Koleksi

”Harta Karun” dari Berbagai Kantor Kedutaan Besar

‘Perkenalan’ aku dengan berbagai kantor perwakilan kedutaan besar negara asing di Indonesia ini sebetulnya terjadi secara tidak sengaja. Awalnya dari hobi menulis buku harian. Heh, kok bisa? Apa hubungannya? Nih ya, bagi yang suka nulis buku harian, bisa jadi sebagian besar buku hariannya berbentuk unik, lucu dan berwarna-warni. Beda sama aku yang memanfaatkan agenda tahunan yang banyak dijual di toko buku. Nah, dari agenda itulah alamat-alamat kedutaan itu aku dapatkan. (Pada tahun segitu, internet masih langka).

Aku mulai rutin menulis buku harian sejak SMP. Karena pengaruh bacaan dan minat antusias terhadap kebudayaan (Indonesia dan negara asing) bikin aku kepikiran, “hmm, kalau kirim surat ke kedutaan besar, dibalas nggak, ya?” Nah, berbekal rasa penasaran yang begitu besar akan kebudayaan negara lain aku akhirnya memberanikan diri mengirim surat ke kedutaan-kedutaan tersebut.

scan0030

Peta Dunia ini terdapat di bagian belakang buku harianku 🙂

Apa sih isi suratnya? Macem-macem! Pada intinya aku memperkenalkan diri sebagai siswa yang penasaran sama kebudayaan negara tersebut. Nah, aku juga bilang kalau aku koleksi perangko, jadi aku minta ke kedutaan besar untuk kirimin aku buklet, buku, majalah dan perangko yang berhubungan dengan negara mereka.

Ajaib! Satu per satu suratku dibalas! Bener-bener nggak nyangka kalau kedutaan besar mau meladeni surat anak SMP seperti aku. Kedutaan besar pertama yang berbaik hati membalas suratku adalah kedutaan besar Swiss. Mereka mengirim surat ke alamat sekolahku. Surat yang dikirim berupa amplop tebal. Isinya apa ya? Huaaa luar biasa, ini dia isinya!

Pegunungan-Alpen

Poster bergambar Pegunungan Alpen ini bertahun-tahun aku tempel di kamar.

Kedutaan besar Swiss memberi sebuah poster berukuran besar yang memperlihatkan keindahan Swiss. Di bagian belakang berbagai informasi seputar Swiss juga tersedia. Huaaa… rasanya senang sekali. Apalagi, pada saat itu teman-teman banyak yang memuji kemolekan tubuhku poster itu. Di amplop yang sama aku juga mendapatkan dua buah majalah yang diterbitkan kedutaan.

DSC_0335

Profil negara Swiss dan beberapa majalah yang dicetak oleh Kedutaan Besar Swiss

DSC_0330

Majalah-majalah yang menampilkan keindahan negara Swiss

Pasca mendapatkan balasan dari Kedutaan Besar Swiss, aku makin semangat kirim surat. Alhamdulillah, beberapa kedutaan besar memberikan respon yang baik. Walaupun, lebih banyak yang tidak membalas, sih! 😛 Dari Kedutaan Besar Jerman lagi-lagi aku dikasih majalah dan… buku! Ya, sebuah buku tebal yang isinya semua tentang Jerman. Buku dengan kertas licin dengan gambar full color itu aku tenteng kemana-mana dengan bangga. Haha.

DSC_0332

Dari Kedutaan Besar Jerman.

DSC_0328

Kebudayaan Swiss

Dari Kedutaan Besar Inggris aku dapetin buklet dan majalah banyak banget. Ah, Inggris, negara idaman banyak orang. Melihat foto-fotonya saja sudah senang sekali. Bagaimana kalau lihat langsung ya? Masih banyak lagi ‘harta karun’ yang aku peroleh dari kedutaan besar tersebut. Beberapa berbaik hati memberiku perangko (seperti Kedutaan Besar Canada). Oh ya, hampir semua kedutaan besar tersebut memberikan informasi mengenai beasiswa belajar di negara mereka.

DSC_0333

Ratu Elizabeth di majalah Kedutaan Besar Inggris

DSC_0327

Buklet mengenai Inggris

DSC_0334

Berbagai informasi seputar Inggris. Termasuk pendidikan dan kehidupan muslim di sana.

