. Fantasi atau detektif?

Jawab : Detektif tentu! Walaupun gak semua buku fantasi aku gak suka. Genre kesukaanku tetap tentang persahabatan, pertemanan dan keluarga 😉

3. Lebih suka baca ebook atau print book?

Jawab : Satu-satunya ebook yang pernah aku baca ialah ebooknya mantan reporter Metro TV yang disekap di Irak itu loh. Lupa judulnya… hmm, Meutia Hafid kalo gak salah nama reporternya. Aku gak nyaman baca lama-lama di komputer (anehnya kalo browsing kok ya tahan? Hehe).

4. Baca sekali duduk atau bisa ditinggal-tinggal?

Jawab : Tergantung bukunya juga sih 🙂 Kalo baca buku yang ditinggal-tinggal itu potensi untuk kehilangan mood lebih besar. Banyak tuh buku yang tinggal ¼ bagian lagi selesai eh nggak aku tuntaskan. Dengan berbagai macam sebab :p

5. Lebih suka buku yang disampul atau yang tidak disampul?

Jawab : Jika penyampulannya rapi dan kertas sampulnya nggak terlalu tebal sih aku nyaman-nyaman saja.

Nah, selanjutnya bagi teman-teman yang ngakunya pecinta buku, boleh deh bikin postingan serupa di blog kalian. Caranya, jawab 10 pertanyaan inti + 5 pertanyaan dariku ini.

1.        Baca buku dikendaraan atau di restoran?

2.       Remy Sylado atau Seno Gumira Ajidarma?

3.       Cerita anak atau roman dewasa?

4.       Fiksi atau non fiksi?

5.       Buku motivasi atau buku agama?

Iklan

29 thoughts on “[Books] Rapid Fire Question

  1. udah jawab di antung ya..
    1. both, tergantung deh, kalu di kereta suka baca & pesawat juga, di mobil mending komik.. di resto kalu lagi nunggu..
    2. lebih suka remy sih ada sejarahnya, tapi seno juga suka, ini lebih humanis..
    3. lebih suka cerita anak, inspiratif.. roman dewasa kan agakagak gimana gitu..
    4. tergantung mood mo baca apa, mo detail lebih suka biografi dan sejarah.. entah difiksiin ato nonfiksi.. kaya gajahmadanya lintang itu..
    5. dua duanya bosenin.. 😀

    • Makasih jawabannya mbak Tin 🙂 Kalo aku pribadi, aku gak bisa baca apapun kalo lagi di mobil. Bisa mendadak mual dan keringat dingin. Kalo di kereta juga. Nah di pesawat sih lumayan kalo nggak turbulensi.

      Soal Remy toss 🙂 SGA juga bagus. Cerita anak juga lebih asyik ketimbang percintaan yang lebay hehehe. Untuk non fiksi… hmm… ada gak ya yang bener-bener aku suka? buku motivasi atau agama jika gak disajikan dengan menarik memang ngebosenin :p

      • itulah ku bilang kalu di mobil baca komik.. ato baca buku ringan aja.. ada kog buku agama yang asik dibaca.. lupa punya siapa, ga menggurui gitu, kaya tereliye, tapi kog bosen juga lamalama bacanya..
        buku motivasi yang billgates & warrenbuffet tuh suka banget.. cuma ya tetep aja bosenin.. jadi kalu udah gitu tinggal baca tafsiran alquran aja dah..

    • Komik sekalipun aku gak bisa baca. Termasuk baca sms 😛 mungkin karena pengaruh minus ya ^^ Buku agama yang asyik… iya ada beberapa. Motivasi juga 🙂

  2. Ping-balik: Rapid Fire Question : Books | Simply Me

  3. Jawab dsini boleh ya Yaaaan 😀

    1. Tambah atau Ngurangin Timbunan?
    Sampai saat ini sih kecenderungannya adalah menambah tinggi timbunan buku

    2. Pinjam atau Beli Buku?
    Tergantung genre dan penulis bukunya *halah* Untuk genre dan penulis tertentu, aku lebih memilih membeli sendiri. Diluar itu aku lebih milih pinjem punya temen

    3. Baca Buku atau Nonton Film?
    Tergantung mood dan tempat.

    4. Beli Buku Online atau Offline?
    Dua2nya suka, tapi kalau bukunya limited edition dan disini gak jual, maka aku akan berbelanja online

    5. (Penting) Buku Bajakan atau Ori?
    Ori doooong, walaupun belinya di lapak bekar, tapi bukunya buku Ori

    6. Gratisan atau Diskonan?
    Lebih milih diskonan sih kalau soal belanja buku.

    7. Beli Pre-order atau Menanti dengan Sabar?
    Aku lebih milih Pre-order

    8. Buku Asing (terjemahan) atau Lokal?
    Both of them

    9. Pembatas Buku Penting atau Biasa saja?
    Biasa saja, soalnya kalau pun ada juga ga pernah kepake

    10. Bookmark atau Bungkus Chiki?
    Bookmark aja deh

    ***
    PR dari Yayan
    1. Baca buku dikendaraan atau di restoran?
    di restoran, sambil nunggu pesanan datang

    2. Remy Sylado atau Seno Gumira Ajidarma?
    Remy Silado. Walaupun bukunya tebal, tapi bisa cepet selesai bacanya.

    3. Cerita anak atau roman dewasa?
    Roman Dewasa *ahahahahaha*

    4. Fiksi atau non fiksi?
    Dua-duanya, tergantung kebutuhan bacaan

    5. Buku motivasi atau buku agama?
    Sejauh ini, lebih milih buku motivasi daripada buku agama *tutup muka pake kerudung*

    • Cie cie penggemar Wicak eh roman dewasa hahaha.
      Di lingkunganku gak banyak temen yang hobi baca apalagi sampe mengoleksi buku, jadinya sedikit sekali yang bukunya bisa aku pinjem hehe. eh jadi kalo gak ada bookmark nandain bukunya gimana? diinget?

      • iya Yan, diinget 😀

        Walaupun ga pake lipat kertas, biasanya aku inget bacaan terakhir sampai mana

    • Aku juga gitu mbak 🙂 Kadang gak pake pembatas buku juga dan inget-inget aja terakhir baca dimana. Paling agak lama sedikiiiit aja ketimbang pas pake pembatas buku 🙂

  4. Ping-balik: BOOKS RAPID FIRE QUESTION | Sarang Yasdong

  5. 1. Baca buku dikendaraan atau di restoran? di restoran. aku ga bisa baca buku di kendaraan. mabok

    2. Remy Sylado atau Seno Gumira Ajidarma? cuma pernah baca bukunya SGA

    3. Cerita anak atau roman dewasa? roman dewasa, tapi adegan dewasanya screening dong. hihi

    4. Fiksi atau non fiksi? fiksi la ya

    5. Buku motivasi atau buku agama? buku agama aja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s