Serba

Puasa Ramadan Masa Kecilku Itu Serunya Ya Kayak Gini!

Source : indianservers.com

Namanya juga umat Islam, pasti seneng dong ketemu dengan Ramadan lagi. Kapan lagi coba bisa berpuasa dengan berlimpah pahala, berkumpul bersama keluarga saat sahur dan berbuka, nonton YKS pas sahur sambil peragain joget caesar –eh udah gak ada ya? Hehe. Ramadan juga waktu yang yang tepat untuk melatih bakat akting pura-pura kesurupan saat ditanya, “mana calon istrinya?” begitu lebaran tiba hwhwhw.

Di sosial media, beberapa hari sebelum Ramadan juga udah rame pertanyaan, “bagaimana persiapanmu menyambut Ramadan?” yang dituliskan di facebook. Hmm, apa ya? Aku pribadi sih gak siapin hal khusus. Soal menahan lapar dan dahaga, di luar Ramadan juga biasa puasa Sunnah –benerin jilbab eh peci. Paling juga napsu yang “satu itu” yang susah dibendung. Muahaha. (eh napsu nyinyir maksudnya, jangan pikiran “aneh” dulu hwhw).

Lalu, aku jadi teringat betapa beratnya Ramadan saat masih sekitaran TK dan SD. Rasanya susah banget, terlebih saat awal-awal berlatih puasa. Anehnya, walaupun terasa begitu berat, tapi tak ada yang ngalahin rasa antusiasku menyambut Ramadan saat usia itu ketimbang sekarang.

Kenangan berpuasa saat masih usia sekolah selalu teringat. Ada banyak hal seru, lucu, unik selama masa-masa itu. Beberapa darinya coba aku tuliskan secara acak di tulisan ini. Apa saja sih?

 Makan Sambil Merem, Bisa?

Sesusia itu, boro-boro bangun buat tahajutan kayak anak pesantren. Buat makan di waktu sahur aja, rasanya beraaat banget. Aku pribadi sebetulnya tipe orang yang gak susah dibangunin saat tidur. Tapi, ntah kalau Ramadan itu rasanya kok susah ya. Padahal ini dibangunin bukan untuk disuruh nyangkul tanah di samping rumah. Ini dibangunin buat M A K A N loh, dimana hidangan lezatnya udah tersedia di atas meja.

Yaelah, dibangunin tidur doang. Selow aja mas bro!

Pokoknya dilema. Antara malas bangun sahur tapi di sisi lain aku phobia kelaperan. Ya wes, kuat-kuatin deh. Biasanya sih, begitu tiba di meja makan, mata langsung seger. Hehehe.

 Majar Pake Sepatu Roda

Majar itu dari kata Fajar. Alias keluar rumah subuh-subuh hahaha. Di Palembang, kata ini femes banget. Jika sudah ada yang ngajakin, “yuk majar ke depan,” itu artinya, sehabis subuh kita diajakin untuk ke jalan raya buat JJS (Jalan-Jalan Subuh). Nganu, kegiatan ini juga dikenal dengan Asmara Subuh –welehweleh. Jadi  majar digunakan muda mudi keluar rumah buat pacaran! Coba deh kalau ke Palembang, sesekali main ke Benteng Kuto Besak dan Jembatan Ampera saat subuh, wuih rame bener!

Sok-sokan main sepatu roda. Pulang-pulang haus hehehe

Tapi suer, dulu aku majar buat main sepatu roda doang. Hmm, dulu roller skate eh blade kan lagi booming banget. Jadilah aku subuh-subuh main ke jalan besar (itu, rumahku agak masuk lorong ke dalam) hanya untuk sepatu rodaan. “Capek dong?” jawabannya iya banget. Tapi dulu mah gak peduli begituan. Paling pas pulang ke rumah dan ketahuan ayah dan ibu aku kena ceramah pagi 4 sks. Hihihi.

 Bakar Duit

Oke, aku harus ngaku. Dulu, aku juga pernah iseng mainin petasan. Ya, ikut-ikutan anak di kampung gitu bawa petasan dan dibakar saat mau terawehan atau saat majar. –ampun gusti. Tapi untuk kegiatan yang satu ini aku gak lama bertahan. Soalnya nganu, bikin dada berdegup kencang macam mau ketemu gebetan.