DSC_0336

Buletin rutin dari Kedutaan Besar Jepang

DSC_0331

“Oleh-oleh” Dari Kedutaan Besar Belanda

DSC_0326

Keeksotisan Mesir ditampilkan di majalah ini

DSC_0325

Eh, ada yang dari Malaysia juga 🙂

Jika ingat masa-masa itu, rasanya menyenangkan sekali. Kebiasaan ini berhenti dengan sendirinya ketika internet mulai banyak digunakan. Jadi, dengan beberapa hobi yang kugeluti, jelas sudah ya bahwa ketertarikkan aku akan kebudayaan negara lain itu sudah dimulai sejak lama. Ketertarikan itu pula yang bikin semangatku untuk mengunjungi negara lain begitu tinggi. Ya, sekarang tinggal berusaha dan berdoa. “Bermimpilah, maka seisi jagat raya akan mendukungmu.” Begitu, kan? ^^

DSC_0340

Kliping seputar liputan negara lain dari tabloid 😀

Iklan

171 thoughts on “”Harta Karun” dari Berbagai Kantor Kedutaan Besar

  1. eh asik ada temennya, daku waktu esde juga kirim surat ke banyak kedutaan, dan kedutaan pertama yang bales itu jepang.. wuiiiihhh, akhirnya daku ikutan nipponmaru, dan ketemu fujiyama saat esema..
    kebanyak sih emang kasih brosur dan buku, juga beberapa kasih perangko dan kartupos.. kedutaan eropa paling ramah deh.. kedutaan amerika pelit, sampe ku kirim 4 surat baru dibalas, itupun waktu ku kirimin kartu natal.. halah!
    dari sana daku banyak temen dimanamana, biasanya mereka memberi nama kontak anakanak yang mau surat menyurat.. haduh suratsurat lamaku itu kena banjiiiiiiiiiiirrrrr..
    udah 4 temen yang kontakan di fesbuk, itu temen korespondensi lama loh.. dari swedia, malaysia, pilipin dan jepang.. lagi dilacak yang lain sama temen dari swedia.. dia mo mampir ke indonesia bulan depan..

    • Kayaknya hobi kita banyak sama ya mbak Tin ^^ Bedanya mbak Tin udah melanglang buana dan aku belum (bukan tidak… tapi belum hehe).

      Aku kirim juga ke kedutaan Amerika dan ya… nggak dibales. Betul, kebanyakan yang kuterima ini negara-negara di Eropa. Sampe sekarang ngerasa yang Swiss itu juara banget.

      Nah, ditunggu cerita kunjungan temen dari Swedia-nya ya mbak Tin 🙂

      • coba kirim kartu natal ke kedut-ame, pasti dibalas.. padahal dulu yang daku harepin tuh dari amerika.. sampe kecewa banget deh.. namanya anak kecil ya..
        pasti nanti bisa kog keliling dunia, nawaitu aja.. pasti bisa..

  2. Aku malah nulis suratnya ke artis, hahaha… Pas dibales juga seneng banget, padahal cuma potokopian yang ditandatangani :p
    *Jaman skrg mention twitter dibalas artis rasanya biasa aja ya*

    Ayo Om, kudoakan kamu bisa segera keliling Eropa!! You can do it!!

    • Haha, kalo ke artis aku juga sering (banget) mbak 🙂 Misalnya yang pernah kuceritain di sini.

      Dulu juga pernah kirim surat ke Leavesden Studio di London untuk minta fotonya Daniel Radcliffe. Dan… DIBALAS!!! Hihihi 🙂

      Amin amin ya Rabb. Makasih doanya ya 🙂

  3. keren euy, aku baru ngumpulin brosur wisata indonesia
    dirimu udah dr luar hehe ..
    btw, aku lebih tertarik dgn sejarah dan budaya indonesia
    dulu pengen masuk antropologi atau etnografi, apa daya huhuhu *curcol

  4. ..ternyata di kamar kita ada poster yang sama dari kedubes Swiss, hahaha! aku malah punya 2 poster (dan suka mengkhayal kalau itu bukan poster, tapi pemandangan di luar jendela)

  5. waahh..ketinggalan jauhlah saya…. ngumpulin brosur2 master aja baru pas smester akhir bachelor…==”
    tapi nulis diary sudah sejak eSDe..kalo dibaca lagi bQn ngakak mulessssss……:D

    • Tapi kan nyatanya sekarang Inna berhasil mendapatkannya, tanpa mengumpulkan berbagai brosur sebelumnya ^^

      Aku kadang males baca ulang diary. Keliatan lebay banget dulu hahaha. Apalagi pake sok-sok nulis bahasa Inggris. Ancur tralala trilili (masih sih sampe sekarang *nangis*) Hahaha.

