Pelesiran

Secuil Kisah Menuju Bumi Laskar Pelangi

Ah, sudah lama aku ingin menginjakkan kaki di Belitong. Kebetulan, tanteku 20 tahun lalu hijrah dari Palembang ke Belitong. Keluarga inti pun sudah berapa kali liburan ke sana, tapi aku gak pernah berhasil ikut karena selalu bentrok dengan jadwal sekolah, kuliah hingga kerja. Kesempatan itu baru datang setelah ‘lepas’ dari status pegawai kantoran dan berhasil ikutan #TripBarengCK ke Thailand beberapa waktu lalu. Akhirnya, dengan niat separuh nekat, aku bukannya pesen tiket Jakarta-Palembang eh malah Jakarta-Tanjung Pandan. 🙂

Minggu, 10 Februari, bertepatan dengan hari raya imlek, aku pulang dari Bangkok dengan pesawat jam 12:05 dan direncakan sampai ke Jakarta 15:55 WIB. Pinginnya sih begitu sampe Jakarta, aku langsung lanjut penerbangan ke Tanjung Pandan. Namun sayang pesawat terakhir ke Tanjung Pandan cuma ada jam 16.00 WIB. Hmm, sangat beresiko jika ambil penerbangan itu. Ambil bagasi dan ganti terminal pake lari-larian aja waktunya nggak cukup (Mungkin aja bisa kalo dibantu mas Superman :P), belom lagi kalo delay. Bisa-bisa tiket hangus.

damri-bandara

Nggak ada MRT, Damri pun jadi 😀

Maka, aku putusin untuk berangkat Senin aja dengan penerbangan paling pagi pukul 06:20 WIB. Trus, mau nunggu dimana dari sore hingga pagi? Apa harus nginep di bandara lagi? Hehe, awalnya kepikiran juga untuk kembali ‘nginep’ di bandara, tapi berbekal informasi dari peserta #TripBarengCK (dan juga temen-temen di FB) bahwa ada Damri dari Bogor ke Soeta mulai dari jam 02:30 malem, maka aku putusin untuk bermalam di Bogor aja. Kebetulan ada kakak sepupu tinggal di Bogor, jadi… aaah malam itu aku bisa tidur dengan benar. Haha!

Berhubung ini rencana dadakan, aku baru menghubungi kakak sepupuku itu begitu sampe di Jakarta. Sial, handphone mereka dua-duanya nggak bisa dihubungi. Lebih parahnya lagi handphoneku baterenya mulai sekarat. Takut batere ngedrop di tengah jalan, aku antisipasi nulis nomor HP mereka di secarik kertas. Sisa tenaga ponselku aku gunakan untuk menghubungi keluarga di rumah untuk meminta mereka menghubungi kakak di Bogor agar menjemputku di terminal.

“Ndut, nanti bareng kita aja naik damrinya. Kalo nunggu damri langsung ke Bogor bisa lama,” saran mas David dan mbak Yiyi. Teman seperjalanan menggunakan damri. “Trus nanti aku turun dimana?” tanyaku sedikit ragu. Maklum, aku nggak pernah ngebolang ke Jakarta sendirian. Kalopun ke Jakarta, biasanya bersama keluarga atau dalam rangka perjalanan dinas (dulu) :P. “Nanti damrinya turun di daerah slipi. Nah dari sana naik aja bus ke Bogor. Banyak kok yang ngetem di sana,” sahut mas David meyakinkan.

Hmm, sebenernya sih aku agak malas harus berganti kendaraan. Tapi, aaah coba sajalah. Di Jakarta ini juga, kan? Dimana orang-orangnya ngomong pake bahasa yang sama. Kalo nyasar ya tinggal balik lagi toh? Hehe. Ongkos damri dari Soeta ke Slipi lumayan terjangkau. 25 ribu saja. Kurang lebih satu jam kemudian aku udah sampe di daerah slipi. “Nah, di jembatan depan kamu turun ya, dan ganti bus di sana,”  sahut mas David mengingatkan.

Begitu turun, aku langsung lari-lari menuju bus selanjutnya. Begitu akan masuk dari pintu belakang… waduuuh penuh! Trus si kenek nyuruh masuk dari pintu depan. Ketika akan masuk, heeeh penuh juga. Aku duduk dimana ya? Sempet sih mau ngebatalin pake bus itu. Tapi aku ragu apakah akan ada bus lagi yang datang? Mana udah sore dan badan udah capek. Berdiri Jakarta-Bogor seru juga kali ya? Hahaha.