Mending lempar tantangan aja siapa yang duluan khatam Quran.

Jika temen-temen di kampung masih demen bikin suara gaduh dari petasan yang disulut (bahkan saling lempar petasan seolah lempar granat di zaman perang), aku mending pake duitnya buat jajan di warung haha. Sampe sekarang, suka emosi juga pas jalan ke masjid ketemu anak-anak main petasan ini. Mubazir, dek bro! Eh tapi kalau main Meriam Bambu seru juga ya kayaknya? #lha hahaha.

 Ngadem di Kulkas

Rasa-rasanya nih, semua anak pernah melakukan hal ini hehehe. Ya maklum, Palembang kan gak ada salju kayak Sonamarg. Makanya, kalau mau ngadem, selain pake kipas angin, ya sering-sering aja buka pintu kulkas. Nganu, modus juga sih buat ngabsen ada makanan apa yang ada di dalamnya. Semacam, “oh ibu bikin es buah.” Atau, “wah ada semangka, asyiiik!” hehehe.

Mbak, sing sabar, itu kepala bukan semangka.

Tapi alhamdulillah, dulu gak pernah kepikiran untuk “nyicipin” makanan/minuman yang ada di kulkas atau bawah tudung saji. Sayang dong ah udah berjuang bangun untuk sahur, berlapar ria, tapi  nyuri secuil makanan yang bikin kenyang aja kagak.

 Khilaf Makan & Minum

Aku pertama kali berlatih puasa itu TK. Usia 4 atau 5 tahun-lah. Udah dikasih tahu sih kalau mesti sahur dan baru boleh makan begitu magrib. Tapi, pulang sekolah jam 10 aja udah kebayang ngedot. Liat pisang di atas meja gatel pingin makan haha. Jadilah, kalau kuat ya puasanya setengah hari. Jika nggak, sampe film Oshin tayang aja udah syukur banget.

Pandahnya kelepasan makan, dan inget kalau lagi puasa.

Semakin gede semakin kuat dong. Tapi, namanya juga masa-masa latihan berpuasa. Kadang pernah juga gak sengaja kegigit makanan atau meneguk minuman. “Trus?” iya kali aku telan, jelas aku lepehinlah. Percaya kan? Percaya kan? Percaya aja deh. Ini aku ngetiknya lagi puasa loh hahahaha.

 Bolak Balik Nanya Jam

“Kenapa? Gak bisa ‘baca’ jam, kah?” Tentu aja bisa. Tapi namanya juga anak-anak, mesti bikin emaknya semaput dengan pertanyaan-pertanyaan, “jam berapa sih ini? Kok magrib lama banget sih?” –sungkem ke ibuk hahaha.

Sabar om, sebentar lagi azan tiba hahaha.

“Tidur aja, ntar bangun pas mau bedug,” kata ibu. Sebagai makluk yang gak biasa tidur siang, itu berat. Coba, kelelep sebentar pas kebangun dan liat jam, itu jarumnya geser 5 menit doang. Jika dulu mbak Cinta udah populer ingin rasanya aku berceloteh, “pecahkan saja JAMNYA biar ramai, biar mengaduh sampai gaduh!” hwhwhw. Padahal, begitu udah bedug, makannya macam orang kesurupan kayak gini.

Tante, sabar tante, istighfar...istighfar.

 Jadi Anak Masjid

Bentar aku benerin peci lagi. Walaupun puasa bikin lemes, tetep ya, jadwal ngaji tetap harus dilaksanakan. Alim ya? Rrr gak juga, sih! Kalau gak digalakin orang tua, mestinya milih stay di rumah aja sambil mandangin pindang Palembang hahaha.

Anak baik mainnya di masjid. Bukan warung dingdong. 

Sore ngaji, malamnya pasti semangat buat terawehan. Eh maksudnya nunggu terawehan selesai buat minta tanda tangan buku kegiatan Ramadan hahaha. So, selama teraweh ngapain? Ya mainlah sama temen-temen, kan habis isi batere, jadi tenaga full. Ya, sesekali juga ikutanlah solat tarawehnya sampe selesai. Sesekali loh ya…. hihi.