  6. Ping-balik: [BBE] Pejuang Dari Indonesia | La Rêveur Vrai

  7. Wah sama om, saya juga kolektor buku2 kiriman kedubes asing. Awalnya dapet alamat dari agenda. Sama spt omnduut iseng2 kirim eh ternyata dibalas. Kalo ga salah yg pertama kali dpt balasan itu dari Inggris om. Habis itu ya ngalir..dari Belanda royal bgt, dikasih banyak. hehehe oya dari swiss dapet poster gede juga om, sama. O ya saya jg kirim ke radio2 asing..NHK, DW, VOA dan sambutannya hangat bgt. Siip lah om..

    • Wah sama Ren 🙂 *toss* ternyata banyak ya yang dapet poster Swiss 🙂
      Yang radio aku dapetin buku percakapan bahasa Jerman + 2 CD. ASyik banget hihi.

  8. aku juga pengen bgt kirim surat , sayangnya sampe sekarang masih ga sempat . oia kalo kirim ke kedutaan ditujukan ke siapa ? apa hanya mencantukan alamatnya ? kalo keluar negri sudah pernah kirim kemana saja ? susah ga prosedurnya ? sama seperti kirim surat pada umumnya ? maaf ya banyak bertanya , aku tertarik banget soalnya >,<

    • Hi Anna, makasih udah mampir ke blogku. Aku sempet kunjungan balik ke imperatriceparadis, tapi lama gak diupdate ya? ^^
      Untuk kirim surat waktu itu aku langsung ditujukan kepada duta besarnya. Sebetulnya gak masalah karena tiap surat yang masuk biasanya akan dicek sama staf. Nanti akan dapat disposisi dari duta besar untuk tindakan selanjutnya. Aku gak pernah kirim ke luar negeri, so far kirim ke alamat kedutaan yang ada di Indonesia aja. Kirimnya sih normal kayak kirim surat biasa.

      Hayo dicoba 🙂 good luck!

  9. Ping-balik: Oouch! Saya Tersasar di Blog Omnduut | La Rêveur Vrai

  10. dear omnduut….
    aq minta tolong dikirimkan contoh surat permintaan buku ke kedutaan besar gak mas? kebetulan aq sekarang volunteer di sebuah panti asuhan, aq ingin share ke mereka tentang negara-negara di dunia untuk menambah pengetahuan mereka, ini alamat email saya ratnadewi_puspit@yahoo.co.id thank’s before 😀

    • Hi Fahmi, terima kasih komentarnya 🙂
      Dulu itu aku kirimnya hmm semi resmi deh 🙂 pake bahasa yang sopan dan baku tapi aku kirim tanpa format surat yang terlalu gimanaaa gitu. Maklum dulu aku kirimnya pas SMP dan SMA 🙂

      Jadi kayak kita nulis surat biasa aja. Sampaikan data diri kita, (siswa blabla) dan sampaikan minat kita terhadap negara tersebut. Lalu apa yang mau ‘diminta’ sampaikan. Apa perangko bekas, booklet informasi beasiswa, buku, dll 🙂

  11. Aku lagi ngublek-ngublek blog-mu niih.. 😀
    Ternyata kita sama-sama pengumpul segala ya… 😀
    Kalo aku dari dulu selain hobi ngumpulin perangko dan postcard, aku juga suka ngumpulin travel map. Suka pake banget! Apalagi kalo travel map-nya itu rame dengan gambar tempat-tempat cantik, huaaa… makin suka!

    Aku paling suka tuh kalo ada pameran kebudayaan dari seluruh provinsi di Indonesia. Wuaah.. bagiku, itulah saatnya berburu harta karun. Mulai dari travel map, postcard, sticker, sampe souvenir dan makanan minuman gratis. hahaha.. yang terakhir itu emang niat banget nyari tester… 😀
    Dan kalo ada temen yang lagi jalan ke suatu tempat aku minta oleh-olehnya travel map.

    Dan, baca postinganmu ini jadi pengen nyoba kirim surat ke kedubes juga deh… huehehehe… eh, tapi sayang di Indonesia gak ada kedutaan Nepal ya 😦

    • Tosss mbak Dee 🙂
      Iya aku juga ngumpulin beberapa travel map, tapi gak banyak mbak Dee 😀 jadilah cuma ngumpulin uang asing, koin, kartu telepon, tapi juga gak banyak. Yang paling banyak tetep postcard dan perangko 😀

      Iya, sayang Nepal gak ada perwakilannya di sini. Kalo gak salah yang terdekat di Malaysia. Coba aja mbak Dee, kalo berhasil aku mau ngikut hwhwhwhw

      • Ah iya.. uang asing juga suka. Trus kalo lagi traveling aku juga suka ngumpulin ‘sampah’ seperti tiket masuk kawasan wisata, tiket kereta, karcis, sampe bon makan, dan struk-struk gak penting lainnya. (sampah banget yak? huehehe…) Semua itu aku kumpulin dalam satu plastik, trus aku kasih label masing-masing. Misal: Lombok trip tanggal sekian sekian, Bandung trip tanggal sekian sekian. Niatnya sih pengen dibikin scrap book untuk tiap-tiap perjalanan gitu.. Tapi sampe sekarang belum juga kesampaian. Jadi deh, keliatannya cuma bener-bener pengumpul sampah. hahahahaa…..