Mas, permisi, ini kursinya mau saya buka dulu,” ujar kenek ramah. Aku menoleh ke belakang. Oalah, ternyata ada papan kecil lipat yang bisa ‘disulap’ jadi tempat duduk toh haha. Indonesia memang canggih kalo soal beginian mah *bangga* jadilah, satu jam lebih aku duduk persis di samping pintu depan dan jarak mukaku dengan kaca depan deket banget rasanya hahahaha!

Permisi lagi mas, ada yang mau turun,” sahut kenek. Ternyata penumpang gak semuanya turun di Bogor. Di beberapa titik pemberhentian, ada penumpang yang turun. Berhubung aku ngehalangin jalan keluar, ya mau nggak mau harus ngalah. “Mau pindah ke belakang mas?” tawar kenek. “Hmm, nggak usah bang, disini ajalah,” jawabku. Udah terlanjur juga kan ya? Kan kalo mau turun tinggal lompat aja. Praktis! Trus, siapa tahu bisa dapet diskon ongkosnya kan? Haha… sayang, sama si kenek, aku tetep aja dimintain ongkos yang sama seperti penumpang lain. 12 ribu saja! Xixixi.

Di sepanjang perjalanan, berulang kali aku mematikan dan menghidupkan ponsel. Kali-kali ada kabar dari keluarga di Palembang. Tapi sayang, kabar yang ditunggu masih belum datang. Ya, paling-paling aku balik lagi ke bandara dan nginep di terminal 1 malam itu hehe. Tapi, alhamdulillah ‘cita-cita’ mencicipi semua terminal Soeta belum terkabul malam itu. Begitu akan sampai di terminal Bogor (Hmm… terminal Baranang Siang kalo gak salah namanya, lupa 😛 ), aku dapet SMS kalo kakak sepupu udah nunggu di terminal CIBINONG!

Cibinong-2

Cibinong-Bogor itu jauh juga sodara-sodara!

Lha? Jadi bukannya di Bogor ya? Selama ini mereka bilang kalo tinggalnya di Bogor kok sekarang nunggunya di terminal Cibinong? Karena udah terlanjur sampe di Bogor, jadi aku memilih turun. Untung aja ada pos polisi di deket terminal. Jadi aku bisa nunggu di sana. Toh, mana ada sih penculik dan pemerkosa yang nyari mangsa di depan pos polisi? (Heeei, siapa coba yang berani nyulik dan memperkosa raksasa? hahahaha)

Di sisa-sisa tenaga ponsel, aku mendapatkan telepon dari kakak sepupu. “Kak, aku udah di terminal Bogor nih, kakak jemput dimana?” sahutku cepat. “Lho, kok ke Bogor? Harusnya turun di Cibinong,” ujarnya nggak mau kalah. “Yey, kakak sih handphonenya dari tadi sore nggak bisa dihubungi. Aku mana tahu kalo harus turun di Cibinong. Trus sekarang aku gimana nih? Apa aku naik ojek aja ke sana?” tawarku.

“Jangan. Nggak usah pake ojek. Kakak jemput aja ke sana. Tunggu SEBENTAR ya!” sahutnya melegakan. Aaah syukurlah, akhirnya aku dijemput juga. Tapi kenapa ya kok aku gak boleh naik ojek? Apa banyak tukang ojek yang nyambi jadi tukang jagal dan hobi memutilasi? Dagingku kan lumayan banyak nih. Kakakku khawatir aku bakal dikiloin kayaknya. Atau jangan-jangan dia khawatir aku memecahkan ban motor punya tukang ojek gitu? Entahlah.

Lima menit… sepuluh menit… setengah jam… kok kakakku nggak nongol-nongol juga ya? Aku baru tahu kalo di Bogor sini SEBENTAR itu artinya lebih dari setengah jam *angguk-angguk*. Aku masih aja setia menunggu dengan perut lapar. Aaarggh, pingin rasanya melipir ke seberang jalan. Lumayan ada yang jual sate madura kayaknya. Eh, tapi mending cari nasi padang aja deh. Dari hari pertama sampe di Bangkok aku udah kangen berat dengan ikan bakar ala warung padang. Srluuupppp.

Hampir satu jam kemudian, si tukang ojek eeh kakak sepupuku akhirnya nongol juga. Ya ampuuun, Bogor-Cibinong itu jauuuuh ternyata. Hebat juga ya aku bisa nyasar sampe ke Bogor *tepuktangan*. Di sepanjang perjalanan menggunakan motor kakakku berulang kali menawarkan, “mau makan apa? Soto? bakso atau mie ayam?” tawarnya. Hehe, tahu aja aku penggemar mie ayam. Tapi untuk saat itu, perut ini nggak akan terpuaskan dengan semangkuk mie ayam. “Nasi padang aja deh,” pintaku.