 Nonton Sinetron Ramadan

Nih bocah, bukannya banyakin ngaji dan zikir, yak! Hehe. Dulu kan booming banget tuh sinetron Ramadan. Coba, siapa yang gak menyimak sinetron Doa Membawa Berkah-nya mbak Tamara Bleszynski dan bang Anjasmara yang tersohor banget itu? Belum lagi pas denger mbaknya nyanyi lagu pembukanya, asyik dengernya.

Hmm, abis ini nonton sinetron apa lagi ya?

Atau juga sinetronnya tante Krisdayanti yang lagi-lagi berpasangan dengan Anjasmara (nih orang pleiboi ya?) yang berjudul Doaku Harapanku? –ya ampun Yayan, hapal banget haha. Intinya sih, dulu demen nonton Sinetron. “Gakpapa dong?” ya tentu aja gakpapa. Sinetronnya juga okelah. Lagian dulu kan belum kenal juga sama Mi* K**lifa –nyengir. Pokoknya, ya mending nonton PPT (yang makin ngebosenin) atau Kesempurnaan Cinta aja kali ya ketimbang dengerin mbak Mi* K**lifa akting teriak-teriak “nggak jelas”  kan?

 Pamer Perpustakaan Pribadi

Maklum, dari dulu udah demen baca. Dan alhamdulillahnya, donatur keuangan hampir gak pernah nolak kalau aku minta dibeliin buku atau majalah (disamping aku juga nabung). Makanya, koleksi majalah Bobo, Komik Doraemon dkk, termasuklah bacaan seri NERAKA & SURGA aku banyak punya.

Saat elo laper dan niat membunuh waktu dengan membaca.

Ketimbang baca sendiri, ya udah aku gelar tikar di teras rumah, bikin tulisan “Perpustakaan Pribadi Yayan” di karton besar lalu ditempel di pagar depan, rame deh rumah. Lumayan euy buat “membunuh” waktu hehe. Kalau ada yang tertarik bawa pulang bukunya juga boleh. Tinggal bayar aja hahaha. –otak dagang mah dari kecil udah jalan ya.

 Ternak Game

Aku sih generasi Nintento ya. Trus kemudian beralih ke Sega. Sempat juga ternak Dinosaurus di Tamagochi atau menjajal kemampuan tetris di game boy. Semua udah aku cobain sebelum akhirnya beralih ke era Play Stastion dan game online.

Sabar mas. Laper sih laper aja, gak usah pake nangis segala.

Tapi itu duluuuu… sekarang, hampir gak ada game yang aku mainkan. Apalagi game berbasis aplikasi yang lagi marak digandrungin –ntah apa aja namanya kagak tahu. Tapi good newsnya ya itu, hasrat untuk memainkan semua permainan itu berbanding lurus juga dalam memperlakukan hati wanita. Uhuk.

 Basahan dan Sabunan

Baca buku, bosen. Main game, mata penat. Nonton TV, sinetronnya belom mulai. Cuaca panas, minum kagak bisa, ya wes main sabun di kamar mandi. EH INI SABUNNYA GAK DIPAKE MACEM-MACEM YA! –capslock jebol hahaaai. Maksudnya, ya kali sabunnya dipake buat sikat WC. Kalau sikat WC ya pake odol eh karbol atuh.


 Tolong itu sabunnya jangan disalahgunakan. 

Kalau lagi puasa dan Palembang panas banget, bisanya aku bisa mandi berkali-kali. Lumayan banget kalau udah ngebasahin kepala, rasanya ikut adem walaupun tenggorkan masih kering. Apa boleh buat, air di bak itu kan belum dimasak. Gak baik kalau dikonsumsi. –apaaa ini.

 Berdoa Azan Segera Datang

“Ya Allah lama bener ini buka puasa, aku lapar.” Atau, “Ya Allah, gak bisa itu azannya sekarang aja?” hahaha. Namanya juga bocah lagi latihan puasa ya. Nunggu maghrib aja sampe kenceng gitu berdoanya. Santai aja mestinya, jatah nasi sebakul bakalan tetap disiapkan kok hehe.

Ini orang teraniaya banget karena puasa. Semoga doanya dikabulkan ya om!