        Oiya, kedubes Nepal paling deket di Thailand, Yan… Kira-kira kalo minta bendera Nepal ukuran mini bakal dikasih gak ya? 😉

    • Oh mbak Dee, ternyata aku gak sendiri. Hahaha, sampe sekarang pun boarding pass tiket Palembang-Jakarta perjalanan sebelum ke Bangkok kemarin pun masih kusimpen. Potongan tiket segala Wat juga masih adaaaa hahahaha

      Nah, soal bikin Scap Book aku belom kepikiran. Cuma dulu sempat bikin hmm klipingan pake kalender meja bekas. Lumayan cakep deh 😀 kapan2 aku posting ya fotonya hwhwhw. Nah bisa juga dibikin begitu kayaknya ^^

      Haha, iya, bendera Nepal memang juara uniknya. Banyak yang naksir. Soal dikasih atau nggak… coba aja mbak Dee 😀

  12. He he berguna juga nih om ndut..entar akan aku coba ke anak-anakku deh..kalau aku dulu suka ngirim kartupos ke kedutaan atau radio luar negeri dan mereka juga sering membalas dengan mengirim-ngirim poster dan majalah. Tidak mengira kalau akhirnya aku bisa juga pergi ke luar negri. It’s a very nice post….

  13. ya ampunnnnnnn kaka…. kece abis dah. aku sempet kepikiran tapi ragu bakal masuk surat spam. ternyata beneran dibales ya… huaaaaa… agak nyesel. tau gitu aku dulu jadi deh kiriminnya *nangis guling-guling*

    • *ambil sapu dan mulai nyapu tempat Fiya guling-guling* hwhwhwhw 😉

      Aku dulu mah iseng aja hahaha. Pikirku kalo masuk tong sampah ya sudahlah. Toh banyak tuh negara2 yang nggak ngebales 🙂 yaa mungkin mereka sibuk hwhwhw

      • Tapi tetep ya, emang bener banget kata orang kalo lebih baik mencoba daripada gak sama sekali. Sekarang jadi merugi berkali lipat. Haha

  14. pokoknya jadi pelajaran penting nih kalo ntar aku punya anak, mesti kudididk banget nih buat lakuin hal yang sama. biar punya pengalaman kece begini *ambisi emaknya yang keburu berusia kepala dua, haha*

  15. *Tos* wah kartu posnya banyak juga bagus-bagus pula. Jadi pengen ngoleksi 🙂 Wah om ngoleksi benda posnya dari sd aku mah baru tahun 2011 kemarin pas kls 7 kemarin itu pun karena ada sea games 😀

  16. Ka, masih belum ngerti. Ini dikirimnya ke duta indonesia yg ada diluar negri sana atau duta luar yg ada di indonesia? Terus bahasanya harus pake bahasa indonesia kah?

  17. om nduut, saya udah coba kirim email tapi gagal. Boleh minta solusi gak? hehehe terimakasih sebelumnya 🙂

  18. Om kalo kirim sekarang mending email atau kirim pos ya?
    oh iya,itu jadi di paling bnawah kita ngelampirin alamat dan kontak kita ya untuk pengirimannya?

    makasi om

    • Hi Reinhart, makasih udah add FB-ku ya. Mengenai apakah harus email atau surat, keduanya boleh saja. Email lebih praktis tanpa biaya hanya kalau surat biasanya sepengalamanku kerja di perusahaan, semua surat akan tercatat dan akan ditindaklanjuti. Email sih bisa jadi begitu cuma kalo yang nerima staff ya tergantung mood staffnya haha.

      Iya jelas, kita harus kasih kontak kita terutama bagi mereka agar bisa kirim sesuatu ke kamu hehehe

      • hi om,makasi juga udah do accept friend requestku. oh berarti kalo gitu mending pake surat aja ya kalo gitu. he he

        oh iya om Ada contoh draft pengiriman suratnya ngga? tadi udah coba bikin sendiri Dan udh kirim ke beberapa kedutaan cuma bahasanya terkesan maksa. he he

        makasi om

        • Nggak ada contohnya hahaha 🙂 coba aja bikin dulu pasti bisa 🙂 baca kolom komentarnya juga, kalo gak salah pernah aku kasih tahu garis besarnya.