Sampe di rumah kakak sepupu, aku dimarahin panjang lebar. Hahaha… nasiiiippp nasiiipppp bertamu tapi mendadak. “Aku sampe nggak percaya tadi Ayah bilang kalo abang mau datang,”  sahut kakak sepupuku. Aaah biarin deh dimarahin, yang penting bisa makan nasi padang, mandi dan… zzzzz….

Copy of DSC_0752

Dua bocah ini protes ketika keesokan harinya aku udah nggak ada di rumah mereka haha

Ntar kita jalan-jalan ke Istana Bogor dan taman wisata Mekarsari, ya!” ajaknya. Adoooh bakalan dimarahin lagi nih aku haha. “Nggak usah, besok pagi aku lanjut jalan ke Belitong kok,”  sahutku sambil mengunyah sepotong ikan bakar yang… aduhaaai nikmatnya. “Astaga bang! Jadi di Bogor (idiiih, masih aja bilang kalo tinggal di Bogor bukannya Cibinong *lempartulangikan*) ini cuma numpang kentut doang ya!” sahutnya sambil becanda. Aku jawab pake cengiran aja. Dia cuma menatap sambil geleng-geleng (minus geol-geol).

Setelah makan dan bersih-bersih, bersama kedua bocah sepupu, aku diajakin jalan ke depan Ramayana Cibinong. Di sini, kami kesana kemari sampe jam 11 malam haha. Memang sih niatnya numpang tidur doang di Bogor eh Cibinong. Tapi, sayang kalo nggak menghirup udara malam kan?

Jadi ya… di Cibinong aku nggak lebih dari 7 jam saja! Haha. Jam 02:30 pagi aku udah minta dianterin lagi ke terminal damri dan menuju Soeta. “Cepet banget! Berangkatnya jam 4 atau jam 5 aja,” sahut mereka. Tidaaaaak. Aku gak mau ketinggalan pesawat dan tiket hangus. Dengan sedikit terpaksa haha, akhirnya aku dianterin juga. Yihaaa. Sampe di terminal 1, udah hampir subuh. Aku langsung check in dan menunggu boarding.

terminal-keberangkatan-1b-bandara-internasional-soekarno-hatta-_120508093457-272

Walau nggak serame ini, subuh itu Terminal 1 Soeta sudah menggeliat!

Untung aja pesawatnya nggak delay. Jam 6:30 pesawat sudah mengudara. Aku sengaja memilih window seat untuk melihat ‘kawah-kawah’ hasil ekploitasi timah yang terkenal itu. Aaah akhirnya… setelah penantian sekian tahun lamanya, aku berhasil juga menjejakkan kaki di Belitong ini. Kota yang sudah lama ingin aku kunjungi bahkan sebelum novel Laskar Pelangi meledak di pasaran. Siapa sangka novel yang kutemukan di sudut rak gramedia dengan kondisi sedikit berdebu itu turut andil besar mengenalkan kota ini ke kancah nasional (hingga internasional) dan menjadi incaran para wisatawan. Karena novel ini pulalah Belitung kini lebih dikenal dengan ejaan Belitong.

Selamat datang di Bumi Laskar Pelangi…

…bersambung.

Iklan

30 thoughts on “Secuil Kisah Menuju Bumi Laskar Pelangi

  1. Whhahahhahahhahaaa …. Whahhahhahahhaa …. Whahhahhahahaaa *ketawa dulu trus di twit, pdhl blm selesai bacanya*

    Ya ampun Yan, walaupun ada aja “cobaan” sepanjang perjalanan, tapi perjalananmu selalu terasa menyenangkan yaaaa ^_^ Penasaran kalau kita jadi travelmate, kayaknya bisa ngakak sepanjang jalan 😀

    Seperti biasa, ditunggu kelanjutannya 😉

    • Lha iya pasti ketawa terus kalo sama aku, lha wong jalannya sama si Buto Orange (aku gak suka warna Ijo hehehe).

      Bisa aja ntar kapan-kapan travel bareng mbak, mauuuu hahahaha…. Oke kelanjutannya siap diketik 😀

  2. hahahaha.. tobat.. tobat. beneran cuma mampir itu yak.. jam berkunjung ama jam kerja aja masih lamaan jam kerja… 😀

    tapi selamat.. selamat, pernah menginjakkan kaki di kota seribu angkot… dan yup nama terminal Bogor itu Baranangsiang… *salaman*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s