Ya kalau sekarang sih doanya udah lebih banyak dan bervariatif. Mumpung Ramadan bulan spesial. Siapa tahu kan ada salah satu doa kita yang dijabah di Ramadan ini. Apa doamu? Doaku sih cukup satu…. Satu halaman A4. Hehehe.

 Beli Baju Lebaran

Alhamdulillah, aku dan ketiga sodara di rumah kayaknya gak pernah mengalami fase ngamuk-ngamuk minta dibeliin baju lebaran. –nganu, ada loh yang kayak gitu.  Dari dulu juga udah dibilangin bahwa baju lebaran itu gak wajib mesti tiap tahun hampir selalu dibeliin sih. Inget banget, beli baju lebarannya juga sesuai “musim”. Dulu kan pernah ada musim baju kodok, sepatu berlampu, kaos berlampu, topi berlampu. Pokoknya tagihan listrik naik deh fase-fase itu –lha ini apa sih? Hahaha.

Ini si abang, aku banget, suka syok kalau lihat harga baju di toko haha

Kalau sekarang sih aku udah jarang banget beli baju lebaran. Nganu, biasanya beli bajunya kalau mau ngetrip hahaha. Untuk tahun ini sih niatnya mau beli baju koko aja, soalnya udah beberapa tahun belakangan pas soal Ied pake baju kokonya yang sama mulu. Udah burem warnanya hehehe. Saat-saat belanja ke pasar beli baju lebaran adalah salah satu momen indah yang dapat kukenang.

Hehe, dari tadi nulisnya becandaan mulu. Mau share hadist ini ah, mumpung kemarin di FB ada yang bilang kalau beli baju lebaran gakpapa walau masih ada utang (yang sesungguhnya wajib untuk segera dilunasi). Syekh Ibnu Utsaimin Rahimahullah berkata, “Disunnahkan bagi laki-laki pada hari raya untuk berhias dan memakai pakaian yang terbaik.” (Majmu Fatawa Wa Rosail Ibnu Utsaimin, 13/2461).

Mas, mbak, beli baju lebarannya biasa aja! 

Tuh dibilang “Terbaik” bukan “Terbaru” ya, kan? hehe. Jika emang ada anggaran buat beli baju lebaran boleh dong. Tapi kalau gak ada juga gak masalah, toh kata mbak Dhea Ananda, “Baju baru alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya. Tak punya pun tak apa-apa, masih ada baju yang lama.” Begituuuu 🙂

*   *   *

Ini nulisnya sambil mengingat-ingat kejadian seru saat dulu menjalankan ibadah puasa Ramadan. Ternyata, banyak juga ya? Hahaha. Bagaimanapun, Ramadan tetap istimewa dan kedatangannya akan disambut dengan suka cita oleh umat Islam. Gimana, seru kan Ramadanku saat masih kecil. Gimana dengan Ramadanmu dulu? Cerita atuh!

Info : Semua gambar bergerak diambil dari situs Giphy.com
Iklan

126 thoughts on “Puasa Ramadan Masa Kecilku Itu Serunya Ya Kayak Gini!

    • Hahaha iya Bay. Tapi dulu, bekalangan ibuku malah beli bajunya sebelum puasa. Soalnya kalau udah puasa bakalan susah dan berjubel banget. Kalau sekarang sih udah biasa disiasatin malam-malam. Udah banyak mall yang buka hingga tengah malam soalnya. Atau, paling gampang ya belanja online hehehe.

      Terima kasih Bay 🙂

  1. Apa ya kenangan masa kecilku puasa dulu… Eh ngumpet di kolong tempat tidur (zaman dulu ranjang besi, tiangnya tinggi) sambil baca komik Gundala. Pas SMP, membunuh waktunya tetap baca tapi gak di bawah kolong ranjang lagi dan bacaannya sudah ganti jadi serial Winnetou Kepala Suku Apache dan Budak Beliannya DR. Karl May. Seru juga ya Diinget2 😊

    • Aaa ranjang datok/kakekku dulu pun model itu umek. Ranjang tinggi. Macam ranjangnya si Doel anak Sekolahan kan? hahahaha. Ya ampuuuuun jadi inget.