      • Hi om makasi juga udah accept friend request saya. 🙂

        Brati kalo gitu mending kirim surat lewat pos aja ya om?
        Tapi tetep mau coba lewat email juga si. Tapi kalo mau dapet email asli dan masih aktif kedubes tuh dimana ya om?

        Oh iya ada draft surat buat kedubesnya ga om? Tadi sore saya udh bikin cuma terkesan maksa banget mintanya. Hehe

        Makasi banget om

  19. Salam kenal Om..
    abis baca, jadi tertarik buat krm surat ke kedubes luar negeri 🙂

    kalo misalnya udah di balas.. hruskah menulis surat balasan ??
    makasih^^

  20. Om nduttt.. makasih semua uraiannya.. atas artikel ini aku jadi berani kirim ke Beberapa Kedubes Via E-mail 🙂 dan Alhamdulillah dibalesss! Udah banyak yang kasih. dan yg paling baik itu dari KorSel & Argentina. sekarang jadi makin semangat kirim kemana-mana.. ugghh.. Om Nduttt.. sekali lagi, terimakasih yg sbesar-besarnya karena udah ada fikiran buat artikel kayak gini. semakin mengukuhkan cita-cita aku om :’D

    • Hi Niky, terima kasih sudah berkunjung ke blog Omnduut. Untuk contoh surat kedubes, aku gak ada lagi. Sudah hilang. Tapi pada intinya suratnya biasa aja kok, semi formal. Aku sudah kasih tipsnya di komentar atas, silahkan baca-baca lagi komentarnya ya.

  21. waaaah…dari kecil gaulnya udah sama kedutaan ya..emang dari dulu di plg yan? perangko masih ngumpulin? harta bener tuh, nilainya ga bisa dibandingkan dengan barang yg sama tapi dapet beli ….dulu mba dimodalin perangko , amplop dan kartupos sama alm papa, buat kirim TTS dan penfriend an..jadul banget yak…dari situ dapet banyak perangko dari luar, akhirnya ngumpulin deh perangko, tapi sekarang sudah engga lagi. takdir sekarang adalah beli kartupos buat yayan dan temen2 postcrossing….hahahaaa….nasib dari kecil sampe tua ga jauh2 dari kartupos..

    • Iya, dari kecil di Palembang aja mbak Fe, Bahkan hingga sekarang 🙂 dulu iseng banget tuh nyoba kirim surat ke kedutaan, eh ternyata dibales. Koleksi prangko masih sampai sekarang. Tapi gak segetol dulu sih 😀 karena sekarang lebih suka postcard dan itupun jadinya sepaket kalo dikirim written and stamped 🙂

      Aku juga dulu gitu, kenal benda pos karena suka ikutan kuis. Punya sahabat pena dsb 🙂 makanya kalo mbak Fe kirimin postcard aku seneeeng 🙂

      • betul sekali, walaupun udah jaman digital, mba masih cinta media cetak, termasuk benda2 pos…makanya mba ga keberatan ngirim2i teman2 postcrosser..lha udah terlanjur akrab dengan kantorpos, mba lebih banyak tinggal dan sekolah jauh dari ortu (dari kecil) untuk minta kiriman uang aja dulu harus tulis surat kan…interlokal mahal…tetap cinta kantorpos sampai kapanpun hehee…

  22. Om, tolong bantu saya untuk contoh membuat surat kekedubes itu isinya harus saperti apa? Saya juga mau meminta souvenir. Saya mendapat tugas dari guru saya. Saya pusing harus mengatakan apa😂😂

    • Hi Alma 🙂
      Sayangnya aku gak punya contoh lagi mengenai suratnya. Tulis aja seperti biasa, apa adanya, seperti kita nulis surat kepada teman. Namun gunakan bahasa yang baik, gak harus kaku dan formal, namun hindari juga bahasa sehari-hari terlebih bahasa alay hehe. Souvenir? yang seperti apa? aku rasa kedutaan gak akan kasih. Kecuali benda2 umum seperti poster/buku dsb.

  23. Ping-balik: Seperti Apa Liburan Musim Dingin di Jepang? Sugoi! |

    • Halo mas Roiid, terima kasih sudah mampir.

      Untuk kirim suratnya tidak ada format khusus mas. Mas bisa tulis surat apa adanya, tidak usah terlalu formal namun jangan juga menggunakan bahasa gaul/alay hehe.

      Untuk informasi beasiswa, coba cek di grup Beasiswa di FB. 🙂

Yakin gak mau komen? aku (hampir) selalu BW & komen balik, loh! :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s