      Bolehlah bacaan umek, Karl May euy. Lha aku Doraemon hahaha

  2. Haha kenapalah topik “mana calon istrimu” itu masuk alenia pembuka.
    Bagian Ternak Game kok kayak semacam iklan? Haha.
    Banyakin baju koko ya Yan, bisa buat ibadah, lebaran, sanjo, bahkan cocok buat kostum lamaran 😀

  3. Waktu kecil ketika bulan ramadhan yang ditunggu main sama teman setelah sholat tarawih. Dan main onar saat orang sholat tarawih berjamaah, hehehe…

  4. Ya ampun berat bgt buka blognya om ndut ini haha
    gambarnya gerak semua 😀
    Aku jaman masih kecil klo puasa mainnanya meriam bambu sama anak2 cowok.
    Klo pagi lari maraton sehabis sahur dan solat subuh, rame2 perang petasan ke desa tetangga whahaha. seruuu tapi, seru bgt.

  5. Ini ceritanya kok aku banget ya. Seperti waktu kecil dulu hehehe. Dulu paling suka Ngebun (Majar) bareng temen-temen terus godain cewek-cewek pakai petasan kecil. Kalau di tempatku namanya petasan cabe.

  6. Hahaa masa kecil saat ramadhan memang bikin kangen..
    Kalo aku dulu ingetnya kalo ramadhan sibuk sama buku laporan ramadhan dan minta ttd ustadz hihii

  7. Jyaaahh main petasan, sini takjewer hahaha
    Pas kecil iay sih bolak balik liat jam sama ngliatin ibu masak, sama ngendus2 makanan di meja makan wkwkwk 😛

  8. Momen Ramadhan di masa kecil dulu yang tak terlupakan adalah main mercon bambu dengan minyak tanah, punya pengalaman bulu mata habis terbakar karena salah tiup. Selain itu saya juga biasa main bola api, Seru banget deh. Sekarang masih ada gak yah? Sepertinya sudah terlupakan.

  9. Kayaknya ada yang kurang Pak, berebut paraf imam salat taraweh. Di Jambi kami dulu suka ngumpulin tanda tangan bapak Imam salat 5 waktu di bulan Ramadan.

    • Udah ditulis di bagian “Jadi Anak Masjid” 🙂

      Tapi nggak sampe tiap salat 5 waktu, biasanya untuk ditandatangani di bagian isi ceramah taraweh aja 🙂

  10. Ha ha sama ternyata yang saya ingat itu pernah suatu hari karena udah ga kuat saya pindahkan saluran TV ke TVRI Bandung yang lebih dulu mengumandangkan Adzan, padahal di Jakarta masih beberapa menit lagi untuk waktu berbuka

  11. Pengalaman masa kanak-kanak yang indah, Yan. Memang momen Ramadan momen paling indah di masa kanak-kanak. Kalau sudah saatnya mau beli baju baru, malam-malam sudah tidak bisa tidur, nggak sabar besok pagi mau diajak ke pasar 🙂

  12. Jadi inget waktu puasa masih kecil. Kalo aku dulu siang puasa pulang sekolah ngikutin kakak kakak tetangga rumah main ke sungai. Biar nggak bisa renang tapi bisa berendam puas sampe mendingin badan plus nyarik buah manggis yang tumbuh Deket sungai. Kalo mereka ngerjain tugas sekolah, aku main air

  13. Yg paling gw ingat waktu kecil itu pas kelas 3 SD. Pulang sekolah sebelum Dhzuhur minta buka puasa disaksikan Bapak dan Ibu karena lelah habis olah raga di sekolah. Gw ingat banget kedua orang tuaku tersenyum melihat anak bungsunya setelah minum air seteguk, dan itu satu2nya puasaku yg bolong hahaa.. Happy fasting Omnduut 😊

  14. Kalo aku jarang beli petasan, tapi itu nonton sinetron ramadan gue banget…pantes idupnya drama. Hahaha. Paling seneng kalo udah 2 minggu terakhir dibawa buat belanja keperluan lebaran.

  15. hahahaha kebanyakan sama, sedikit bedanya, kalau aku majar dengan jalan kaki kerukupan sarung sama temen-temen lalu liat sunrise yang mulai nongol dari balik gunung merapi-merbabu.

    • Ini nih kalo tinggalnya di tempat eksotis 🙂 eh tapi kalo liat matahari terbit, di sekitaran Ampera juga bisa 😀 yuk mas main ke Palembang.

  16. Dan bakar uang ketika masih kecil, adalah hal yang paling sering dilakukan 😀
    Menarik, ketika bulan ramadhan kenapa asyik sekali ya tanya jam, padahal ada sinetron ramadhan yang seru, tapi nonton jam berasa lebih seru.xixixixix

  17. sama ajaaa masa kecil anak-anak era 90an
    tidak jauh beda… wkwkwk

    hanya sajaaa..
    aku gk buka lapak perpus,
    lbh banyak main di perpus sekolah. gk mampu beli buku hahaha
    sekarang pas udah bisa cari duit sendiri balas dendam beli buku trusss 😀

    gk main game.
    sewa game tetris di abang-abang keliling.

  18. Yang selalu dirindukan dari ramadhan itu dibangunin nyokap sahur. Ngga ada yang lebih indah dari itu.. Kadang suka pura-pura ngga bangun biar nyokap terus terusin manggil dengan suara merdunya.. ahh jadi pengen cepet-cepet pulang

    • Sabarnya si ibu. Kalo ibukku, lewat dua kali paling bilang, “ya udah kalo susah dibangunin, gak usah sahur.”

      Praktis, langsung berdiri ((BERDIRI)) dan lari ke dapur.

  19. Pas kecil bangun sahurnya susaaah banget. Mau ada patrol kayak apa, paling kaget bangun, bete, tidur lagi deh. Ngabuburitnya rajin, ikut les tetep, ikut ngaji. Kalau sekarang, ngabuburitnya belanja terus sampai lebaran. Astagaa 😀

    • Aku ingat betul, dulu di TV ada tayangan tebak kata gitu. Berisi layar dengan kolom-kolom huruf. Sebagian terbuka, sebagian besarnya lagi tertutup. Pertanyaannya, “Yang biasanya dilakukan orang saat menunggu buka puasa.”

      Aku yang orang Sumatra ini gak pernah denger kata : ngabuburit. Alhasil saat kotaknya terbuka aku ngakak sejadi-jadinya hahahaha.

      Btw, itu saat masih SD 😀

  20. Kita pasti 1 jaman nih gedenya , tontonan sinetron ramadhannya sama hahahahaha :p . Dulu mah sinet bgs2 ya mas kualitasnya.beda ama skr.

    Ga abis2 deh kalo diinget masa2 kecil pas puasa. Oh iyaa, ada 1 lg yg aku suka, tiap jam 5 sorean gt ada film ttg nabi2, ato film ttg firaun, dan baguuuus ceritanya. Jaman skr msh ada ga sih tontonan gini? Aku pulang kantor jg malam sih.

    Tp aku hrs jujur mas, dulu aku srg curang puasanya :p. Suka diam2 minum, diem2 makan wkwkwkw.. Dan ga mau ngaku, demi uang thr ga berkurang. Tp ya sudahlah yaa itu pas msh anak2 :p

    • Hahahaha, ketahuan yaaaa 🙂

      Sekarang masih ada tayangan nabi/firaun gitu, rasanya sempat lihat di TV, tapi jarang ya. Ah, masa kecil emang udah paling terbaik 🙂

  21. ngebayangin masa kanak-kanak itu senangnya nga ketulungan.

    di aku moment puasa itu yang menyenangkan adalah ajang bukber jadi kesempatan untuk bersilatuhrahmi. sama di angkot otomatis nga ada bau rokok wkwkwkwk. setahun kemaren masih nemu anak-anak main petasan, serius ini menyebalkan sekali. tapi tahun ini hampir kelar puasa aku nga nemu anak-anak main petasan. antara takjub sama girang,

    • Kalo di kampungku masih ada terdengar satu-dua anak. Tapi emang jauuuuuh berkurang hehehe. Mungkin karena sekarang mainannya fidget spinner hehehe

  22. Ping-balik: Yang Spesial Saat “Staycation” di Aryaduta Palembang | Omnduut

  23. Masya Allah, seru banget ya puasa masa kecilnya om ndut. sebagian besar banyak yang mirip si, cuma saya ga pernah ngadem di kulkas, karena sepertinya belum ada yang punya kulkas di kampung. hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s